Kompas.com - 13/05/2014, 10:35 WIB
Suasana rapat paripurna yang digelar DPRD DKI Jakarta dalam rangka mendengarkan jawaban Gubernur DKI Jakarta atas tanggapan fraksi-fraksi, dan penetapan peraturan daerah (Perda) tentang Badan Usaha Milik Daerah (BUMN) PT Food Station Tjipinang Jaya, di Gedung DPRD DKI, Jumat (25/4/2014). Dalam rapat tersebut, hanya 41 orang anggota dewan yang datang, dari jumlah keseluruhan 92 orang. Alsadad RudiSuasana rapat paripurna yang digelar DPRD DKI Jakarta dalam rangka mendengarkan jawaban Gubernur DKI Jakarta atas tanggapan fraksi-fraksi, dan penetapan peraturan daerah (Perda) tentang Badan Usaha Milik Daerah (BUMN) PT Food Station Tjipinang Jaya, di Gedung DPRD DKI, Jumat (25/4/2014). Dalam rapat tersebut, hanya 41 orang anggota dewan yang datang, dari jumlah keseluruhan 92 orang.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com -- Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta telah resmi menetapkan perolehan kursi partai politik dan calon terpilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta periode 2014-2019.

Rapat pleno yang diselenggarakan di Hotel Merlyn Park, Jakarta, Senin (12/5/2014) malam, menetapkan 106 kursi DPRD mewakili 12 daerah pemilihan (dapil) di Ibu Kota. Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno mengatakan, perolehan kursi dihitung dengan bilangan pembagi pemilih (BPP).

"Penentuan angka BPP berdasarkan jumlah suara sah di satu dapil dibagi dengan alokasi kursi. Sehingga didapatkan nilai BPP untuk kursi anggota DPRD," kata Sumarno kepada wartawan, Senin malam.

Sumarno menjelaskan, untuk meraih satu kursi DPRD DKI, partai politik harus mendapatkan suara sebanyak BPP. BPP masing-masing dapil berbeda.

Kendati demikian, Sumarno tidak dapat merinci detail BPP masing-masing dapil tersebut. Apabila ada suara partai yang tidak memenuhi BPP, maka akan masuk ke penetapan tahap 2. Pada tahap tersebut yaitu memberikan kursi pada partai dengan suara terbanyak.

"Memang ada suara yang tidak terkonversi menjadi kursi. Harapan saya ke depannya mendapat perhatian khusus dari Komisi A DPRD," ujar dia.

Adapun alokasi kursi yang telah ditetapkan tiap dapil berbeda-beda. Dapil DKI 1 dengan 12 kursi, DKI 2 dengan 9 kursi, DKI 3 dengan 9 kursi, DKI 4 dengan 10 kursi, DKI 5 dengan 10 kursi, DKI 6 dengan 10 kursi, DKI 7 dengan 10 kursi, DKI 8 dengan 12 kursi, DKI 9 dengan 12 kursi, dan DKI 10 dengan 12 kursi.

Pada periode 2014-2019 ini, jumlah kursi DPRD DKI Jakarta mengalami penambahan dari 94 kursi menjadi 106 kursi. Sumarno menjelaskan, penambahan kursi ini karena meningkatnya jumlah penduduk Ibu Kota.

Di dalam UU Nomor 8 Tahun 2012 tentang Pemilu, anggota DPRD Provinsi maksimal 100 orang untuk kota yang memiliki penduduk antara 9-10 juta jiwa. "Berdasarkan UU Nomor 29/2007 tentang Pemprov DKI sebagai Ibu Kota negara Indonesia, jumlah anggota DPRD DKI diberi kelebihan 25 persen ketentuan DPRD provinsi lainnya," kata Sumarno.

Berikut anggota DPRD DKI Periode 2014-2019:

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jumlah Pengunjung Ragunan pada Libur Waisak Capai 31.206 Orang

Jumlah Pengunjung Ragunan pada Libur Waisak Capai 31.206 Orang

Megapolitan
Sudah Sebulan 400 KK di Kampung Nelayan Marunda Alami Krisis Air Bersih

Sudah Sebulan 400 KK di Kampung Nelayan Marunda Alami Krisis Air Bersih

Megapolitan
Lift Macet akibat Kelebihan Muatan, 7 Orang Terjebak Dievakuasi Damkar Kota Bekasi

Lift Macet akibat Kelebihan Muatan, 7 Orang Terjebak Dievakuasi Damkar Kota Bekasi

Megapolitan
Cerita Anies ke Universitas Oxford Jajaki Kerja Sama Pengembangan Kebijakan Publik Jakarta

Cerita Anies ke Universitas Oxford Jajaki Kerja Sama Pengembangan Kebijakan Publik Jakarta

Megapolitan
Warga Bogor Dibegal Saat Pulang Kerja, Korban Dibacok, Motor dan Uangnya Raib

Warga Bogor Dibegal Saat Pulang Kerja, Korban Dibacok, Motor dan Uangnya Raib

Megapolitan
Dentuman Meriam Akan Terdengar Lagi di Depok Besok, Warga Diimbau Tak Panik

Dentuman Meriam Akan Terdengar Lagi di Depok Besok, Warga Diimbau Tak Panik

Megapolitan
Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Megapolitan
TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

Megapolitan
Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Megapolitan
Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Megapolitan
Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Megapolitan
Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Megapolitan
Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Megapolitan
5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.