Kompas.com - 26/04/2014, 17:54 WIB
Pintu keluar dari area tugu Monas pun  jadi ajang berjualan PKL. Minggu (20/4/2014) Adysta Pravitra RestuPintu keluar dari area tugu Monas pun jadi ajang berjualan PKL. Minggu (20/4/2014)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Jakarta Pusat Saefullah mengatakan bahwa PKL menyalahgunakan lapangan IRTI (Ikatan Restoran dan Taman Indonesia) Monas untuk berdagang. PKL malah tidur di lapangan tersebut.

"PKL banyak yang tidur di lapangan IRTI, itu kan tidak benar," kata Saefullah saat ditemui di Pasar Senen Jaya, Jakarta Pusat, Jumat (25/4/2014) malam.

Menurut Saefullah, lapangan IRTI (Ikatan Restoran dan Taman Indonesia) Monas yang dibangun untuk menampung PKL adalah kekeliruan. Para PKL, kata dia, nyatanya tidak menggunakan pemberian ini dengan benar.

Seharusnya, kata dia, kios yang diberikan di lapangan IRTI memiliki jam berjualan. Para pedagang bisa membuka dagangan di pagi hari mulai pukul 05.00 WIB. Selain masih pagi dan pedagang bisa tenang berjualan, mereka juga mengantisipasi kemacetan Jakarta. Kemudian, pada sore hari pedagang menutup seperti sewajarnya orang berjualan.

Saefullah mengimbau PKL untuk tidak menginap atau tidur di lapangan IRTI Monas. Tenda-tenda yang diberikan sponsorship diharapkan dapat merevitalisasi PKL untuk harus pulang dan tidak tinggal di area tersebut.

"Nanti akan kita geser. Kita bangun dan kita benahi. Kita juga tegakkan aturannya (Perda Ketertiban Umum)," ujarnya.

Selain itu, dibukanya salah satu pintu dari 4 sisi Monas ternyata tetap tak membuahkan hasil menghalangi PKL berjualan di area Monas. Bertambah dan menumpuknya PKL di lapangan IRTI juga membuat pemerintah merencakan parkir kendaraan di bawah lapangan atau di basement.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan begitu, kata Saefullah, pengunjung dapat teralokasi dan IRTI tetap menjadi bagian yang memadai. Untuk kebutuhan pengunjung, Saefullah menyarankan memasukkan konsep berpartisipasi masuk ke cawang Monas.

Sebelum memasuki cawang Monas, terdapat kantin koperasi yang disediakan oleh unit pengelola tugu Monas untuk para pengunjung dan keluarga sebagai alternatif membeli minum. Jadi, pengunjung tak perlu keluar Monas untuk sekadar membeli makanan atau minuman.

Saefullah juga mengatakan, besok Senin, UPT Monas akan memaparkan teknik sosialisasi pembersihan pedagang di Monas. "Senin ini Kepala UPT Monas akan paparkan di rapim (rapat pimpinan) apa keluhan yang dapat dibantu dalam sosialisasi,"

Saefullah menjelaskan, dalam penertiban di Monas membutuhkan musyawarah dan sosialisasi agar pedagang kaki lima (PKL) yang akan direlokasi menerima tanpa tindak anarki. Meski begitu, Saefullah belum mengetahui teknis yang akan dipaparkan UPT Monas dalam rapim, namun ia akan menerima bahan kajian yang disampaikan untuk pemerintah tersebut.

Sebagai Kepala Pemerintahan di Jakarta Pusat, Saefullah berupaya menyiapkan sarana prasarana yang dibutuhkan UPT Monas dalam program pembersihan PKL di kawasan Monas. "Yang pasti harus ada sarpras (sarana prasarana) yang mendukung, kita jangan kasih sanksi tanpa solusi," katanya.

Sesuai dengan Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2007 Pasal 25, kawasan Monas harus steril dari kegiatan jual beli. Peraturan tersebut dikeluarkan saat era Gubernur Sutiyoso, tak lama setelah ia membangun pagar yang memutari Monas. Adapun lokasi yang diperkenankan untuk berdagang adalah area Lapangan IRTI yang tak jauh dari tempat parkir kendaraan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Megapolitan
Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Megapolitan
Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR Diduga Pikun, Polisi: Keluarganya Bilang Begitu

Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR Diduga Pikun, Polisi: Keluarganya Bilang Begitu

Megapolitan
Cegah Bentrokan, Polisi Bakal Tertibkan Atribut Ormas di Tangerang

Cegah Bentrokan, Polisi Bakal Tertibkan Atribut Ormas di Tangerang

Megapolitan
Sejumlah Pemuda Bawa Celurit Sambil Teriak 'Paket' di Cibubur, Ketua RT: Untung Warga Enggak Terpancing

Sejumlah Pemuda Bawa Celurit Sambil Teriak "Paket" di Cibubur, Ketua RT: Untung Warga Enggak Terpancing

Megapolitan
Polisi Tetapkan 5 Tersangka Bentrokan Ormas PP-FBR di Ciledug

Polisi Tetapkan 5 Tersangka Bentrokan Ormas PP-FBR di Ciledug

Megapolitan
Bentrokan Antar-ormas Kerap Terjadi di Ciledug, Polisi: Sudah Jadi Kebiasaan Mereka

Bentrokan Antar-ormas Kerap Terjadi di Ciledug, Polisi: Sudah Jadi Kebiasaan Mereka

Megapolitan
RS Polri Akan Periksa Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Besok

RS Polri Akan Periksa Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Besok

Megapolitan
Seorang Perempuan Tewas Tertabrak KRL di Klender

Seorang Perempuan Tewas Tertabrak KRL di Klender

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.