Mereka Tak Berdaya atas Hak Milik Sendiri ...

Kompas.com - 10/06/2014, 20:51 WIB
Ilustrasi Ilustrasi
EditorHindra Liauw

KOMPAS.com - Raut wajah Her (46) menyiratkan kemarahan. Dia tak percaya atas apa yang menimpanya, sekaligus geram tapi tak berdaya. ”Toko itu saya beli Rp 8 miliar Desember 2013, tetapi sejak itu saya tidak bisa memanfaatkannya,” kata Her menunjuk ruko miliknya.

Seperti Her, sejumlah pemilik rumah toko (ruko) di kompleks Ruko Indobangun di Kelapa Gading, Jakarta Utara, resah karena ruko dan lahan parkir mereka dikuasai sejumlah orang beberapa bulan terakhir. ”Kami bahkan tidak bisa parkir di area parkir kami sendiri,” ujarnya.

Her menambahkan, saat menyurvei ruko sebelum memutuskan pembelian November-Desember 2013, sejumlah pengguna area parkir menyatakan akan segera pergi. Namun, mereka tetap menggunakan halaman ruko dan tak mau pergi.

”Mereka (preman) minta uang keamanan sampai ratusan ribu rupiah. Saya akhirnya membatalkan renovasi dan ruko kosong. Namun, sejumlah orang merusak dan mengganti gembok dan kunci pintu, lalu memanfaatkan lantai satu untuk menaruh sepeda motor,” kata Her.

Sejumlah pemilik ruko yang ditemui di Jalan Taman Mandiri Indah Kelapa Gading, Jumat pekan lalu, menyebutkan, ada 14 ruko dari total 56 ruko di kompleks Ruko Indobangun yang dikuasai orang lain. Sejumlah ruko yang dikuasai itu telah kosong selama bertahun-tahun dan dalam penguasaan bank.

Her menambahkan, sejumlah pemilik ruko menjadi seperti tamu di ruko dan lahan parkirnya sendiri. Mereka harus membayar parkir ke preman. Preman bahkan menguasai beberapa lantai dari total empat lantai ruko untuk dijadikan warung atau kontrakan.

”Satu kamar disewakan Rp 350.000 per bulan. Sangat murah untuk ukuran kawasan Kelapa Gading dan dengan ruko yang diapit jalan-jalan strategis seperti Ruko Indobangun ini,” kata Her.

Selain halaman ruko, preman juga menggunakan trotoar dan badan jalan untuk parkir sepeda motor. Sejumlah pemilik ruko menduga 38 halaman ruko dikuasai untuk parkir kendaraan.

Para korban mengaku telah berkirim surat ke sejumlah instansi empat kali dalam kurun tiga bulan terakhir, yakni 4 Maret, 24 Maret, 21 April, dan 12 Mei. Surat pengaduan itu antara lain dilayangkan ke kantor kelurahan, kecamatan, wali kota, provinsi, serta kepolisian, dari tingkat polsek, polres, hingga polda.

Namun, tak satu pun bersambut. Mereka merasa diabaikan. Her dan beberapa pemilik memberanikan diri melaporkan perusakan dan penguasaan paksa itu kepada kepolisian.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengamat Dorong Pemprov DKI Percepat Normalisasi 4 Sungai Utama

Pengamat Dorong Pemprov DKI Percepat Normalisasi 4 Sungai Utama

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 303 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 5 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 303 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Gerebek Lumpur hingga Sumur Resapan Dinilai Upaya Minor Atasi Banjir Jakarta

Gerebek Lumpur hingga Sumur Resapan Dinilai Upaya Minor Atasi Banjir Jakarta

Megapolitan
Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Megapolitan
Penerima Bansos Tunai Rp 300.000 di Jakarta Bisa Dicoret, Ini Ketentuannya

Penerima Bansos Tunai Rp 300.000 di Jakarta Bisa Dicoret, Ini Ketentuannya

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: 537 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

UPDATE 5 Maret: 537 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

Megapolitan
Pedagang Pasar Induk Kramatjati Tunggu Kepastian Jadwal Vaksinasi Covid-19

Pedagang Pasar Induk Kramatjati Tunggu Kepastian Jadwal Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Bansos Tunai Rp 300.000 untuk Warga Jakarta Cair Minggu Kedua Maret 2021

Bansos Tunai Rp 300.000 untuk Warga Jakarta Cair Minggu Kedua Maret 2021

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: Jakarta Tambah 1.159 Kasus Covid-19

UPDATE 5 Maret: Jakarta Tambah 1.159 Kasus Covid-19

Megapolitan
Virus Corona B.1.1.7 Muncul di Indonesia, Pemkot Tangerang Sebut 4M Kunci Pencegahan

Virus Corona B.1.1.7 Muncul di Indonesia, Pemkot Tangerang Sebut 4M Kunci Pencegahan

Megapolitan
Gubernur DKI Anies dan Wagub Ariza Beda Pernyataan: dari Lockdown Akhir Pekan Hingga Skateboard di Trotoar

Gubernur DKI Anies dan Wagub Ariza Beda Pernyataan: dari Lockdown Akhir Pekan Hingga Skateboard di Trotoar

Megapolitan
Kemenkes Akui Slot Vaksinasi Covid-19 di Tanah Abang Rentan Disalahgunakan

Kemenkes Akui Slot Vaksinasi Covid-19 di Tanah Abang Rentan Disalahgunakan

Megapolitan
Polisi Dalami Motif Perbuatan Cabul Penjaga Warung kepada Bocah 6 Tahun di Tangsel

Polisi Dalami Motif Perbuatan Cabul Penjaga Warung kepada Bocah 6 Tahun di Tangsel

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Kini 3.448 Orang

Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Kini 3.448 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X