Kompas.com - 17/06/2014, 15:28 WIB
Jalan Cipinang Cimpedam IV jebol akibat bajir beberapa hari lalu. Jalan tersebut kini tengah dalam proses perbaikan. Selasa (17/6/2014). KOMPAS.COM/ROBERTUS BELLARMINUSJalan Cipinang Cimpedam IV jebol akibat bajir beberapa hari lalu. Jalan tersebut kini tengah dalam proses perbaikan. Selasa (17/6/2014).
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Permukaan Jalan Cipinang Cimpedak IV di Jatinegara, Jakarta Timur, jebol akibat tergerus banjir. Jalan yang tidak jauh dari kompleks menteri negara dan pejabat kota Jakarta Timur ini jebol karena tidak mampu menampung volume air akibat hujan deras yang terjadi beberapa waktu kemarin.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Selasa (17/6/2014), petugas Suku Dinas Tata Air Jakarta Timur terlihat mulai melakukan perbaikan di lokasi jebolnya permukaan jalan tersebut. Petugas membongkar aspal dan gorong-gorong yang rusak untuk diperbaiki.

Akibat kejadian ini, jalur penghubung menuju Jalan DI Pandjaitan terputus untuk sementara. Warga sekitar harus memanfaatkan jalur alternatif lain untuk menuju Jalan DI Pandjaitan.

Ketua RT 02 RW 03, Helmi (44), mengatakan, jalan tersebut jebol pada Jumat (13/6/2014) sore, ketika hujan mengguyur deras sejak sore hingga malam. Gorong-gorong yang dibangun di bawah aspal tidak mampu menampung volume air yang sangat besar sehingga air menjebol aspal jalan.

"Saluran ini juga bentuknya menikung dan bertemu dengan saluran air utama yang ada di sebelah kiri jalan. Jadi, air dari sini itu sudah enggak nampung ditambah dengan yang sebelahnya. Kemudian juga adanya utilitas yang ada di ujung saluran dan sampah sering tersangkut di situ," ujar Helim, saat ditemui di lokasi kejadian, Selasa siang.

Menurut Helmi, saluran air yang jebol itu memang dibangun di bawah permukaan jalan, satu arah dengan saluran utama yang mengalir di sebuah kali kecil di pinggir Jalan DI Padjaitan yang akan berakhir di Kanal Banjir Timur (KBT).

Saat saluran air jebol, lanjutnya, rumah sekaligus toko kelontong milik salah satu warganya bernama Diana Maat (60), ikut kebanjiran akibat air yang mengalir dari lokasi jebolnya aspal.
"Airnya itu masuk ke rumah warga saya, kira-kira sampai 50 sentimeter," ujar Helmi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Helmi, petugas dari Suku Dinas Tata Air Jakarta Timur juga sudah mengecek lokasi tersebut sejak Minggu (15/6/2014). Petugas mengatakan banyaknya utilitas yang ditanam di ujung saluran air juga menyebabkan saluran itu jebol.

Kejadian yang sama terjadi lima tahun lalu. "Tetapi penindakannya hanya ditambah saja itu di bagian atasnya," ujar Helmi.

Helmi mengatakan, jalan ini termasuk jalur utama yang kadang dilintasi pejabat negara dan kota Jakarta Timur. "Ini jalur utama. Rumahnya Wali Kota (Jaktim), rumah Menteri (Agung Laksono) ada, dan rumah dinas Kapolres Jakarta Timur di sini. Juga berdekatan dengan Rumah Polonia," ujarnya.

Warga berharap jalur saluran air itu dapat diubah agar tidak langsung menikung. Ia berencana meminta saluran air dibuat menyerong lebih jauh, sekitar 22 meter ke depan. "Saya sudah diminta untuk buat suratnya dulu," ujar Helmi.

Dihubungi terpisah, Kasi Pengendalian Prasarana dan Sarana Pengendali Banjir Sudin PU Tata Air Jakarta Timur, Supriyatno mengatakan, perbaikan di jalur tersebut akan dilakukan dengan pemasangan plat selebar 1,6 meter.

"Nanti kita pasangkan pelat, tetapi sebelum itu fondasinya mau kita turap dulu. Kalau tidak ada halangan, perbaikan selesai dalam minggu ini," jelasnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kecelakaan Berulang Transjakarta Berujung Penghentian Sementara 2 Operator Bus

Kecelakaan Berulang Transjakarta Berujung Penghentian Sementara 2 Operator Bus

Megapolitan
UPDATE 4 Desember: 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 39 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 4 Desember: 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 39 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 4 Desember: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 4 Desember: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Depok, Enam Titik Pemeriksaan Disiapkan

Uji Coba Ganjil Genap di Depok, Enam Titik Pemeriksaan Disiapkan

Megapolitan
Saat Uji Coba Sistem Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan Panjang

Saat Uji Coba Sistem Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan Panjang

Megapolitan
Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Megapolitan
Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Megapolitan
Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Megapolitan
Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Megapolitan
Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.