Ahok: Kalau Pintar dan Punya Modal, Datanglah ke Ibu Kota

Kompas.com - 25/07/2014, 09:42 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama melepas mudik bareng PGN, di Silang Barat Monas, Jakarta, Jumat (25/7/2014). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama melepas mudik bareng PGN, di Silang Barat Monas, Jakarta, Jumat (25/7/2014).
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama melepas mudik bareng para pengemudi bajaj BBG dan pegawai Pemprov DKI bersama Perusahaan Gas Negara (PGN) di Silang Monas Barat Daya, Jakarta, Jumat (25/7/2014).

Dalam sambutannya, pria yang akrab disapa Ahok itu kembali mengingatkan para pemudik untuk tidak membawa kerabat yang tidak memiliki modal datang ke Jakarta.

"Kalau pintar dan punya modal tidak apa-apa tinggal di Jakarta. Atau kalau bapak dan ibu berdagang lama, ada tempat tinggal jelas, kami berikan KTP DKI dan datang ke sini betul-betul bukan untuk nodong. Kalau mau berhasil, datanglah ke Ibu Kota," kata Ahok.

Sementara itu, bagi para pendatang yang tidak memiliki modal, ilmu, dan hanya berniat "jahat" di Jakarta, Basuki mengancam akan memidanakan pendatang itu.

Ia juga melarang para pendatang untuk mendirikan tempat tinggal liar di bantaran kali maupun jalan inspeksi. Namun, Ahok tidak khawatir terhadap pendatang yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga atau pelayan restoran karena mereka biasanya tinggal di rumah majikan masing-masing.

"Jakarta ini terbuka kok. Tidak ada pembatasan orang datang ke Jakarta," ujar Basuki.

Mendengar pernyataan itu, ratusan sopir bajaj BBG langsung bersorak sorai dan bertepuk tangan.

PGN memberangkatkan sebanyak 2.520 peserta mudik ke berbagai kota di Jawa dengan melibatkan 61 unit bus. Adapun bus yang digunakan adalah bus AC pariwisata dengan kapasitas 45 tempat duduk dengan formasi 2-2.

Rute mudik yang akan dilewati melalui lima jalur. Rute-rute tersebut adalah Pantura I dengan rute Cirebon-Tegal-Semarang-Demak-Kudus-Pati-Rembang; Cirebon-Tegal-Semarang-Ungaran-Salatiga-Solo; dan Cirebon-Tegal-Semarang-Ungaran-Magelang-Yogyakarta. Pantura II akan melewati Indramayu-Cirebon-Kuningan. Jalur Tengah melewati wilayah Cirebon-Bumiayu-Ajibarang-Wangon-Kebumen-Purworejo-Yogyakarta. Jalur Selatan melewati Nagrek-Tasik-Ciamis-Majenang-Kebumen-Purworejo-Yogyakarta, dan Jalur Timur melewati Madiun via Solo.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

Megapolitan
Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Megapolitan
Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Megapolitan
Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Megapolitan
Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

Megapolitan
Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Megapolitan
Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Megapolitan
Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Megapolitan
Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Megapolitan
Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X