Kompas.com - 22/05/2014, 08:12 WIB
Ratna Setyaning Widayanti (20) mahasiswi lulusan ASBI, Malang, Jawa Timur, yang kuliah di AS melalui bantuan Putra Sampoerna Fondation (PSF). Rabu (21/5/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusRatna Setyaning Widayanti (20) mahasiswi lulusan ASBI, Malang, Jawa Timur, yang kuliah di AS melalui bantuan Putra Sampoerna Fondation (PSF). Rabu (21/5/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

C (22), seorang mahasiswi lain, mengatakan juga telah mengetahui artikel di internet itu melalui temannya. C enggan berkomentar banyak mengenai hal ini.

"Waktu itu teman saya kirim artikelnya ke saya, saya ketawain. Ya, no comment aja," ujar C.

Senior Marketing and Student Recruitment Officer USBI, Syahrisa Syahrul, enggan mengomentari, karena merasa bukan kapasitasnya. Ia mengarahkan untuk bertemu dengan sejumlah pihak, di tower Sampoerna Strategic, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat.

"Apapun yang Mas tanya, saya enggak akan jawab, karena bukan kapasitas saya. Sudah ada pusatnya langsung di sana," ujarnya.

Pengakuan mahasiswi jebolan ASBI

Di lantai 27 Tower Sampoerna Strategic Square, pihak PSF mengundang salah satu mahasiswi, Ratna Setyaning Widayanti (20), lulusan ASBI Malang, yang tengah menjalani magang di sana. Lulus dari ASBI, Ratna menempuh kuliah di University of Kentucky, Amerika Serikat. Ratna mengaku, sejak menempuh SMA dan kuliah kini, dia tidak dibebani biaya. Namun, ia mengakui ada "kontribusi" yang mesti dijalani setelah lulus dan mendapatkan pekerjaan.

"Untuk setelah lulus, sebagai anak bangsa, harus ada kontribusi balik. Kalau saya mikirnya, kalau dulu saya dibantu, jadi nanti saya harus bantu balik. Karena saya takutnya saya nantinya lupa asal. Jadi kalau saya mikirnya, ada giving back," ujar mahasiswi asal Tulung Agung, Jawa Timur itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejak awal, dia mengaku sudah diberitahukan mengenai hal tersebut. Ratna mengatakan, ia tidak keberatan dalam hal ini.

"Sama sekali enggak. Udah tahu, dikasih tahu dari awal," ujar mahasiswi yang mengambil jurusan matematika ini.

Ia tak menyebut biaya yang mesti dikembalikannya kelak. Ratna mengatakan, dirinya saat ini sudah menjejaki semester 4 jalan 5, di kampusnya di AS. Sudah dua tahun dirinya tinggal di sana. Rencananya, Ratna akan kembali bekerja di tanah air.

"Akan memberi kontribusi kembali setelah bekerja. Saya pengen kerja di Indonesia, di bidang matematika," ujar anak dari pasangan pegawai Perusahan Listrik Negara (PLN) dan guru (PNS) ini.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Isi Inmendagri, PPKM Level 2 di Jakarta sampai 13 Desember

Isi Inmendagri, PPKM Level 2 di Jakarta sampai 13 Desember

Megapolitan
Mulai Hari Ini Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

Mulai Hari Ini Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

Megapolitan
Babak Baru Formula E di Jakarta: Politikus Jadi Panitia, KPK Diminta Ikut Awasi

Babak Baru Formula E di Jakarta: Politikus Jadi Panitia, KPK Diminta Ikut Awasi

Megapolitan
Sopir Mercy yang Lawan Arah di Tol JORR Idap Demensia, Bilang Hendak Kerja padahal Sudah Pensiun

Sopir Mercy yang Lawan Arah di Tol JORR Idap Demensia, Bilang Hendak Kerja padahal Sudah Pensiun

Megapolitan
Marak Kasus Pelecehan Seksual, Masih Layakkah Depok Sandang Status Kota Layak Anak?

Marak Kasus Pelecehan Seksual, Masih Layakkah Depok Sandang Status Kota Layak Anak?

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 41 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 29 November: Tambah 41 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Cerita Dua Korban Mafia Tanah, Empat Tahun Menanti Kasusnya Terungkap, Berharap Aset Kembali

Cerita Dua Korban Mafia Tanah, Empat Tahun Menanti Kasusnya Terungkap, Berharap Aset Kembali

Megapolitan
Ketika Anies Kembali Bergabung dalam Demo Buruh, Ikut Kritik UMP DKI dan Terpaksa Teken SK

Ketika Anies Kembali Bergabung dalam Demo Buruh, Ikut Kritik UMP DKI dan Terpaksa Teken SK

Megapolitan
Reuni 212 Batal di Jakarta, Wagub DKI: Keputusan yang Sangat Bijak

Reuni 212 Batal di Jakarta, Wagub DKI: Keputusan yang Sangat Bijak

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Ringan

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Megapolitan
Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Megapolitan
Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Megapolitan
Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Megapolitan
Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.