Kompas.com - 25/06/2014, 17:35 WIB
Salah satu mobil PKL yang terparkir di Monas diderek petugas. Adysta Pravitra RestuSalah satu mobil PKL yang terparkir di Monas diderek petugas.
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Unit Pengelolaan (UP) Perparkiran Dinas Perhubungan DKI Jakarta Sunardi Sinaga mengatakan, pihaknya tidak mendapat uang sepersen pun dari keberadaan parkir liar di kawasan Monas.

Ia menjelaskan, UP Perparkiran hanya mengelola parkir di kawasan IRTI Monas saja. Di luar itu, bukan tanggung jawab mereka. Sedangkan kejadian juru parkir diduga dibakar pada Selasa (24/6/2014) malam itu terjadi di kawasan Silang Timur Monas.

"Tidak ada setoran," Sunardi menegaskan kepada wartawan, di Jakarta, Rabu (25/6/2014).

Selama ini, lanjut dia, masyarakat masih senang memarkirkan kendaraan mereka di parkir liar karena enggan memanfaatkan parkir off street yang tersedia, misalnya di gedung sekitar Monas, dan lainnya.

Kendati demikian, apabila ada acara Pemprov DKI yang diselenggarakan di Monas, maka seluruh area parkir di kawasan itu menjadi tanggung jawab UP Monas. Sementara terkait adanya peristiwa juru parkir yang diduga dibakar, pihaknya mengaku telah mendapat laporannya. Bahkan, menurut laporan yang diterimanya, pelaku diduga adalah aparat keamanan.

"Saya dengar, oknum TNI yang melakukannya. Tapi, kami serahkan ke arapat hukum yang menelusuri. Kalau juru parkirnya resmi dari Dishub, saya sendiri yang akan turun menelusurinya," kata Sunardi.

Ia menduga kejadian tersebut akibat ulah premanisme yang marak di kawasan Monas. Sekadar informasi sebelumnya, seorang juru parkir di kawasan Monas, Yusri (40), dibakar. Pelakunya diduga oknum TNI berpangkat sersan satu berinisial H.

Peristiwa tersebut terjadi pada Selasa (24/6/2014) sekitar pukul 22.45 WIB. Yusri dalam kondisi kritis dan dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tarakan, Jakarta Pusat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Megapolitan
[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

Megapolitan
Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Megapolitan
Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Megapolitan
Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Megapolitan
Sandiaga Uno: Mudik Enggak Boleh, Wisata Diperbolehkan dengan Protokol Kesehatan

Sandiaga Uno: Mudik Enggak Boleh, Wisata Diperbolehkan dengan Protokol Kesehatan

Megapolitan
Salip Truk di Daan Mogot, Pengendara Motor Tabrak Trotoar lalu Jatuh dan Tewas Tertabrak

Salip Truk di Daan Mogot, Pengendara Motor Tabrak Trotoar lalu Jatuh dan Tewas Tertabrak

Megapolitan
Soal SIKM, Pemprov DKI Tunggu Aturan Lebih Lanjut dari Kemenhub

Soal SIKM, Pemprov DKI Tunggu Aturan Lebih Lanjut dari Kemenhub

Megapolitan
Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Sehari Disuruh Layani 5 Pria

Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Sehari Disuruh Layani 5 Pria

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Adzan Subuh di Tangerang Raya, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Adzan Subuh di Tangerang Raya, 20 April 2021

Megapolitan
Seorang Ibu Diusir Suami dan Dilarang Bertemu Anaknya, Sudah Lapor Polisi hingga Surati Jokowi

Seorang Ibu Diusir Suami dan Dilarang Bertemu Anaknya, Sudah Lapor Polisi hingga Surati Jokowi

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Depok, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Depok, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bekasi, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bekasi, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Jakarta, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Jakarta, 20 April 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X