Kompas.com - 08/07/2014, 16:49 WIB
EditorAris F. Harvenda
Tanya  
Saya seorang istri yang sudah 7 tahun menikah dan memiliki 3 putra. Namun sudah 4 tahun ini suami saya tidak memiliki penghasilan tetap. Bahkan hampir setiap usaha yang dilakukan kurang berhasil sehingga otomatis semua pengeluaran keluarga dan suami, saya yang membiayai. Dua tahun belakangan saya tidak lagi membayar zakat, karena saya baca beberapa literatur bahwa diperbolehkan untuk berzakat kepada suami.

Pertanyaan pertama, bisakah saya tidak berzakat karena menganggap semua yang saya berikan kepada suami sebagai zakat saya (saya juga selalu memberi modal untuk usaha-usahanya). Kedua, apakah zakat tersebut harus saya ucapkan kepada suami?

Ketiga, apakah zakat harus dikeluarkan sesuai perhitungannya? Bagaimana kalau tidak sesuai perhitungan tapi kita yakin bahwa zakat yang diberi lebih besar dari perhitungan zakat yang harus dikeluarkan? Terakhir, jika ada 1 tahun saya tidak meniatkan untuk berzakat terhadap suami, tapi saya tetap membayar seluruh pengeluarannya, apakah saya harus membayar ulang zakat di tahun tersebut (karena tidak diniatkan dan tidak juga membayar zakat ke pihak lain) ? Mohon penjelasannya. (Annisa, Jakarta)

Jawab  
Terima kasih Ibu Annisa atas pertanyaan yang baik. Untuk pertanyaaan pertama, Syaikh Abdul Aziz bin Baz menjelaskan, tidak ada masalah bagi wanita yang mengeluarkan zakat perhiasan atau zakat lainnya kepada suami yang fakir atau memiliki utang yang tidak mampu dilunasi. Jika harta cukup nishab maka wajib zakat. Atau tidak berdosa istri memberi zakatnya kepada orang yang bukan menjadi tanggungan nafkahnya termasuk suami. Jadi, diperbolehkan menyalurkan zakat kepada suami dalam keadaan membutuhkan.

Menurut jumhur ulama, suami bukanlah tanggungan istri dalam mencari nafkah, sehingga diperbolehkan berzakat kepada suami yang fakir. Sebab, kefakiran suamilah yang termasuk ke dalam golongan mustahik delapan asnaf yang dijelaskan oleh Allah SWT dalam pendistribusian zakat. Demikian juga pendapat mazhab Imam Syafi’i, Ats Tauri, Abu Yusuf, Muhammad bin Hasan asy Syaibani danYusuf Al-Qardhawi.

Meskipun menurut sebagian pendapat bahwa hal itu hanya anjuran sedekah sunnah bukan sedekah wajib (zakat), namun ulama menjelaskan suami bukan tanggungan wajib nafkah dari istri, jadi tidak dilarang berzakat kepada suami yang fakir.

Lain halnya jika mereka yang menjadi tanggungan Ibu, maka mereka tidak boleh mendapatkan zakat dari Ibu. Jumhur ulama menjelaskan ada kategori siapa saja orang-orang yang tidak boleh menerima zakat, di antaranya, bapak, Ibu atau kakek, nenek hingga ke atas atau anak-anak hingga ke bawah, karena nafkah mereka di bawah tanggung jawab ibu. Rasulullah SAW bersabda : “Kamu dan hartamu itu untuk ayahmu” (HR. Ahmad dari Anas bin Syu’aib)

Kedua, sahnya sesuatu perbuatan atau ibadah tergantung niatnya. Jika ibadah zakat tanpa niat maka tidak menjadi amalan ibadah zakat. Menurut ulama fiqih pengucapan lafal niat zakat wajib dilakukan boleh dilakukan terang-terangan niatnya dan boleh juga tidak diucapkan secara terang-terangan, melainkan diniatkan di dalam hati bahwa harta tersebut sebagai zakat. 

Ketiga, berdasarkan penjelasan ulama fiqih klasik dan kontemporer zakat itu dikeluarkan sesuai dengan perhitungan, dan persentase yang telah ditentukan (yaitu ada yang 2,5%, 5%, 10% dan 20%). Kalau tidak sesuai perhitungan yang ditentukan dan melebihi kadar zakat maka menjadi bernilai ibadah sedekah yang besar fadilahnya.

Keempat, seperti penjelasan yang kedua, bahwa menjadi mutlak sahnya ibadah seseorang termasuk berzakat adalah niat. Asy-Syuyuthi  dalam kitab Al-Asbah wa an-Nadhoir menjelaskan Segala sesuatu urusan tergantung maksud/tujuannya (niatnya)”. Kalau zakat Ibu di tahun lalu tidak diniatkan maka ada kewajiban untuk menunaikan zakatnya lagi. 

Alhasil, berdasarkan penjelasan tersebut maka memberikan zakat mal kepada suami yang kondisi perekonomiannya sulit (fakir) maka sangat tidak berdosa atau diperbolehkan. Ibu wajib mengeluarkan zakat dari harta yang dimiliki jika harta Ibu itu telah mencapai nisab atau melebihinya. Demikian semoga dapat dipahami.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jakarta PPKM Level 2, Satpol PP Jakbar Tunggu Arahan untuk Berlakukan Tertib Masker

Jakarta PPKM Level 2, Satpol PP Jakbar Tunggu Arahan untuk Berlakukan Tertib Masker

Megapolitan
Dishub DKI Sebut Volume Kendaraan yang Melintas di Bundaran HI Terus Meningkat

Dishub DKI Sebut Volume Kendaraan yang Melintas di Bundaran HI Terus Meningkat

Megapolitan
Diduga Akibat Korsleting, Restoran Masakan Padang di Tangerang Terbakar

Diduga Akibat Korsleting, Restoran Masakan Padang di Tangerang Terbakar

Megapolitan
Penumpang Bus AKAP dari Terminal Kalideres Diprediksi Capai 600 Orang dalam Sehari Jelang Idul Adha

Penumpang Bus AKAP dari Terminal Kalideres Diprediksi Capai 600 Orang dalam Sehari Jelang Idul Adha

Megapolitan
Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Megapolitan
Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Megapolitan
Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Megapolitan
Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Megapolitan
Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Megapolitan
Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Megapolitan
Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

Megapolitan
Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Megapolitan
Minta Anaknya Dibebaskan, Orangtua Pelaku Pengeroyokan di SMA 70 Rela Bersujud Memohon Maaf

Minta Anaknya Dibebaskan, Orangtua Pelaku Pengeroyokan di SMA 70 Rela Bersujud Memohon Maaf

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.