Kompas.com - 13/06/2014, 07:02 WIB
Pasangan Sofyan Suri (62) dan Siti Nasuha (56). Sofyan adalah mantan supir bemo dan truk. Mereka berhasil menyekolahkan delapan anaknya hingga perguruan tinggi. Satu di antaranya kini kuliah di Kairo, Mesir. KOMPAS.com/ROBERTUS BELARMINUSPasangan Sofyan Suri (62) dan Siti Nasuha (56). Sofyan adalah mantan supir bemo dan truk. Mereka berhasil menyekolahkan delapan anaknya hingga perguruan tinggi. Satu di antaranya kini kuliah di Kairo, Mesir.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com -- Sofyan Suri (62) tak menyangka dengan apa yang telah diperjuangkan ia dan istrinya, Siti Nasuha (56). Mereka berhasil mengantarkan delapan anaknya mengenyam pendidikan hingga perguruan tinggi. Sebuah hal yang tak terbayangkan sebelumnya. Ya, Sofyan hanya seorang sopir bemo dan truk. Namun, ia punya keinginan anak-anaknya harus sekolah hingga menjadi sarjana. Tak ingin anak-anaknya mengikut jejaknya yang hanya mengenyam pendidikan di bangku SMP.

Kegigihan Sofyan dan Siti, pasangan yang telah menikah selama lebih dari 40 tahun itu pun, mengantarkan mereka terpilih menjadi juara I dalam Lomba Penilaian Keluarga Sakinah Teladan Tingkat Kota Jakarta Timur tahun 2014. 

"Saya dulu gagal, makanya anak saya harus bisa sekolah," kata pria yang akrab disapa Bang Ucup ini, Kamis (12/6/2014), saat ditemui di kediamannya, kawasan Pulo Gadung, Jakarta Timur.

Sebenarnya, Sofyan dikaruniai 11 orang anak dari pernikahannya dengan Siti. Akan tetapi, tiga di antaranya meninggal dunia. Dari delapan anaknya, hanya dua orang lagi yang masih kuliah.

"Sekarang tinggal dua saja yang masih kuliah, salah satunya yang paling bungsu itu di Universitas Al-Azhar, Kairo, Mesir. Dia sudah semester VII," ujarnya.

Ia menyebutkan, beberapa anaknya yang menamatkan perguruan tinggi di antaranya Nur Ali Fikri (Diploma III STIE Indonesia Assyafi'iyah; Safinatunnaja (Magister, Universitas Negeri Jakarta--ia tak menyebut jurusannya); Yusliha Amaliah (S1 STIAMI); Aliyah Farhana (Akademi Bahasa Asing UNAS).

Aliyah dan Amaliah bahkan sempat mengikuti pertukaran pelajar ke Korea selama satu tahun. Aliyah, lanjut Sofyan, saat ini menjadi guru bahasa Korea.

Adapun seorang putranya, Daylami Syukroni, masih berstatus mahasiswa di Universitas Islam Jakarta.

Perjuangan, suka duka, pahit dan manis Ibu Kota dijalaninya demi pendidikan anak-anaknya. Sofyan menjadi sopir bemo selama 12 tahun, 1971-1983. Penghasilannya kala itu belum mencukupi kebutuhan ekonomi keluarga dengan banyak anak. Ia menyebutkan, penghasilannya saat itu berkisar Rp 1.500 hingga Rp 2.500.

