Tolak Penutupan STIP, Wali Kota Jakut Siap Pasang Badan

Kompas.com - 07/05/2014, 15:44 WIB
Pihak Polres Jakarta Utara mengamankan satu baju seragam, gayung warna merah dan minyak angin fresh care sebagai barang bukti penganiayaan Dimas Dikita Handoko, mahasiswa STIP yang tewas, Sabtu (26/4/2014). KOMPAS.COM/YOHANES DEBRITHO NEONNUBPihak Polres Jakarta Utara mengamankan satu baju seragam, gayung warna merah dan minyak angin fresh care sebagai barang bukti penganiayaan Dimas Dikita Handoko, mahasiswa STIP yang tewas, Sabtu (26/4/2014).
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com -- Wali Kota Jakarta Utara Heru Budi Hartono mengatakan tidak setuju bila diterapkan pemotongan satu atau dua angkatan baru di Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP) Marunda, Cilincing, Jakarta Utara.

Menurut dia, STIP merupakan sekolah yang bermutu dan satu-satunya di Indonesia. Bahkan dia menyatakan siap pasang badan untuk menolak penutupan sekolah itu.

"Perkara senior melakukan hal itu kepada yuniornya bukan berarti tata cara proses pendidikan harus diubah, tapi mungkin pemikiran atau mindset kehidupan anak-anak ini yang harus ditambah," ujar Heru, Rabu (7/5/2014).

Menurut Heru, pemotongan dua angkatan baru justru akan menghilangkan generasi tenaga kerja Indonesia dan membuka peluang besar bagi negara tetangga. Ia menjelaskan, bila pemotongan generasi itu diterapkan, berarti dari tahun 2014 dan 2015 tenaga ahli yang diambil justru dari negara asing karena hilangnya tenaga ahli dari STIP.

Ia menegaskan, siapa yang berniat untuk menutup sekolah pelayaran tersebut untuk berhadapan dengannya terlebih dahulu. "Siapa yang bilang tutup STIP, bilang kepada mereka berhadapan dengan wali kota," tegasnya.

Sebelumnya diberitakan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh menanggapi serius kasus tewasnya mahasiswa tingkat I STIP akibat penganiayaan oleh seniornya.

Ia mengatakan, kalau memang kekerasan sudah menjadi budaya di STIP, maka pihaknya akan menghentikan penerimaan siswa baru di sekolah pelayaran di bawah Kementerian Perhubungan tersebut.

Menurut Nuh, pemotongan generasi tersebut bisa saja dilakukan dan harus diikuti sebagai bentuk risiko dari kurangnya tanggung jawab pengawasan sekolah. Hal itu bertujuan agar budaya kekerasan dan permusuhan antara siswa yunior dan senior dapat hilang dan tidak terjadi lagi.

Nuh menambahkan, meskipun dalam pelaksanaannya STIP berada di bawah Kemenhub, izin sekolah tinggi tersebut tetap dikeluarkan oleh Kemendikbud. Menurut Nuh, kejadian ini serupa dengan salah satu universitas di Makassar yang selalu terlibat tawuran. Bentuk sanksi bisa diberikan kepada institusi, fakultas, ataupun para siswa.

Sebelumnya diberitakan, Dimas Dikita Handoko (19), seorang mahasiswa STIP, meninggal akibat dianiaya sejumlah seniornya pada Jumat (25/4/2014) malam.  Penganiayaan itu diduga dilakukan karena Dimas dianggap tidak menghormati para seniornya. Tujuh mahasiswa pelaku penganiayaan itu kini sudah dikeluarkan dari sekolah tersebut.

Kasus serupa juga terjadi di lingkungan STIP Marunda beberapa tahun yang lalu. Mendikbud mengkhawatirkan kejadian tersebut merupakan akibat dari perilaku kekerasan yang telah menjadi kebiasaan dan budaya di dalam sekolah.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPU Tangsel Nyatakan Siap Hadapi Sidang Sengketa Hasil Pilkada 2020

KPU Tangsel Nyatakan Siap Hadapi Sidang Sengketa Hasil Pilkada 2020

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Tambah 1.941 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19

Pemprov DKI Akan Tambah 1.941 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Polisi: Beberapa Pembuat Surat PCR Palsu adalah Pegawai Lab dan Klinik

Polisi: Beberapa Pembuat Surat PCR Palsu adalah Pegawai Lab dan Klinik

Megapolitan
Perempuan Mesum di Halte Senen Tertangkap, Pelaku Pria Masih Diburu

Perempuan Mesum di Halte Senen Tertangkap, Pelaku Pria Masih Diburu

Megapolitan
Dua Anggota Ormas Dianiaya karena Sering Memalak di Kafe Bekasi, Seorang Tewas

Dua Anggota Ormas Dianiaya karena Sering Memalak di Kafe Bekasi, Seorang Tewas

Megapolitan
Tabrak Sepatbor Mobil Boks, Pengendara Motor Jatuh dan Tewas di Tempat

Tabrak Sepatbor Mobil Boks, Pengendara Motor Jatuh dan Tewas di Tempat

Megapolitan
Polisi Pastikan Perempuan yang Mesum di Halte Kramat Raya Bukan PSK

Polisi Pastikan Perempuan yang Mesum di Halte Kramat Raya Bukan PSK

Megapolitan
Jelang Sidang Sengketa Hasil Pilkada, KPU Tangsel Siapkan Sanggahan hingga Alat Bukti

Jelang Sidang Sengketa Hasil Pilkada, KPU Tangsel Siapkan Sanggahan hingga Alat Bukti

Megapolitan
Satpol PP: Penginapan AVA OYO di Pademangan Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan

Satpol PP: Penginapan AVA OYO di Pademangan Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan

Megapolitan
Blok Makam Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Penuh, Pemprov DKI Terus Siapkan Lahan Baru

Blok Makam Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Penuh, Pemprov DKI Terus Siapkan Lahan Baru

Megapolitan
Polisi Periksa Kejiwaan Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Senen

Polisi Periksa Kejiwaan Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Senen

Megapolitan
Pemuda Jadi Korban Pengeroyokan di Duri Kosambi, Diduga Berawal dari Tawuran

Pemuda Jadi Korban Pengeroyokan di Duri Kosambi, Diduga Berawal dari Tawuran

Megapolitan
Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya Diberi Imbalan Rp 22.000 oleh Si Pria

Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya Diberi Imbalan Rp 22.000 oleh Si Pria

Megapolitan
Persneling Belum Netral, Mobil Pikap Terperosok ke Selokan Saat Dihidupkan

Persneling Belum Netral, Mobil Pikap Terperosok ke Selokan Saat Dihidupkan

Megapolitan
Polisi Buru Otak Penyelundupan Narkotika dari Palembang ke Jakarta

Polisi Buru Otak Penyelundupan Narkotika dari Palembang ke Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X