Buruh: Tidak Ada Agenda Politik pada May Day

Kompas.com - 28/04/2014, 14:23 WIB
Puluhan ribu buruh dari berbagai daerah memenuhi ruas Jalan Thamrin, Jakarta peringati Hari Buruh Internasional, Rabu (1/5/2013). Buruh menuntut penghapusan sistem kerja kontrak dan mendesak segera dilaksanakan jaminan kesehatan.
KOMPAS/LUCKY PRANSISKAPuluhan ribu buruh dari berbagai daerah memenuhi ruas Jalan Thamrin, Jakarta peringati Hari Buruh Internasional, Rabu (1/5/2013). Buruh menuntut penghapusan sistem kerja kontrak dan mendesak segera dilaksanakan jaminan kesehatan.
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Elemen serikat buruh menyatakan bahwa tidak ada agenda politik dalam aksi unjuk rasa menjelang perayaan Hari Buruh Internasional pada 1 Mei 2014 nanti. Mereka menyatakan, aksi tersebut murni merupakan perjuangan aspirasi dan tuntutan buruh selama ini.

Ketua KASBI Nining Elitos menyatakan, unjuk rasa yang akan digelar pihaknya pada May Day nanti tidak akan diwarnai aksi dukung-mendukung siapa pun kandidat calon pemimpin negeri ini pada pilpres mendatang.

"Secara organisasi, kita juga sudah ambil sikap. Kita tidak boleh keluar dari jalur. Satu Mei nanti tidak ada agenda politik apa pun atau mendukung siapa pun calon presiden," kata Nining, dalam jumpa pers di kantor KASBI, Pisangan Timur, Pulogadung, Jakarta Timur, Senin (28/4/2014).

Menurutnya, buruh memiliki pandangan bahwa siapa pun calon pemimpin bangsa nanti, itu akan bergantung kepada rakyat yang memilih. Namun, lanjut Nining, pihaknya berharap pemimpin nantinya akan berpihak kepada rakyat, khususnya mereka, kaum buruh.

"Jadi, bagi kami, kalau pemimpin nantinya tidak mendukung, kami akan tetap terus turun ke jalan menuntut kepentingan kami," ujar Nining.

Sebelumnya, KASBI menyatakan akan tetap turun melakukan aksi pada peringatan May Day. Khusus di Jakarta, mereka akan fokus di dua tempat, yakni di Bundaran Hotel Indonesia dan Istana Negara.

Perkiraan massa yang turun di Ibu Kota menurut mereka ialah mencapai 10.000 orang. Mereka akan menyampaikan sepuluh tuntutan yang berkaitan dengan masalah kesejahteraan buruh.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Kebakaran di SPBU MT Haryono, Percikan Api Muncul Setelah Listrik Menyala

Kronologi Kebakaran di SPBU MT Haryono, Percikan Api Muncul Setelah Listrik Menyala

Megapolitan
Selama November, Depok Catat 'Kunjungan' Terbanyak Satwa Liar ke Permukiman

Selama November, Depok Catat "Kunjungan" Terbanyak Satwa Liar ke Permukiman

Megapolitan
Imbas Kerumunan Massa Rizieq Shihab, Camat Tanah Abang dan Lurah Petamburan Juga Dicopot

Imbas Kerumunan Massa Rizieq Shihab, Camat Tanah Abang dan Lurah Petamburan Juga Dicopot

Megapolitan
Data Tim Dokter Kota Bekasi: Semakin Lama Penyembuhan Pasien Covid-19 Berpenyakit Bawaan

Data Tim Dokter Kota Bekasi: Semakin Lama Penyembuhan Pasien Covid-19 Berpenyakit Bawaan

Megapolitan
Jelang Masa Tenang Pilkada Tangsel, Benyamin-Pilar Bakal Fokus Kampanye

Jelang Masa Tenang Pilkada Tangsel, Benyamin-Pilar Bakal Fokus Kampanye

Megapolitan
Ketersediaan Alat Tes Swab di Depok Menipis di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Ketersediaan Alat Tes Swab di Depok Menipis di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Megapolitan
Pertamina Tutup Sementara SPBU MT Haryono Setelah Kebakaran

Pertamina Tutup Sementara SPBU MT Haryono Setelah Kebakaran

Megapolitan
Pemkot Bekasi: Mayoritas Pasien Covid-19 yang Meninggal Berusia di Atas 50 Tahun dan Punya Komorbid

Pemkot Bekasi: Mayoritas Pasien Covid-19 yang Meninggal Berusia di Atas 50 Tahun dan Punya Komorbid

Megapolitan
Kebakaran di SPBU MT Haryono, Sopir Selamat Usai Loncat dari Mobil Tangki

Kebakaran di SPBU MT Haryono, Sopir Selamat Usai Loncat dari Mobil Tangki

Megapolitan
Pemkot Imbau Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan Selama Libur Akhir Tahun

Pemkot Imbau Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan Selama Libur Akhir Tahun

Megapolitan
Inovasi RW di Jatinegara, Manfaatkan Jelantah untuk Sedekah

Inovasi RW di Jatinegara, Manfaatkan Jelantah untuk Sedekah

Megapolitan
Seorang Sekuriti Diperiksa Terkait Kerumunan di Petamburan

Seorang Sekuriti Diperiksa Terkait Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Jika Tak Penuhi Panggilan Polisi Hari Ini, Rizieq Shihab dan Menantunya Akan Dipanggil Lagi Lusa

Jika Tak Penuhi Panggilan Polisi Hari Ini, Rizieq Shihab dan Menantunya Akan Dipanggil Lagi Lusa

Megapolitan
Tangsel Zona Merah, Wali Kota Airin: Kasus Covid-19 dan Kematian Meningkat

Tangsel Zona Merah, Wali Kota Airin: Kasus Covid-19 dan Kematian Meningkat

Megapolitan
Upaya Antisipasi Banjir di Jakarta Pusat Sudah 90 Persen

Upaya Antisipasi Banjir di Jakarta Pusat Sudah 90 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X