Sofyan pun beralih menjadi sopir truk sebuah perusahaan swasta. Penghasilan yang lebih baik diperolehnya. Sofyan mendapatkan pinjaman dari perusahaan tanpa bunga untuk membantu biaya sekolah anak. Meski demikian, bukan berarti ia luput dari masa-masa sulit, terlebih ketika sebagian anaknya mulai berkuliah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upaya Menekan Laju Warga Saat Larangan Mudik 6-17 Mei: Tol Ditutup, Layanan KA Dibatasi, Penjagaan Polisi

Upaya Menekan Laju Warga Saat Larangan Mudik 6-17 Mei: Tol Ditutup, Layanan KA Dibatasi, Penjagaan Polisi

Megapolitan
Ketua PA 212 dan Eks Ketua FPI Jadi Saksi Meringankan untuk Rizieq Shihab dalam Sidang Kasus Kerumunan

Ketua PA 212 dan Eks Ketua FPI Jadi Saksi Meringankan untuk Rizieq Shihab dalam Sidang Kasus Kerumunan

Megapolitan
2 Pasien Positif Virus Corona Asal India di Tangsel Diduga Tertular dari Anaknya di Jakarta

2 Pasien Positif Virus Corona Asal India di Tangsel Diduga Tertular dari Anaknya di Jakarta

Megapolitan
Dua Warga Serpong Utara Tangsel Terpapar Virus Corona Varian Baru Asal India

Dua Warga Serpong Utara Tangsel Terpapar Virus Corona Varian Baru Asal India

Megapolitan
Truk Pengangkut Sayur Terjaring Razia di Tol Cikarang, Ternyata Isinya 7 Pemudik

Truk Pengangkut Sayur Terjaring Razia di Tol Cikarang, Ternyata Isinya 7 Pemudik

Megapolitan
Alat Berat Sulit Masuk karena Akses Sempit, Pengangkatan Puing Longsor di Jagakarsa Dikerjakan Manual

Alat Berat Sulit Masuk karena Akses Sempit, Pengangkatan Puing Longsor di Jagakarsa Dikerjakan Manual

Megapolitan
Sanksi untuk ASN DKI yang Nekat Mudik Lebaran, dari Teguran hingga Penurunan Pangkat

Sanksi untuk ASN DKI yang Nekat Mudik Lebaran, dari Teguran hingga Penurunan Pangkat

Megapolitan
Gelap dan Berisiko Longsor Susulan, Puing Rumah di Jagakarsa Belum Diangkat

Gelap dan Berisiko Longsor Susulan, Puing Rumah di Jagakarsa Belum Diangkat

Megapolitan
Longsor di Jagakarsa Rusak Rumah Warga, Tembok Retak dan Lantai Terangkat

Longsor di Jagakarsa Rusak Rumah Warga, Tembok Retak dan Lantai Terangkat

Megapolitan
Catat, Ini Jadwal Terbaru KRL Selama Masa Larangan Mudik 6-17 Mei

Catat, Ini Jadwal Terbaru KRL Selama Masa Larangan Mudik 6-17 Mei

Megapolitan
Sidang Kasus Kerumunan di Petamburan dan Megamendung, Saksi Ahli yang Dibawa Rizieq Shihab Akan Diperiksa

Sidang Kasus Kerumunan di Petamburan dan Megamendung, Saksi Ahli yang Dibawa Rizieq Shihab Akan Diperiksa

Megapolitan
Mudik Resmi Dilarang, Ingat Ada 31 Lokasi Check Point dan Pos Penyekatan di Jabodetabek!

Mudik Resmi Dilarang, Ingat Ada 31 Lokasi Check Point dan Pos Penyekatan di Jabodetabek!

Megapolitan
Kronologi Ditilangnya Pengemudi Pajero 'Jenderal' Kekaisaran Sunda Nusantara, Awalnya karena Pelat Palsu

Kronologi Ditilangnya Pengemudi Pajero "Jenderal" Kekaisaran Sunda Nusantara, Awalnya karena Pelat Palsu

Megapolitan
Konflik Jemaah Dilarang Bermasker di Masjid Bekasi, Pemuda Arogan Jadi 'Duta Masker'

Konflik Jemaah Dilarang Bermasker di Masjid Bekasi, Pemuda Arogan Jadi "Duta Masker"

Megapolitan
Seputar SIKM Jakarta, dari Cara Daftar hingga Syarat Dokumen

Seputar SIKM Jakarta, dari Cara Daftar hingga Syarat Dokumen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X