Kompas.com - 16/05/2014, 11:09 WIB
Bus wisata di Jakarta. KOMPAS.COM/NICKY AULIA WIDADIOBus wisata di Jakarta.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com -- Setelah melalui evaluasi tiga bulan, bus tingkat wisata (city tour Jakarta) akan tetap gratis hingga akhir tahun ini. Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Arie Budhiman mengatakan, bus tingkat wisata itu akan tetap bebas biaya untuk masyarakat apabila subsidi tiket diusulkan di APBD. 

"Tahun ini gratis. Kalau nanti diusulkan subsidi di APBD 2015 dan disetujui, ya gratis lagi. Tahun ini subsidinya sekitar Rp 4,5 miliar," kata Arie kepada wartawan, di Balaikota Jakarta, Jumat (16/5/2014).

Menurut Arie, pemeliharaan bus tingkat wisata bermerek Weichai ini tidak murah dan tidak mudah. Hal itu membuat subsidi tersebut tidak hanya untuk tiket, tetapi juga untuk pemeliharaan. Apabila besaran subsidi yang dialokasikan cukup dan kondisi bus masih terus dalam keadaan baik, maka masyarakat akan dapat menikmati bus tingkat wisata tanpa biaya.

Bus tingkat wisata ini pertama kali diperkenalkan ke warga Ibu Kota pada Februari lalu. Pihaknya melakukan evaluasi tiga bulan, dan hasilnya bus berjalan baik dan lancar.

"Kalau lihat grafisnya ternyata di hari-hari libur penumpangnya membeludak, terlalu banyak warga yang ingin naik bus. Tapi, bagaimana sampai sekarang kita baru punya lima bus," kata Arie. 

Ketimpangan antara jumlah penumpang dan jumlah bus, lanjut dia, membuat banyak komplain datang. Ia berharap banyak perusahaan yang bersedia menyumbang bus melalui program corporate social responsibility (CSR). Apabila jumlah bus bertambah, pihaknya dapat menambah rute yang dapat dilintasi.

Rute yang ada saat ini hanya berkeliling Bundaran Hotel Indonesia-Jalan MH Thamrin-Jalan Medan Merdeka Barat-Jalan Juanda-Jalan Veteran-Jalan Medan Merdeka Utara-Jalan Medan Merdeka Selatan-kembali ke Bundaran HI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau dengan jumlah bus yang ada sekarang memang belum mencukupi. Idealnya satu rute itu 10-15 bus. Jarak tiap busnya juga tidak terlalu lama," kata Arie.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Megapolitan
Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Megapolitan
Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Megapolitan
Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Megapolitan
Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Megapolitan
Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Megapolitan
Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Megapolitan
Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Megapolitan
PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

Megapolitan
Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Megapolitan
LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

Megapolitan
Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Megapolitan
Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Megapolitan
Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.