KSN Tangerang: Jokowi Bapak Upah Murah

Kompas.com - 01/05/2014, 12:50 WIB
Peringati May Day, Konfederasi Serikat Nasional Tanggerang penuhi gerbang Gedung DPR RI Kamis (1/5/2014). Agita TariganPeringati May Day, Konfederasi Serikat Nasional Tanggerang penuhi gerbang Gedung DPR RI Kamis (1/5/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Akibat upah minimum provinsi (UMP) tak sesuai permintaan buruh, Konfederasi Serikat Nasional (KSN) Tangerang menilai Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo gagal dalam meningkatkan kesejahteraan buruh.

"Jokowi itu 'Bapak Upah Murah'," kata Mukhtar Guntur, Presiden Konfederasi Serikat Nasional Tangerang, dalam orasinya di depan kantor DPR RI, Kamis (1/5/2014). Aksi ini diikuti sekitar 2.000 buruh yang tergabung dalam KSN.

Guntur mengatakan, para buruh yang tergabung dalam KSN Tangerang sepakat bahwa Jokowi telah gagal mengangkat buruh dari kemiskinan. Menurut Guntur, Jokowi seharusnya menetapkan standar upah gaji buruh sesuai dengan permintaan yang telah diajukan buruh pada tahun lalu.

UMP sebesar Rp 3 juta, menurutnya, merupakan gaji yang layak diterima para buruh pada 2014. Namun, Jokowi tak menyepakati permintaan buruh tersebut dan hanya menetapkan Rp 2,4 juta sebagai UMP DKI Jakarta tahun ini.

"Buruh kecewa, Pak Jokowi enggak memperjuangkan hak buruh," kata Guntur kemudian.

Menurutnya, penetapan UMP di Jakarta seharusnya mencapai nominal tertinggi sehingga UMP di daerah dapat berkiblat pada nilai tersebut.

Guntur menambahkan, para buruh dinilai belum mendapatkan haknya pada masa pemerintahan Jokowi sehingga para buruh yang tergabung dalam KSN ini menolak mendukung Jokowi dalam pilpres mendatang.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Tambah 150 Bus Gratis Urai Kepadatan Penumpang KRL di Stasiun Bogor Besok Pagi

Pemerintah Tambah 150 Bus Gratis Urai Kepadatan Penumpang KRL di Stasiun Bogor Besok Pagi

Megapolitan
Mulai Hari Ini Sekolah di Bekasi Diizinkan Belajar Tatap Muka

Mulai Hari Ini Sekolah di Bekasi Diizinkan Belajar Tatap Muka

Megapolitan
Jakarta Catat Lonjakan Tertinggi, Ini 10 Kelurahan dengan Kasus Covid-19 Terbanyak

Jakarta Catat Lonjakan Tertinggi, Ini 10 Kelurahan dengan Kasus Covid-19 Terbanyak

Megapolitan
UPDATE Grafik 12 Juli: 7 Kasus Baru Covid-19 di Depok

UPDATE Grafik 12 Juli: 7 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta dan Tangerang Hujan Siang Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta dan Tangerang Hujan Siang Nanti

Megapolitan
Kronologi Penerbitan e-KTP Djoko Tjandra, Pengacara Sempat Temui Lurah Grogol Selatan

Kronologi Penerbitan e-KTP Djoko Tjandra, Pengacara Sempat Temui Lurah Grogol Selatan

Megapolitan
Anies Sebut Reklamasi Ancol untuk Atasi Banjir, KIARA: Alasan Klise

Anies Sebut Reklamasi Ancol untuk Atasi Banjir, KIARA: Alasan Klise

Megapolitan
PSBB Tangsel Kembali Diperpanjang 14 Hari sampai 26 Juli

PSBB Tangsel Kembali Diperpanjang 14 Hari sampai 26 Juli

Megapolitan
Tahun Ajaran Baru Dimulai Besok, Disdik Bogor Larang Sekolah Belajar Tatap Muka

Tahun Ajaran Baru Dimulai Besok, Disdik Bogor Larang Sekolah Belajar Tatap Muka

Megapolitan
Setiap Senin, Stasiun KRL Bogor, Cilebut dan Cikarang Tak Layani Penumpang THB

Setiap Senin, Stasiun KRL Bogor, Cilebut dan Cikarang Tak Layani Penumpang THB

Megapolitan
Jika Kasus Covid-19 Terus Melonjak, Anies: Kita Semua Bisa Kembali Dalam Rumah

Jika Kasus Covid-19 Terus Melonjak, Anies: Kita Semua Bisa Kembali Dalam Rumah

Megapolitan
Anies: 66 Persen Kasus Baru Jakarta adalah OTG

Anies: 66 Persen Kasus Baru Jakarta adalah OTG

Megapolitan
Izin Reklamasi Ancol Buat Nasib Pemulihan Teluk Jakarta Tidak Jelas

Izin Reklamasi Ancol Buat Nasib Pemulihan Teluk Jakarta Tidak Jelas

Megapolitan
Antisipasi Lonjakan Penumpang, Jadwal KRL dari Bogor dan Cikarang Ditambah

Antisipasi Lonjakan Penumpang, Jadwal KRL dari Bogor dan Cikarang Ditambah

Megapolitan
Anies Sebut Persebaran Covid-19  di Jakarta Sebagian Besar Terjadi di Pasar

Anies Sebut Persebaran Covid-19 di Jakarta Sebagian Besar Terjadi di Pasar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X