Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Transjakarta Pulogadung-Bekasi Tidak Punya Jalur

Kompas.com - 22/05/2014, 14:09 WIB
Jessi Carina

Penulis


BEKASI, KOMPAS.com — Infrastruktur untuk selter transjakarta rute Pulogadung-Bekasi belum dilengkapi dengan pembangunan jalur khusus. Hal ini terjadi karena belum adanya pelebaran jalan di kawasan selter tersebut.

"Kan jalan di sana belum dilakukan pelebaran. Apabila kita membuat jalur khusus, maka otomatis akan mempersempit. Kita harus pelebaran jalan dulu jika mau membuat jalur itu," ujar Kepala Dinas Perhubungan Sopandi Budiman seusai menghadiri rapat tahunan Koperasi Angkutan Bekasi, Kamis (22/5/2014).

Sopandi mengatakan, metode yang digunakan untuk sementara ini adalah metode campuran (mix). Artinya, jalur transjakarta yang akan dilewati sama dengan jalur angkutan umum lainnya.

Selain itu, belum adanya koordinasi antara Dishub DKI dan pengusaha angkutan umum lain juga menjadi salah satu alasan belum dibangunnya jalur tersebut. Pihaknya ingin mengadakan koordinasi dulu untuk menghindari gejolak.

"Karena separator dan koordinasi dengan Organda belum terealisasi, maka dari itu, jalur khusus bagi rute Pulo Gadung-Bekasi belum ada," ujarnya.

Seperti diberitakan, rute trayek Koridor II Transjakarta bertambah panjang, dari sebelumnya Harmoni-Pulo Gadung, menjadi Harmoni-Bekasi. Ini kali pertama bus transjakarta melayani penumpang hingga ke luar Jakarta.

Ada penambahan sekitar delapan selter baru terkait perpanjangan trayek Koridor II hingga ke Bekasi. Tambahan selter itu meliputi Selter KIP, Tipar Cakung, Cakung United Tractors, Pasar Cakung, Cakung Cilincing, Bekasi Pulo Gebang, Ujung Menteng, dan Selter Harapan Indah.

Perpanjangan rute dilakukan dalam rangka peningkatan pelayanan transjakarta bagi masyarakat. Pasalnya, dari kota-kota penyangga seperti Bekasi, banyak sekali warga yang menuju Jakarta. Jam operasional bus tetap pukul 05.00 hingga pukul 22.00 dengan harga tiket pukul 05.00-07.00 sebesar Rp 2.000 dan pukul 07.00-22.00 sebesar Rp 3.500.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Dokumen KTP, SIM, dan Buku Nikah

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Dokumen KTP, SIM, dan Buku Nikah

Megapolitan
Kagetnya Warga di Pondok Aren: Cium Air Rumah Bau Bangkai, Ternyata Ada Mayat Membusuk di Dalam Toren

Kagetnya Warga di Pondok Aren: Cium Air Rumah Bau Bangkai, Ternyata Ada Mayat Membusuk di Dalam Toren

Megapolitan
Hasrat Seksual Tak Tersalurkan, Pria Paruh Baya Cabuli Anak di Bawah Umur di Bogor

Hasrat Seksual Tak Tersalurkan, Pria Paruh Baya Cabuli Anak di Bawah Umur di Bogor

Megapolitan
Bawaslu Jakarta Minta Warga Lapor jika Temukan Tindak Pidana Saat Pilkada 2024

Bawaslu Jakarta Minta Warga Lapor jika Temukan Tindak Pidana Saat Pilkada 2024

Megapolitan
Warga Duga Mayat Dalam Toren di Pondok Aren Terkait Penggerebekan Kasus Narkoba

Warga Duga Mayat Dalam Toren di Pondok Aren Terkait Penggerebekan Kasus Narkoba

Megapolitan
8 Remaja Bersenjata Tajam di Bogor Diamankan Polisi Saat Hendak Tawuran

8 Remaja Bersenjata Tajam di Bogor Diamankan Polisi Saat Hendak Tawuran

Megapolitan
Penemuan Mayat Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Buka Penutup 3 Kali Putaran

Penemuan Mayat Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Buka Penutup 3 Kali Putaran

Megapolitan
Polisi: 11 Anak di Bogor Dicabuli Saat Sewa Sepeda Listrik

Polisi: 11 Anak di Bogor Dicabuli Saat Sewa Sepeda Listrik

Megapolitan
Polisi Tangkap Pengedar Sabu Berkedok Jual Nasi di Bojonggede

Polisi Tangkap Pengedar Sabu Berkedok Jual Nasi di Bojonggede

Megapolitan
Pria di Bogor Cabuli 11 Anak di Bawah Umur, Korban Diiming-imingi Tambahan Waktu Sewa Sepeda Listrik

Pria di Bogor Cabuli 11 Anak di Bawah Umur, Korban Diiming-imingi Tambahan Waktu Sewa Sepeda Listrik

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria Paruh Baya yang Cabuli 11 Anak di Bogor

Polisi Tangkap Pria Paruh Baya yang Cabuli 11 Anak di Bogor

Megapolitan
Ahok, PDI-P, dan Jalan Terjal Menuju Pilkada 2024 di DKI serta Sumut

Ahok, PDI-P, dan Jalan Terjal Menuju Pilkada 2024 di DKI serta Sumut

Megapolitan
Bejatnya Pemilik Warung di Kemayoran, Perkosa Anak Disabilitas sampai Tiga Kali

Bejatnya Pemilik Warung di Kemayoran, Perkosa Anak Disabilitas sampai Tiga Kali

Megapolitan
Ada Mayat Pria Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Sempat Pakai Air untuk Mandi

Ada Mayat Pria Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Sempat Pakai Air untuk Mandi

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Penadah HP Hasil Curian di Jakarta Pusat

Polisi Tangkap 4 Penadah HP Hasil Curian di Jakarta Pusat

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com