Kompas.com - 17/06/2014, 21:22 WIB
Petugas Satuan Polisi Pamong Praja melakukan penertiban PKL di sepanjang jalur inspeksi kawasan Duren Sawit dan Jatinegara Jakarta Timur. Selasa (17/6/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusPetugas Satuan Polisi Pamong Praja melakukan penertiban PKL di sepanjang jalur inspeksi kawasan Duren Sawit dan Jatinegara Jakarta Timur. Selasa (17/6/2014).
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Aparat gabungan dari unsur Satpol PP, TNI, dan Polri melakukan operasi penertiban dalam rangka penegakan aturan larangan berjualan oleh pedagang kaki lima (PKL) di jalan inspeksi Kanal Banjir Timur (KBT). Pasalnya, keberadaan para PKL ini kerap membuat semrawut dan juga menggangu lalu lintas kendaraan.

Pantauan Kompas.com, Selasa (17/6/2014) sore, ratusan petugas disebar untuk melakukan penjagaan di sepanjang kawasan Cipinang Besar Selatan di Jatinegara hingga kawasan KBT di Pondok Kopi, Duren Sawit, Jakarta Timur.

Petugas gabungan yang berjaga melarang pedagang menggelar barang dagangan mereka. Kondisi ini membuat para pedagang yang membawa barang dagangan dengan mobil bak dan sepeda motor terpaksa tidak menurunkan dagangan.

Petugas juga melakukan partoli di sepanjang jalan KBT menggunakan mobil Satpol PP. Sebagian pedagang kemudian terlihat beralih ke kawasan pintu masuk Perumahan Cipinang Indah yang terhubung dengan jalan inspeksi KBT. Sebagian pedagang mengaku bingung dengan penertiban dari petugas ini.

"Saya bingung kita enggak boleh jualan lagi. Kita juga enggak tahu kenapa," kata Slamet kepada wartawan saat ditemui di lokasi, Selasa sore.

Pria yang menjual berbagai jenis dagangan pakaian ini mengatakan, usahanya tersebut merupakan satu-satunya sumber penghasilannya. Dirinya berharap petugas memberikan kelonggaran bagi para pedagang, khususnya hingga Lebaran mendatang.

"Ya kita minta jangan dulu ditertibkan. Kasih kita kesempatan buat cari rezeki. Ini kan sudah mau puasa dan Lebaran. Kalau dilarang jualan terus kita makan apa?" ujar Slamet.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kepala Seksi Operasi Satpol PP Jakarta Timur Agus Sidiki mengatakan, kegiatan kali ini masih tahapan sosialisasi kepada para pedagang. Agus mengatakan, rencananya larangan berjualan tersebut akan diberlakukan hingga Kamis (19/6/2014).

"Sekarang ini masih sosialisasi langsung ke pedagang supaya tidak berjualan di sepanjang KBT. Dengan tindakan pengaman ini jadi lebih efektif," ujar Agus.

Setelah itu, setelah tahap sosialisasi usai, pihaknya akan mengambil tindakan berupa penertiban bagi PKL yang masih membandel. "Kalau Jumat sudah diambil tindakan bagi yang melanggar," ujarnya.

Menurut catatannya, sekitar 1.600 PKL menjajakan jualan mereka di sepanjang jalur KBT mulai Cipinan Besar Selatan hingga Pondok Kopi. Keberadaan mereka dianggap menggangu ketertiban umum.

Ia mengatakan, sosialisasi dilakukan karena banyaknya keluhan warga terhadap PKL. Pasalnya, PKL yang berjualan kerap menyebabkan kemacetan lalu lintas di kawasan tersebut.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rachel Vennya Akan Diperiksa Polda Metro Jaya Hari Ini

Rachel Vennya Akan Diperiksa Polda Metro Jaya Hari Ini

Megapolitan
Aturan Ganjil Genap Selama PPKM Level 2 di Jakarta

Aturan Ganjil Genap Selama PPKM Level 2 di Jakarta

Megapolitan
Digugat Rp 1 Triliun, PSI Sebut Punya Bukti Kuat sebagai Dasar Pecat Viani Limardi

Digugat Rp 1 Triliun, PSI Sebut Punya Bukti Kuat sebagai Dasar Pecat Viani Limardi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Viani Limardi Gugat PSI Rp 1 Triliun | Resepsi Pernikahan Boleh Digelar dengan Kapasitas 50 Persen

[POPULER JABODETABEK] Viani Limardi Gugat PSI Rp 1 Triliun | Resepsi Pernikahan Boleh Digelar dengan Kapasitas 50 Persen

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober: Tambah 7 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 43 Pasien Dirawat

UPDATE 20 Oktober: Tambah 7 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 43 Pasien Dirawat

Megapolitan
Depok Izinkan Wahana Permainan Anak di Mal Buka, Orangtua Wajib Catat Alamat dan Nomor Telepon

Depok Izinkan Wahana Permainan Anak di Mal Buka, Orangtua Wajib Catat Alamat dan Nomor Telepon

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober 2021: Ada 39 Kasus Baru Covid-19 di Depok

UPDATE 20 Oktober 2021: Ada 39 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Digugat Viani Limardi Rp 1 Triliun, PSI: Dia Makin Permalukan Dirinya Sendiri

Digugat Viani Limardi Rp 1 Triliun, PSI: Dia Makin Permalukan Dirinya Sendiri

Megapolitan
Kebakaran Landa Warung Makan di Makasar Jaktim, Pemilik Derita Luka Bakar di Tangan

Kebakaran Landa Warung Makan di Makasar Jaktim, Pemilik Derita Luka Bakar di Tangan

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Diguyur Hujan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober: Jakarta Catat Penambahan 103 Kasus Covid-19

UPDATE 20 Oktober: Jakarta Catat Penambahan 103 Kasus Covid-19

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober: Tambah 4 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 20 Oktober: Tambah 4 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Masih Bisa Pakai Tes Antigen sebagai Syarat Terbang

Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Masih Bisa Pakai Tes Antigen sebagai Syarat Terbang

Megapolitan
Kembali Dibuka, Tempat Bermain Anak TangCity Mal Mulai Dikunjungi

Kembali Dibuka, Tempat Bermain Anak TangCity Mal Mulai Dikunjungi

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Pengunjung Supermarket-Pasar Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

PPKM Level 2 Jakarta, Pengunjung Supermarket-Pasar Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.