Kompas.com - 25/06/2014, 15:49 WIB
Lokasi pembakaran juru parkir Monas, Yusri, pada Selasa (24/6/2014), di sisi Silang Monas Timur Laut, Gambir, Jakarta Pusat. Pelaku pembakaran diduga oknum tentara. Gambar lokasi ini diambil pada Rabu (25/6/2014). Kompas.com/Adysta Pravitra RestuLokasi pembakaran juru parkir Monas, Yusri, pada Selasa (24/6/2014), di sisi Silang Monas Timur Laut, Gambir, Jakarta Pusat. Pelaku pembakaran diduga oknum tentara. Gambar lokasi ini diambil pada Rabu (25/6/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Unit Pengelola (UP) Perparkiran Dinas Perhubungan DKI Jakarta Sunardi Sinaga mengaku telah mendapat laporan terkait juru parkir Monas, Yusri (40), yang diduga dibakar oleh oknum TNI berpangkat sersan satu di Silang Timur Monumen Nasional (Monas), Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (24/6/2014) malam. Sunardi mengatakan, juru parkir yang telah dirawat di RSUD Tarakan itu bukanlah juru parkir resmi Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

"Secara garis besar, (juru parkir) itu bukan petugas UP Perparkiran kami," kata Sunardi, saat dihubungi wartawan, di Jakarta, Rabu (25/6/2014).

Dia menjelaskan, kejadian juru parkir yang diduga dibakar itu murni kriminal dan sedang dalam pengusutan oleh pihak penegak hukum, yaitu Polsektro Gambir. Kejadian itu merupakan aksi premanisme yang berada di luar kawasan Monas, sedangkan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) UP Perparkiran hanya mengurus parkir di kawasan Lapangan IRTI Monas.

"Tapi, karena sekarang di IRTI sedang dibangun area PKL, jadi kami juga mengelola parkir di Silang Barat dan Timur Monas," kata Sunardi.

Dia mengaku tidak berwenang mengatur juru parkir liar. Namun, untuk mencegah hal itu terjadi kembali, pihaknya akan bekerja sama dengan beberapa instansi seperti kepolisian. Hal ini sebagai bentuk kepedulian untuk melawan aksi premanisme.

"Kalau juru parkir resmi dari UP Perparkiran, sudah kita siapkan SOP dan pola kerja yang teratur dan terkoordinasi," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lebaran Hari Pertama, Tercatat 4.000 Lebih Pengunjung Masuk TMII hingga Pukul 12 Siang

Lebaran Hari Pertama, Tercatat 4.000 Lebih Pengunjung Masuk TMII hingga Pukul 12 Siang

Megapolitan
Ziarah Makam di Jatimulya Bekasi, Macet Hampir 2 Km, Banyak Peziarah Tak Bermasker

Ziarah Makam di Jatimulya Bekasi, Macet Hampir 2 Km, Banyak Peziarah Tak Bermasker

Megapolitan
Satpol PP Bubarkan PKL di Jatinegara karena Timbulkan Kerumunan dan Abaikan Prokes

Satpol PP Bubarkan PKL di Jatinegara karena Timbulkan Kerumunan dan Abaikan Prokes

Megapolitan
Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Megapolitan
Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Megapolitan
Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Megapolitan
Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Megapolitan
Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Megapolitan
Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Megapolitan
Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Megapolitan
Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Megapolitan
Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Megapolitan
Gubernur Anies Shalat Id di Rumah Pribadi Sesuai Imbauan Perayaan Idul Fitri di Jakarta

Gubernur Anies Shalat Id di Rumah Pribadi Sesuai Imbauan Perayaan Idul Fitri di Jakarta

Megapolitan
Semua Masjid Gelar Shalat Id, Wali Kota Bekasi: Lebaran Tahun Ini Lebih Semarak

Semua Masjid Gelar Shalat Id, Wali Kota Bekasi: Lebaran Tahun Ini Lebih Semarak

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19 | PNS Ogah Naik Jabatan

[POPULER JABODETABEK] Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19 | PNS Ogah Naik Jabatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X