DKI Jakarta Raih Penghargaan Bebas Malaria Dari Menkes

Kompas.com - 26/04/2014, 14:02 WIB
Menteri Kesehatan, Nafsiah Mboi. Nadia ZahraMenteri Kesehatan, Nafsiah Mboi.
Penulis Nadia Zahra
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi memberikan pengakuan terhadap lima kota administrasi di DKI Jakarta dan 167 daerah lainnya se-Indonesia dalam keberhasilan penanganan wilayah bebas malaria. Pengakuan tersebut diberikan dalam bentuk sertifikat eliminasi malaria.

"Saya mengapresiasi 212 pemimpin daerah yang sudah berkomitmen menjaga dan berkontribusi menciptakan wilayahnya bebas dari penyakit malaria. Saya juga harapkan wilayah lainnya bekerja sama menjaga warganya, dari penyakit mematikan ini," ucap Nafsiah saat penyerahan penghargaan dalam Seminar Nasional Peringatan Hari Kesehatan Sedunia dan Hari Malaria Sedunia di Jakarta, Sabtu (26/4/2014).

Nafsiah mengatakan bahwa para pemimpin seperti bupati, wali kota, gubernur dan seluruh stake holder lainnya dapat menggerakkan masyarakat untuk mencegah perkembangan penyakit menular tersebut. Sebab kesepakatan itu sudah menjadi komitmen global yang disepakati pada Sidang Majelis Kesehatan Sedunia tahun 2007.

"Pak Presiden juga sudah menginstruksikan bahwa Indonesia harus mencapai eliminasi malaria secara bertahap mulai 2010 lalu sampai selambat-lambatnya tahun 2030 seluruh wilayah NKRI bebas malaria," ungkap Nafsiah kepada Kompas.com.

Terkait implementasinya, Kementerian Kesehatan melaksanakan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) seperti penyemprotan secara berkala, memasyarakatkan penggunaan kelambu berinsektisida dan meningkatkan akses pelayanan kesehatan hingga menjangkau masyarakat di daerah terpencil.

"Untuk menciptakan program tersebut, kami selaku Pemerintah Pusat akan menyediakan kelambu berinsektisida, obat-obatan anti malaria dan perlengkapan diagnostik untuk upaya percepatan ini," ungkapnya.

Dalam acara yang sekaligus untuk memperingati Hari Kesehatan Sedunia yang jatuh pada 7 April dan Hari Malaria Sedunia pada 25 April, beberapa diantara penerima sertifikat eliminasi malaria yaitu, Wali kota se-DKI Jakarta, Banda Aceh, Batam, Bangka, Belitung, Bandung, Magelang, Surabaya, Pontianak, Samarinda, Palu, Gorontalo dan 23 perwakilan daerah lainnya. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hoaks, Satpol PP DKI Lakukan Pungli ke Pemilik Rumah Makan Saat PSBB

Hoaks, Satpol PP DKI Lakukan Pungli ke Pemilik Rumah Makan Saat PSBB

Megapolitan
Perpanjangan PSBB Jakarta di Tengah Ketersediaan Tempat Tidur Rumah Sakit Menipis dan Klaster Baru Covid-19 Bemunculan

Perpanjangan PSBB Jakarta di Tengah Ketersediaan Tempat Tidur Rumah Sakit Menipis dan Klaster Baru Covid-19 Bemunculan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jaksel, Bekasi, dan Tangerang Jadi Zona Merah Covid-19 | PSBB Ketat Diperpanjang hingga 11 Oktober

[POPULER JABODETABEK] Jaksel, Bekasi, dan Tangerang Jadi Zona Merah Covid-19 | PSBB Ketat Diperpanjang hingga 11 Oktober

Megapolitan
Kasus Baru Covid-19 di Depok Bertambah 34 Kemarin

Kasus Baru Covid-19 di Depok Bertambah 34 Kemarin

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Cerah, Depok dan Bogor Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Cerah, Depok dan Bogor Berpeluang Hujan

Megapolitan
49 RW di Kota Bekasi Ada di Zona Merah Covid-19,  Paling Tinggi di Bekasi Utara dan Timur

49 RW di Kota Bekasi Ada di Zona Merah Covid-19, Paling Tinggi di Bekasi Utara dan Timur

Megapolitan
Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Megapolitan
Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Megapolitan
Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Megapolitan
Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Megapolitan
Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Megapolitan
Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Megapolitan
Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X