Dishub DKI Tegaskan Tak Terima Setoran Juru Parkir Liar

Kompas.com - 25/06/2014, 17:35 WIB
Salah satu mobil PKL yang terparkir di Monas diderek petugas. Adysta Pravitra RestuSalah satu mobil PKL yang terparkir di Monas diderek petugas.
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Unit Pengelolaan (UP) Perparkiran Dinas Perhubungan DKI Jakarta Sunardi Sinaga mengatakan, pihaknya tidak mendapat uang sepersen pun dari keberadaan parkir liar di kawasan Monas.

Ia menjelaskan, UP Perparkiran hanya mengelola parkir di kawasan IRTI Monas saja. Di luar itu, bukan tanggung jawab mereka. Sedangkan kejadian juru parkir diduga dibakar pada Selasa (24/6/2014) malam itu terjadi di kawasan Silang Timur Monas.

"Tidak ada setoran," Sunardi menegaskan kepada wartawan, di Jakarta, Rabu (25/6/2014).

Selama ini, lanjut dia, masyarakat masih senang memarkirkan kendaraan mereka di parkir liar karena enggan memanfaatkan parkir off street yang tersedia, misalnya di gedung sekitar Monas, dan lainnya.

Kendati demikian, apabila ada acara Pemprov DKI yang diselenggarakan di Monas, maka seluruh area parkir di kawasan itu menjadi tanggung jawab UP Monas. Sementara terkait adanya peristiwa juru parkir yang diduga dibakar, pihaknya mengaku telah mendapat laporannya. Bahkan, menurut laporan yang diterimanya, pelaku diduga adalah aparat keamanan.

"Saya dengar, oknum TNI yang melakukannya. Tapi, kami serahkan ke arapat hukum yang menelusuri. Kalau juru parkirnya resmi dari Dishub, saya sendiri yang akan turun menelusurinya," kata Sunardi.

Ia menduga kejadian tersebut akibat ulah premanisme yang marak di kawasan Monas. Sekadar informasi sebelumnya, seorang juru parkir di kawasan Monas, Yusri (40), dibakar. Pelakunya diduga oknum TNI berpangkat sersan satu berinisial H.

Peristiwa tersebut terjadi pada Selasa (24/6/2014) sekitar pukul 22.45 WIB. Yusri dalam kondisi kritis dan dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tarakan, Jakarta Pusat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengusaha Rumah Makan Padang Keluhkan Kenaikan Harga Cabai

Pengusaha Rumah Makan Padang Keluhkan Kenaikan Harga Cabai

Megapolitan
Laga Timnas U22 Vs Tira Persikabo Batal, Polisi: Izinnya Pagi, Pertandingan Sore

Laga Timnas U22 Vs Tira Persikabo Batal, Polisi: Izinnya Pagi, Pertandingan Sore

Megapolitan
Satpol PP DKI: Main Skateboard di Trotoar Silakan asal Patuhi Protokol Kesehatan

Satpol PP DKI: Main Skateboard di Trotoar Silakan asal Patuhi Protokol Kesehatan

Megapolitan
Saat Elektabilitas Risma Sebagai Calon Gubernur DKI Lampaui Anies. . .

Saat Elektabilitas Risma Sebagai Calon Gubernur DKI Lampaui Anies. . .

Megapolitan
Pimpinan Geng Motor yang Bacok Polisi Minta Maaf: Saya Sangat Menyesal

Pimpinan Geng Motor yang Bacok Polisi Minta Maaf: Saya Sangat Menyesal

Megapolitan
Geng Motor Pesta Miras Sebelum Bacok Polisi di Menteng

Geng Motor Pesta Miras Sebelum Bacok Polisi di Menteng

Megapolitan
Usul Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan Ditolak, Ini Komentar Pimpinan DPRD DKI

Usul Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan Ditolak, Ini Komentar Pimpinan DPRD DKI

Megapolitan
Pemkot Tangsel Sebut Tak Ada Penanganan Khusus untuk Cegah Virus Corona B.1.1.7

Pemkot Tangsel Sebut Tak Ada Penanganan Khusus untuk Cegah Virus Corona B.1.1.7

Megapolitan
Dua Mahasiswa Papua Ditangkap, Ini Penjelasan Polisi

Dua Mahasiswa Papua Ditangkap, Ini Penjelasan Polisi

Megapolitan
Mengintip Pembangunan Zona 2 Rumah Lawan Covid-19 yang Hampir Rampung ...

Mengintip Pembangunan Zona 2 Rumah Lawan Covid-19 yang Hampir Rampung ...

Megapolitan
Komnas Perempuan: Perusahaan Mesti Jamin Korban Kekerasan Seksual Tetap Bekerja

Komnas Perempuan: Perusahaan Mesti Jamin Korban Kekerasan Seksual Tetap Bekerja

Megapolitan
Video Viral Pria Maling Celana Dalam di Cakung, Polisi: Pelaku dan Korban Sudah Berdamai

Video Viral Pria Maling Celana Dalam di Cakung, Polisi: Pelaku dan Korban Sudah Berdamai

Megapolitan
Nonton di Bioskop Saat Masa Pandemi Covid-19? Siapa Takut

Nonton di Bioskop Saat Masa Pandemi Covid-19? Siapa Takut

Megapolitan
Sekolah Tatap Muka di Depok Tahun Ajaran 2021/2022 Tergantung Situasi Bulan Juni

Sekolah Tatap Muka di Depok Tahun Ajaran 2021/2022 Tergantung Situasi Bulan Juni

Megapolitan
Kabur Saat Tepergok, Maling Tertangkap Setelah Ditabrak Pemotor

Kabur Saat Tepergok, Maling Tertangkap Setelah Ditabrak Pemotor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X