Kompas.com - 15/07/2014, 14:45 WIB
Plt Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama membayarkan zakat atau amal sosial melalui Bazis DKI sebesar Rp 25 juta, di Senayan, Jakarta, Selasa (15/7/2014). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaPlt Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama membayarkan zakat atau amal sosial melalui Bazis DKI sebesar Rp 25 juta, di Senayan, Jakarta, Selasa (15/7/2014).
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menceritakan pengalamannya saat masih menjadi anggota Komisi II DPR RI dari Fraksi Partai Golkar.

Saat itu, Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie mengundang semua kader untuk membahas pembagian zakat. Hanya Basuki yang memenuhi undangan tersebut.

"Pas itu Aburizal Bakrie bilang, sangat memalukan rapat tentang zakat yang hadir hanya Ahok. (Kader) yang lain ke mana?" kata Basuki seraya menirukan Ical, sapaan Aburizal, dalam penyerahan santunan DKI kepada mustahik (penerima zakat), di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (15/7/2014).

Dari rapat zakat itu, Basuki baru mengetahui bahwa zakat disalurkan secara manual atau langsung dibagikan dengan amplop. Basuki pun langsung mengusulkan kepada Ical untuk menyalurkan zakat secara non-cash transaction.

Basuki meyakini cara itu dapat mengantisipasi penyimpangan jumlah zakat yang disalurkan. Misalnya saja, zakat yang disalurkan sebesar Rp 100.000, ketika sampai di mustahik, uangnya bisa berkurang Rp 50.000.

"Makanya, saya bilang pas itu jangan lagi pakai uang kontan untuk berzakat. Masalahnya bukan di Baznas atau Bazis-nya, tapi yang masukin uang ke dalam amplop itu. Saya bukan suuzan (buruk sangka), tapi kecenderungan manusia itu kan suka menilep," kata Basuki yang langsung disambut tepuk tangan riuh para penerima santunan.

Pada kesempatan itu, Basuki juga membayarkan zakat sebesar 2,5 persen dari penghasilannya. Zakat itu diberi Basuki sebagai bentuk amal sosial. Ia membayarkan zakat sebesar Rp 25 juta melalui Bazis DKI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Secara simbolis, Basuki memberikan amal sosial itu kepada Kepala Bazis DKI Zubaidi Adih. Pada kesempatan itu, juga diberikan zakat, infak, dan sedekah sebesar Rp 3.873.750.000 kepada 7.140 mustahik yang terdiri dari beasiswa SLTA/Aliyah sebanyak 2.375 orang, beasiswa S-1 kepada 2.265 orang, bantuan anak yatim kepada 1.100 orang, dan bantuan kaum dhuafa kepada 1.480 orang.

Adapun perolehan zakat, infak, dan sedekah pada tahun 2013 ialah sebesar Rp 97.795.879.070, mengalami peningkatan sebesar Rp 13.354.879.070 atau 20,06 persen dari tahun 2012 sebesar Rp 81.453.310.876.97.

Sejumlah satuan kerja perangkat daerah (SKPD), BUMD, dan pejabat DKI pun menyalurkan zakatnya melalui Bazis DKI. Misalnya, Kepala Satpol PP DKI menyumbangkan zakat Rp 150 juta, Kepala Dinas Pelayanan Pajak DKI Iwan Setiawandi menyumbang Rp 50 juta, dan lima wali kota menyumbang Rp 15 juta.

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Catat Penambahan 12 Kasus Covid-19, 13 Pasien Sembuh

Tangsel Catat Penambahan 12 Kasus Covid-19, 13 Pasien Sembuh

Megapolitan
Pemuda yang Tenggelam di Kali Hitam Ditemukan Tewas, Diduga Tercebur karena Mabuk

Pemuda yang Tenggelam di Kali Hitam Ditemukan Tewas, Diduga Tercebur karena Mabuk

Megapolitan
Jakarta Tambah 155 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,2 Persen

Jakarta Tambah 155 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,2 Persen

Megapolitan
Soal 'Commitment Fee' Formula E di Jakarta yang Mahal, Wagub DKI Sebut Itu Sesuai Aturan

Soal "Commitment Fee" Formula E di Jakarta yang Mahal, Wagub DKI Sebut Itu Sesuai Aturan

Megapolitan
Polisi: Korban Penembakan di Pinang Tangerang Ahli Pengobatan Alternatif dan Ketua Majelis Taklim

Polisi: Korban Penembakan di Pinang Tangerang Ahli Pengobatan Alternatif dan Ketua Majelis Taklim

Megapolitan
Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Megapolitan
Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Megapolitan
Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Megapolitan
Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Megapolitan
Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Megapolitan
Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Megapolitan
Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.