Jauh dari Laut, Ahok Enggan Tempati Rumah Dinas Gubernur DKI

Kompas.com - 25/07/2014, 07:52 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di kediamannya, di Pantai Mutiara, Jakarta Utara. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di kediamannya, di Pantai Mutiara, Jakarta Utara.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan enggan menempati rumah dinas Gubernur DKI Jakarta di Taman Surapati, Menteng, Jakarta Pusat, jika ia resmi dilantik menggantikan Joko Widodo. Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo terpilih sebagai Presiden RI periode 2014-2019 dalam Pemilu Presiden 2014. Apa alasan Basuki, yang biasa disapa Ahok, tak mau menempati rumah dinas gubernur?

Ahok mengatakan, ia lebih memilih tinggal di kediaman pribadinya, kawasan Pantai Mutiara, Pluit, Jakarta Utara, yang berdekatan dengan laut.

"Saya itu tiap pagi butuh merenung di laut. Kalau di rumah, lihat belakang kan view-nya langsung laut," kata Basuki, di Balaikota Jakarta, Kamis (24/7/2014) malam.

Menurut Basuki, ia sudah nyaman menetap di rumah pribadinya. Rumah dinas di Taman Suropati, kata dia, hanya akan digunakan untuk menerima tamu maupun acara di akhir pekan. Basuki juga akan meminta adiknya untuk menempati rumah dinas gubernur.

"Supaya ada hawa manusianya, kalau tidak ditempati kan jadi pengap," ujar Basuki.

Alasan lainnya adalah, karena lokasi sekolah anak-anaknya tidak jauh dari Pluit. Jika harus pindah rumah, Basuki merasa akan lebih repot. Meski rumahnya jauh dari pusat pemerintahan, Basuki tak khawatir.

"Pak Prabowo rumahnya di Hambalang Bogor, juga oke-oke saja tuh," kata Basuki.

Selama lebih kurang dua tahun menjabat sebagai Wagub DKI, Basuki juga tidak menggunakan fasilitas rumah dinas di Jalan Denpasar, Kuningan, Jakarta Selatan. Ia hanya menempati rumah itu saat menggelar open house pada perayaan hari raya Natal tahun 2012.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tim Pemburu Covid-19 Lakukan Tracing dari Laporan Warga dan Data Covid-19

Tim Pemburu Covid-19 Lakukan Tracing dari Laporan Warga dan Data Covid-19

Megapolitan
Jelang Natal dan Tahun Baru, Satpol PP Antisipasi Titik Rawan Kerumunan di Jaktim

Jelang Natal dan Tahun Baru, Satpol PP Antisipasi Titik Rawan Kerumunan di Jaktim

Megapolitan
Debat Pilkada Kota Depok, Idris Sindir Paslon Nomor 1 Tak Suka Ditanya Singkatan

Debat Pilkada Kota Depok, Idris Sindir Paslon Nomor 1 Tak Suka Ditanya Singkatan

Megapolitan
Debat Pilkada Depok Memanas, Afifah Merasa Dilecehkan oleh Imam Budi Hartono

Debat Pilkada Depok Memanas, Afifah Merasa Dilecehkan oleh Imam Budi Hartono

Megapolitan
Afifah Sindir Hasil 15 Tahun PKS Berkuasa di Depok, Imam: Jawabnya Terlalu Jauh

Afifah Sindir Hasil 15 Tahun PKS Berkuasa di Depok, Imam: Jawabnya Terlalu Jauh

Megapolitan
Debat Pilkada Depok, Imam dan Pradi Malah Saling Tuduh soal Singkatan

Debat Pilkada Depok, Imam dan Pradi Malah Saling Tuduh soal Singkatan

Megapolitan
Imam Mengaku 20 Tahun Bekerja untuk Depok, Afifah: Yang Terjadi Kita Jauh Tertinggal

Imam Mengaku 20 Tahun Bekerja untuk Depok, Afifah: Yang Terjadi Kita Jauh Tertinggal

Megapolitan
UPDATE 4 Desember: Pasien Covid-19 di Tangerang Kota Tembus 402, Terbanyak dari Karawaci

UPDATE 4 Desember: Pasien Covid-19 di Tangerang Kota Tembus 402, Terbanyak dari Karawaci

Megapolitan
Jelang Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Mengaku Dapat Wejangan dari Ma'ruf Amin

Jelang Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Mengaku Dapat Wejangan dari Ma'ruf Amin

Megapolitan
Debat Pilkada Depok, Pradi Salah Sebut Nomor Urut Sendiri

Debat Pilkada Depok, Pradi Salah Sebut Nomor Urut Sendiri

Megapolitan
TPU Pondok Ranggon Penuh, Pemakaman Jenazah Covid-19 di TPU Tegal Alur Naik Dua Kali Lipat

TPU Pondok Ranggon Penuh, Pemakaman Jenazah Covid-19 di TPU Tegal Alur Naik Dua Kali Lipat

Megapolitan
30 Guru dan Karyawan Positif Covid-19, MAN 22 Baru Adakan Sekolah Tatap Muka Februari 2021

30 Guru dan Karyawan Positif Covid-19, MAN 22 Baru Adakan Sekolah Tatap Muka Februari 2021

Megapolitan
Idris Bantah jika Depok Disebut Kota Intoleran

Idris Bantah jika Depok Disebut Kota Intoleran

Megapolitan
Debat Pilkada Depok, Pradi: Lembaga Banyak Dikuasai Kelompok Pak Idris

Debat Pilkada Depok, Pradi: Lembaga Banyak Dikuasai Kelompok Pak Idris

Megapolitan
Persiapan TPU Rorotan untuk Jenazah Pasien Covid-19 Sudah Capai 70 Persen

Persiapan TPU Rorotan untuk Jenazah Pasien Covid-19 Sudah Capai 70 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X