Kompas.com - 20/05/2014, 12:58 WIB
Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Lasro Marbun. Kurnia Sari AzizaKepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Lasro Marbun.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah menerima hasil kelulusan ujian nasional (UN) SMA dan setingkatnya, Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Lasro Marbun mengimbau para siswa untuk tidak merayakan kelulusan dengan cara berlebihan, seperti corat-coret dan konvoi.

"Jangan berlebihan kalau lulus-lulusan. Lebih baik bersyukur saja," kata Lasro, kepada wartawan, di Jakarta, Selasa (20/5/2014).

Ia juga mengimbau pihak sekolah untuk tetap mengawasi siswanya. Tujuannya untuk menghindari adanya kejadian yang tidak diinginkan, seperti tawuran.

Dia juga mengimbau siswa agar tidak mudah terprovokasi oleh oknum tertentu yang tidak bertanggung jawab. Dinas Pendidikan DKI, kata dia, telah mengirimkan surat kepada Polda Metro Jaya untuk ikut mengawasi jika ada siswa yang merayakan kelulusan dengan berlebihan.

Selain itu, untuk mengantisipasi adanya konvoi dan kumpul siswa, pengumuman kelulusan dilakukan melalui situs web resmi sekolah masing-masing.

"Kita sudah instruksikan ke Kapolda, Seksi Kecamatan, Suku Dinas, untuk mengawasi siswa-siswa. Jangan sampai merusak fasilitas publik atau ada tawuran," kata Lasro.

Di tingkat SMA/SMK/MA, ada sebanyak 81 siswa yang dinyatakan tidak lulus dari total 49.453 peserta UN. Mayoritas mereka tidak lulus ujian mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, 99,84 persen peserta UN SMA di ibu kota lulus UN. Salah seorang siswa SMA Kolese Kanisius Jakarta Pusat, Ryan Aditya Moniaga, pun berhasil meraih nilai UN tertinggi nasional program IPA dengan perolehan nilai 58,05.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Nenek Ditemukan Tewas Mengambang, Jasadnya Tersangkut di Tepi Kali Krukut

Seorang Nenek Ditemukan Tewas Mengambang, Jasadnya Tersangkut di Tepi Kali Krukut

Megapolitan
Jaksa Ungkap Hasil Visum Anggota TNI yang Ditusuk di Depok, Ada Luka Terbuka yang Memotong Jantung

Jaksa Ungkap Hasil Visum Anggota TNI yang Ditusuk di Depok, Ada Luka Terbuka yang Memotong Jantung

Megapolitan
Tersangka Pembunuhan Anggota TNI di Depok Didakwa dengan Pasal Berlapis

Tersangka Pembunuhan Anggota TNI di Depok Didakwa dengan Pasal Berlapis

Megapolitan
Saat Reklamasi hingga Eksploitasi Pesisir Jakarta Berujung pada Tangisan Warga Terdampak Banjir Rob

Saat Reklamasi hingga Eksploitasi Pesisir Jakarta Berujung pada Tangisan Warga Terdampak Banjir Rob

Megapolitan
Warga Pasang Tali Pegangan di Jalan Lodan agar Tak Terseret Arus Banjir Rob Saat Berjalan

Warga Pasang Tali Pegangan di Jalan Lodan agar Tak Terseret Arus Banjir Rob Saat Berjalan

Megapolitan
Tembak 2 Orang di Exit Tol Bintaro, Ipda OS Ditetapkan Jadi Tersangka

Tembak 2 Orang di Exit Tol Bintaro, Ipda OS Ditetapkan Jadi Tersangka

Megapolitan
Banjir Rob Kembali Meluap, Warga Kampung Kerapu Ancol: Kulkas Rusak, Tembok Rumah Hancur...

Banjir Rob Kembali Meluap, Warga Kampung Kerapu Ancol: Kulkas Rusak, Tembok Rumah Hancur...

Megapolitan
Kronologi Sejumlah Pria Berpakaian Wanita Joget di Kafe Wow Pancoran yang Digeruduk Warga

Kronologi Sejumlah Pria Berpakaian Wanita Joget di Kafe Wow Pancoran yang Digeruduk Warga

Megapolitan
Polisi Tetapkan Satu Tersangka dalam Kasus Tewasnya Anggota FBR Joglo

Polisi Tetapkan Satu Tersangka dalam Kasus Tewasnya Anggota FBR Joglo

Megapolitan
Sopir Bus Transjakarta yang Tabrak Pos Polisi Simpang PGC Jadi Tersangka

Sopir Bus Transjakarta yang Tabrak Pos Polisi Simpang PGC Jadi Tersangka

Megapolitan
3 Bus Transjakarta Kecelakaan dalam Sehari, 1 Orang Tewas

3 Bus Transjakarta Kecelakaan dalam Sehari, 1 Orang Tewas

Megapolitan
Waduk Rambutan 3 Seluas Dua Hektar Dibangun di Kelurahan Rambutan

Waduk Rambutan 3 Seluas Dua Hektar Dibangun di Kelurahan Rambutan

Megapolitan
Lalin di Jalan Lodan Raya Terputus akibat Banjir Rob, Pengendara Diarahkan ke Jalur Alternatif

Lalin di Jalan Lodan Raya Terputus akibat Banjir Rob, Pengendara Diarahkan ke Jalur Alternatif

Megapolitan
Data BPBD Jumat Siang, 39 RT di Jakarta Terendam Banjir Rob hingga 80 Sentimeter

Data BPBD Jumat Siang, 39 RT di Jakarta Terendam Banjir Rob hingga 80 Sentimeter

Megapolitan
Anggota Babinsa Gendong Lansia Korban Banjir Rob di Ancol

Anggota Babinsa Gendong Lansia Korban Banjir Rob di Ancol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.