Sehari Dipakai, Alat Pengangkat Eceng Gondok di Waduk Pluit Rusak

Kompas.com - 26/05/2014, 13:24 WIB
Alat berat digunakan untuk mengangkat tanaman eceng gondok di Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Senin (26/5/2014). KOMPAS.COM/ABBA GABRILLINAlat berat digunakan untuk mengangkat tanaman eceng gondok di Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Senin (26/5/2014).
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Alat berat yang digunakan untuk mengangkat tanaman eceng gondok di Waduk Pluit, Jakarta Utara, sudah rusak. Padahal alat itu baru sehari digunakan, yakni pada Minggu (25/5/2014).

"Masih baru sudah patah. Itu sekarang lagi dibongkar sama teknisinya," ujar Suwitno, karyawan honorer dari Suku Dinas Kebersihan Jakut yang bertanggung jawab terhadap pengangkatan eceng gondok itu, Senin (26/5/2014).

Mudjiono, teknisi yang memperbaiki alat berat tersebut, mengatakan, saat ini hanya terjadi masalah kecil pada alat pengangkut eceng gondok tersebut. Setelah diperbaiki, alat berat bisa kembali dioperasikan.

"Ini bukan masalah besar, hanya baut pada pisau penggerak saja yang patah. Setelah diperbaiki akan kembali beroperasi," ujar Mudjiono.

Saat ini, beberapa petugas dinas kebersihan terpaksa harus berhenti mengangkat eceng gondok. Mereka menunggu hingga alat berat selesai diperbaiki dan kembali berfungsi.

Pembersihan tanaman eceng gondok di Waduk Pluit kembali dilakukan setelah tersedia dua alat berat. Sejak akhir tahun lalu, proyek normalisasi waduk sempat terhenti akibat belum terlaksananya kesepakatan pengemban tanggung jawab pengadaan alat berat antara pemerintah dan pihak swasta.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

17 Hari Dirawat karena Positif Covid-19, Kondisi Bima Arya Semakin Membaik

17 Hari Dirawat karena Positif Covid-19, Kondisi Bima Arya Semakin Membaik

Megapolitan
Bima Arya Sumbangkan Gaji sebagai Wali Kota Bogor untuk Atasi Covid-19

Bima Arya Sumbangkan Gaji sebagai Wali Kota Bogor untuk Atasi Covid-19

Megapolitan
Imbas Covid, 162.416 Pekerja dari SPG hingga Guru Honorer Kena PHK dan Dirumahkan

Imbas Covid, 162.416 Pekerja dari SPG hingga Guru Honorer Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
DKI Minta Pusat Perpanjang Waktu Pendataan Pekerja yang Kena PHK dan Dirumahkan

DKI Minta Pusat Perpanjang Waktu Pendataan Pekerja yang Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Pesanan Baju Merosot, Konveksi Rumahan di Jakarta Utara Kebanjiran Pesanan Masker Kain

Pesanan Baju Merosot, Konveksi Rumahan di Jakarta Utara Kebanjiran Pesanan Masker Kain

Megapolitan
Imbas Covid-19, 162.416 Pekerja Lapor Kena PHK dan Dirumahkan

Imbas Covid-19, 162.416 Pekerja Lapor Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Warga Kembangan Pesan Makanan di Warteg untuk Dibagikan Gratis

Warga Kembangan Pesan Makanan di Warteg untuk Dibagikan Gratis

Megapolitan
Akan Tawuran Saat Warga Lain Diam di Rumah, 4 Pemuda Ditangkap

Akan Tawuran Saat Warga Lain Diam di Rumah, 4 Pemuda Ditangkap

Megapolitan
Jalan Sepi Banyak Digunakan Kebut-kebutan, Polisi: Fatalitas Kecelakaan Meningkat

Jalan Sepi Banyak Digunakan Kebut-kebutan, Polisi: Fatalitas Kecelakaan Meningkat

Megapolitan
Truk Sembako Terguling di Jalan Raya Pondok Gede

Truk Sembako Terguling di Jalan Raya Pondok Gede

Megapolitan
Pasar Tanah Abang Beroperasi Lagi Mulai Besok, Buka Pukul 08.00-14.00

Pasar Tanah Abang Beroperasi Lagi Mulai Besok, Buka Pukul 08.00-14.00

Megapolitan
Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Megapolitan
Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Megapolitan
18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

Megapolitan
Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X