Tanpa Jalur Ganda, Mustahil KRL Datang Tepat Waktu

Kompas.com - 16/06/2014, 12:38 WIB
Penumpang yang akan masuk KRL di Stasiun Depok Baru, Senin (2/6/2014). Kompas.com/Adysta Pravitra RestuPenumpang yang akan masuk KRL di Stasiun Depok Baru, Senin (2/6/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Tri Handoyo mengatakan, masalah keterlambatan kedatangan KRL yang menjadi keluhan penumpang saat ini adalah akibat penggunaan rel secara bergantian.

"Tanpa double track (jalur ganda), mustahil KRL bisa datang tepat waktu," ujar Tri, saat ditemui dalam peresmian kartu prabayar elektronik (e-ticketing), di Stasiun Jakarta Kota, Senin (16/6/2014).

Penggunaan rel yang dilakukan secara bergantian saat ini, kata Tri, membuat jadwal kedatangan kereta sering berubah. Misalnya, rel digunakan secara bergantian oleh Commuter Line, kereta barang, dan kereta luar kota, atau kereta jarak jauh.

"Kalau di luar negeri, setiap jalur khusus untuk satu jenis kereta saja. Jadi, karena di sini semua dicampur, sulit untuk mengejar ketepatan waktu," ujar Tri.

Menurut Tri, saat ini pemerintah telah merencanakan membangun jalur rel ganda, dari Bekasi hingga Manggarai, Jakarta Selatan. Dengan upaya tersebut, menurut Tri, diharapkan pelayanan transportasi publik, khususnya terhadap penumpang KRL, dapat meningkat seiring dengan pertumbuhan jumlah penumpang Commuter Line.

Saat ini, jumlah transaksi Commuter Line rata-rata 600.000 penumpang per hari.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banyak RS Swasta Rawat Pasien Covid-19, Anies Minta BPJS Tak Telat Bayar Tagihan

Banyak RS Swasta Rawat Pasien Covid-19, Anies Minta BPJS Tak Telat Bayar Tagihan

Megapolitan
Oknum Ojol Ditangkap karena Ujaran Kebencian terhadap Wantimpres soal Penanganan Covid-19

Oknum Ojol Ditangkap karena Ujaran Kebencian terhadap Wantimpres soal Penanganan Covid-19

Megapolitan
Pemerintah Pusat dan Pemprov DKI Akan Beri Rp 1 Juta untuk 3,7 Juta Warga Terdampak Corona

Pemerintah Pusat dan Pemprov DKI Akan Beri Rp 1 Juta untuk 3,7 Juta Warga Terdampak Corona

Megapolitan
Minim Order Saat Pandemi Covid-19, Ojol Dapat Bantuan Voucher Makan Gratis

Minim Order Saat Pandemi Covid-19, Ojol Dapat Bantuan Voucher Makan Gratis

Megapolitan
Cerita Salah Satu Tamu Saat Hadiri Pesta Pernikahan Mantan Kapolsek Kembangan

Cerita Salah Satu Tamu Saat Hadiri Pesta Pernikahan Mantan Kapolsek Kembangan

Megapolitan
Bekasi Dukung Rekomendasi BPTJ untuk Batasi Transportasi Umum di Jabodetabek

Bekasi Dukung Rekomendasi BPTJ untuk Batasi Transportasi Umum di Jabodetabek

Megapolitan
Sebagian PO Bus AKAP di Terminal Pondok Cabe Tak Beroperasi karena Sepi Penumpang

Sebagian PO Bus AKAP di Terminal Pondok Cabe Tak Beroperasi karena Sepi Penumpang

Megapolitan
Tiap Hari, RSUP Persahabatan Membutuhkan 1.000 APD untuk Tangani Pasien Covid-19

Tiap Hari, RSUP Persahabatan Membutuhkan 1.000 APD untuk Tangani Pasien Covid-19

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 2, Kini Ada 40 Pasien Positif Covid-19 di Kota Bekasi

UPDATE: Bertambah 2, Kini Ada 40 Pasien Positif Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
Novel Baswedan Tak Hadir, Sidang 2 Terdakwa Penyiram Air Keras Ditunda Akhir Bulan

Novel Baswedan Tak Hadir, Sidang 2 Terdakwa Penyiram Air Keras Ditunda Akhir Bulan

Megapolitan
Nyinyiran Calon Mempelai soal Kapolsek Kembangan yang 'Hanya' Dimutasi

Nyinyiran Calon Mempelai soal Kapolsek Kembangan yang "Hanya" Dimutasi

Megapolitan
[UPDATE] Covid-19 Jakarta: 885 Pasien Positif, 53 Sembuh, 90 Meninggal

[UPDATE] Covid-19 Jakarta: 885 Pasien Positif, 53 Sembuh, 90 Meninggal

Megapolitan
Anies: Tingkat Kematian akibat Covid-19 di Jakarta 2 Kali Lipat Angka Global

Anies: Tingkat Kematian akibat Covid-19 di Jakarta 2 Kali Lipat Angka Global

Megapolitan
Anies: 3,7 Juta Warga DKI Mesti Dibantu karena Terdampak Covid-19

Anies: 3,7 Juta Warga DKI Mesti Dibantu karena Terdampak Covid-19

Megapolitan
Pasien Positif Covid-19 yang Sembuh di RSUP Persahabatan Kini 22 Orang

Pasien Positif Covid-19 yang Sembuh di RSUP Persahabatan Kini 22 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X