KRL Jakarta-Bogor Sering Terganggu Petir, KCJ Pasrah

Kompas.com - 12/06/2014, 10:06 WIB
Ilustrasi: KRL. KOMPAS/Imam PrihadiyokoIlustrasi: KRL.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Terganggunya perjalanan kereta listrik (KRL) pada Rabu (11/6/2014) kemarin karena adanya wessel yang tersambar petir merupakan hal yang tidak bisa dicegah lagi oleh PT Kereta Commuter Jaya. 

"Kalau antisipasi, dari awal kita sudah pasang penangkal petir dan segala macam, tapi kan memang curah hujan dan petir di Indonesia tinggi," kata Kepala Humas KCJ Eva Chairunnisa kepada KOMPAS.com, Kamis (12/6/2014).

Eva menambahkan, hal itu pula yang menyebabkan kereta lintas Bogor lebih sering terganggu petir daripada kereta lintas Bekasi atau pun Tangerang. Bogor yang dikenal dengan kota hujan memang memiliki curah hujan dan petir yang tinggi.

"Lihat saja yang lebih sering kena gangguan karena petir kan yang lintas Bogor. Kalau Tangerang dan Bekasi jarang," katanya.

Hal senada disampaikan oleh pengamat perkeretaapian yang juga Ketua Masyarakat Transportasi Indonesia bidang kereta api Aditya Dwi Laksana. Menurutnya, prasarana kereta api, seperti wessel dan pantograf, yang ada sekarang tidak sesuai dengan cuaca dan iklim Indonesia.

"Prasarana itu kan buatan negara empat musim yang otomatis keadaannya disesuaikan dengan kebutuhan negara itu, sedangkan Indonesia negara tropis, apalagi Bogor yang curah hujannya tinggi. Itulah mengapa sebabnya juga gangguan kereta lebih sering terjadi pada KRL Bogor," kata Aditya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Megapolitan
Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Megapolitan
Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Megapolitan
Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Megapolitan
57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

Megapolitan
Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Megapolitan
Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Megapolitan
Petugas Rapid Test yang Diduga Peras dan Lecehkan Penumpang di Bandara Soetta Jadi Tersangka

Petugas Rapid Test yang Diduga Peras dan Lecehkan Penumpang di Bandara Soetta Jadi Tersangka

Megapolitan
Saat Ditangkap di Tanjung Priok, Pengedar Sabu Sempat Buang Barang Bukti

Saat Ditangkap di Tanjung Priok, Pengedar Sabu Sempat Buang Barang Bukti

Megapolitan
Tak Pakai Masker, 46 Warga Ciracas Dikenakan Sanksi Kerja Sosial dan Denda

Tak Pakai Masker, 46 Warga Ciracas Dikenakan Sanksi Kerja Sosial dan Denda

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tambah 1.122 Kasus Covid-19 Jakarta, 1.624 Pasien Meninggal

UPDATE 22 September: Tambah 1.122 Kasus Covid-19 Jakarta, 1.624 Pasien Meninggal

Megapolitan
Angkutan Umum Telat Bayar Denda Saat Operasi Yustisi, Izin Usahanya Akan Dicabut

Angkutan Umum Telat Bayar Denda Saat Operasi Yustisi, Izin Usahanya Akan Dicabut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X