Kontras: Polisi Patut Dicurigai soal Kematian Tersangka Pelecehan Seksual di JIS

Kompas.com - 27/04/2014, 21:18 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) Haris Azhar menilai polisi lengah dalam mengawasi Azwar, tersangka kasus kekerasan seksual terhadap siswa Taman Kanak-kanak Jakarta International School. Menurutnya, polisi patut dicurigai dalam peristiwa bunuh diri Azwar.

"Patut dicurigai polisi karena ada kesan membiarkan pelaku kekerasan seksual menghilangkan nyawanya sendiri," kata Haris di kantor Kontras, Jalan Borobudur, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (27/4/2014).

Ia mengatakan, setiap orang memiliki hak pribadi dalam mengakhiri hidupnya sendiri. Namun dalam hal ini, polisi juga memiliki kewajiban untuk menjaga tersangka selama proses hukum berjalan.

"Kenapa bisa di kamar mandi sampai 5 menit dibiarkan? Harusnya tiap 30 detik dikontrol. Kenapa di kamar mandi ada alat-alat yang dapat mematikan?" kata Haris.

Sementara itu, Komisioner Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban, Edwin Partogi, mengatakan, dengan tewasnya Azwar, dikhawatirkan ada kesaksian yang hilang. Meskipun begitu, Edwin belum mengetahui apakah Azwar merupakan tersangka kunci atau bukan.

Ralat:
Judul artikel ini telah diralat, sebelumnya ditulis "LPSK: Polisi Patut Dicurigai soal Kematian Tersangka Pelecehan Seksual di JIS". Pernyataan itu bukan disampaikan oleh Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban, melainkan Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) Haris Azhar.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorLaksono Hari Wiwoho

Terkini Lainnya

3 Tahun Pemilu Terus, Ketua Komisi II Soroti Polarisasi di Masyarakat

3 Tahun Pemilu Terus, Ketua Komisi II Soroti Polarisasi di Masyarakat

Nasional
AS Buru Pria yang Tuangkan Bensin di Gedung Komunitas Muslim

AS Buru Pria yang Tuangkan Bensin di Gedung Komunitas Muslim

Internasional
Tunggak Gaji Mantan Pemain Rp 2,9 Miliar, Manajemen Sriwijaya FC Minta Maaf

Tunggak Gaji Mantan Pemain Rp 2,9 Miliar, Manajemen Sriwijaya FC Minta Maaf

Regional
Bantah Spekulasi Pertemuan Zulkifli dan Jokowi, PAN Tegaskan Tetap di Koalisi 02

Bantah Spekulasi Pertemuan Zulkifli dan Jokowi, PAN Tegaskan Tetap di Koalisi 02

Nasional
6 Fakta Sidang Sekjen KONI, Uang untuk Bayar Kuliah hingga Inisial untuk Menpora

6 Fakta Sidang Sekjen KONI, Uang untuk Bayar Kuliah hingga Inisial untuk Menpora

Nasional
Sudah 7 Orang Penyelenggara Pemilu di NTT Meninggal

Sudah 7 Orang Penyelenggara Pemilu di NTT Meninggal

Regional
PVMBG: Aktivitas Kegempaan Vulkanik Gunung Karangetang Masih Berfluktuasi

PVMBG: Aktivitas Kegempaan Vulkanik Gunung Karangetang Masih Berfluktuasi

Regional
Senin Pagi, Bendung Katulampa Berstatus Siaga 4

Senin Pagi, Bendung Katulampa Berstatus Siaga 4

Regional
Terekam Video, Simpanse Pintar Sedang Bermain Instagram

Terekam Video, Simpanse Pintar Sedang Bermain Instagram

Internasional
Hanya Gunakan 5 Rangkaian Kereta, Diklaim Jadi Penyebab LRT Palembang Belum Maksimal

Hanya Gunakan 5 Rangkaian Kereta, Diklaim Jadi Penyebab LRT Palembang Belum Maksimal

Regional
Tiga Faktor Penyebab Kemacetan di Tanjung Priok

Tiga Faktor Penyebab Kemacetan di Tanjung Priok

Megapolitan
Situng KPU Dinilai Berhasil Pancing Partisipasi Publik Kawal Suara

Situng KPU Dinilai Berhasil Pancing Partisipasi Publik Kawal Suara

Nasional
Pasca-gugurnya Anggota Polisi yang PAM Pemilu, Dinkes Bintan Siagakan Tenaga Medis di Seluruh PPK

Pasca-gugurnya Anggota Polisi yang PAM Pemilu, Dinkes Bintan Siagakan Tenaga Medis di Seluruh PPK

Regional
Minta Pembebasan Rekannya, Aktivis Perempuan Saudi Berkendara Keliling AS

Minta Pembebasan Rekannya, Aktivis Perempuan Saudi Berkendara Keliling AS

Internasional
Bantah Terima Uang, Staf Menpora Diketahui Bertransaksi di Arab dan Tulungagung

Bantah Terima Uang, Staf Menpora Diketahui Bertransaksi di Arab dan Tulungagung

Nasional

Close Ads X