Kompas.com - 08/05/2014, 21:52 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo melakukan tendangan pertama, dalam peresmian jembatan dan lapangan mini soccer, di Taman Waduk Pluit, Jumat (25/4/2014) KOMPAS.COM/ABBA GABRILLINGubernur DKI Jakarta Joko Widodo melakukan tendangan pertama, dalam peresmian jembatan dan lapangan mini soccer, di Taman Waduk Pluit, Jumat (25/4/2014)
Penulis Ihsanuddin
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
- Pengamat Politik Universitas Indonesia Thamrin Tomagola menilai, Joko Widodo alias Jokowi tidak lari dari tanggung jawab sebagai Gubernur DKI Jakarta dengan maju sebagai bakal calon presiden Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Dia meyakini, Jokowi akan membenahi Jakarta dengan cara lain jika memenangi pemilihan presiden dan wakil presiden 9 Juli mendatang.

"Kalau Jokowi jadi Presiden, dia tidak hanya membenahi Indonesia, tetapi juga Jakarta. Itu membantah argumen yang menyebut Jokowi lari dari tanggung jawab. Jadi bukan meninggalkan Jakarta di tengah jalan, tapi justru Jokowi akan membenahi Jakarta dengan cara lain," kata Thamrin dalam sebuah diskusi di Media Centre JKW4P, Jakarta, Kamis (8/5/2014).

Nantinya, kata Thamrin, pembenahan dengan cara lain itu akan lebih efektif dibandingkan cara pembenahan Jokowi saat ini. Dia menilai, cara yang dilakukan oleh Jokowi dan pasangannya, Basuki Tjahja Purnama terhadap Jakarta saat ini sudah cukup baik.

Namun sayangnya, pembenahan itu masih kerap terbentur dengan pemerintah pusat yang bersebrangan. "Jakarta sebagai ibu kota memang tidak bisa dilakukan perubahan yang cukup mendasar kalau tidak ada perubahan mendasar juga di pemerintah pusat," ujarnya.

Sebelumnya, Jokowi memang kerap mengeluhkan kebijakan pemerintah pusat yang menurutnya berlawanan dengan kebijakan di DKI. Misalnya, saat pemerintah meluncurkan mobil murah, menurut Jokowi, hal itu akan semakin menambah kemacetan yang ada di Ibu kota.

"Jadi kalau muncul gagasan beliau akan naik jabatan jadi Presiden, banyak yang menyambut gembira karena beliau lebih bebas membuat kebijakan. Saya yakin jakarta tidak ditinggalkan," pungkas Thamrin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.