Jelang Puasa, PKL dan Parkir Liar Kuasai Kawasan Tanah Abang

Kompas.com - 09/06/2014, 08:37 WIB
Meskipun telah dilakukan upaya penertiban terhadap pedagang kaki lima beberapa waktu lalu, kondisi kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, kembali semrawut. Para pedagang kembali berjualan di jalan, Kamis (4/7/2013). WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHAMeskipun telah dilakukan upaya penertiban terhadap pedagang kaki lima beberapa waktu lalu, kondisi kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, kembali semrawut. Para pedagang kembali berjualan di jalan, Kamis (4/7/2013).
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang Ramadhan, kawasan pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, bertambah semrawut. Maraknya pedagang kaki lima (PKL) yang berjalan di jalan ditambah banyaknya kendaraan yang parkr di badan jalan, berdampak lalu lintas di kawasan Pasar Tanah Abang selalu macet.

Pantauan Warta Kota di Pasar Tanah Abang dan sekitarnya, Minggu (8/6), banyaknya kendaraan yang diparkir sembarangan, salah satunya terlihat di Jalan KH Mansyur, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Kemacetan yang terjadi di kawasan Pasar Tanah Abang berdampak kemacetan di ruas jalan lainnya, seperti Cideng Barat, Jalan Cideng Timur, Jalan Jatibaru, hingga Jalan Kebon Sirih. Namun, ada titik-titik yang sebelumnya menjadi kantong PKL, kini berubah menjadi areal parkir liar sepeda motor maupun mobil, seperti yang terlihat di Jalan KH Mas Mansyur. Juga tampak sejumlah mobil boks yang tengah melakukan bongkar muat di badan jalan.

Rohimin (35), seorang juru parkir di kawasan Jalan KH Mas Mansyur, mengaku, pengunjung Pasar Tanah Abang lebih memilih memarkirkan kendaraannya di badan Jalan KH Mas Mansyur dibanding di gedung.

"Dulu, lokasi ini memang dilarang untuk parkir kendaraan, tapi sekarang enggak. Biasa-biasa saja. Lagian, pengunjung juga ribet kalau markir di dalam gedung. Mereka pengennya di luar," ujar Rohimin.

Akibat banyak jalan yang dijadikan lokasi berjualan PKL dan parkir liar, kendaraan yang melintas menuju Pasar Tanah Abang menjadi tersendat. Kondisi semakin parah akibat banyak angkutan niaga yang bongkar muat. Ditambah aktivitas pekerja bongkar muat yang mendorong troli bermuatan melintas di badan jalan maupun yang hanya diangkut di punggungnya.

"Mau lewat mana lagi, enggak ada jalan khusus bongkar muat. Satu-satunya, ya lewat jalan raya," ungkap Agung sambil mendoring trolinya.

Sugiman, seorang pengendara motor, mengatakan, Pemprov DKI Jakarta gagal mengatasi kemacetan dan kesemrawutan Pasar Tanah Abang. "Jujur aja, capek lewat sini. Sempat enggak macet setelah ada penertiban, tapi enggak lama macet lagi," ujar warga Manggarai itu.

Warga lainnya, Titik, mengaku, setelah Pemprov DKI Jakarta menertibkan PKL dan parkir liar di Pasar Tanah Abang, kondisinya sudah cukup lumayan.

"Lalu lintas lumayan lancar karena enggak ada PKL dan parkir liar. Tapi, sayangnya itu bertahan hanya sebentar. Buktinya, sekarang semrawut lagi," katanya. (m2/m1)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

FPI Belum Pastikan Rizieq Bisa Penuhi Panggilan Polisi Senin Depan

FPI Belum Pastikan Rizieq Bisa Penuhi Panggilan Polisi Senin Depan

Megapolitan
Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Megapolitan
Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Megapolitan
Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Megapolitan
Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Megapolitan
Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Megapolitan
Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Megapolitan
Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Megapolitan
Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Megapolitan
Selama Januari-November, 49 WNA di Jaksel Dideportasi karena Langgar Keimigrasian

Selama Januari-November, 49 WNA di Jaksel Dideportasi karena Langgar Keimigrasian

Megapolitan
Tim Pemburu Covid-19 Lakukan Tracing dari Laporan Warga dan Data Covid-19

Tim Pemburu Covid-19 Lakukan Tracing dari Laporan Warga dan Data Covid-19

Megapolitan
Jelang Natal dan Tahun Baru, Satpol PP Antisipasi Titik Rawan Kerumunan di Jaktim

Jelang Natal dan Tahun Baru, Satpol PP Antisipasi Titik Rawan Kerumunan di Jaktim

Megapolitan
Debat Pilkada Kota Depok, Idris Sindir Paslon Nomor 1 Tak Suka Ditanya Singkatan

Debat Pilkada Kota Depok, Idris Sindir Paslon Nomor 1 Tak Suka Ditanya Singkatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X