Kompas.com - 06/08/2014, 22:16 WIB
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Pembangunan dua menara rumah susun sewa (rusunawa) di Jakarta Barat belum ada tanda-tanda akan selesai dalam waktu dekat. Padahal, target Pemerintah Provinsi DKI Jakarta kedua rusun tersebut sudah selesai pada September mendatang dan kemudian digunakan oleh para warga yang direlokasi dari bantaran kali bulan berikutnya.

Pantauan Warta Kota di kedua lokasi, Rabu (6/8/2014), belum ada aktivitas berarti para pekerja untuk menyelesaikan kedua rusunawa tersebut. Di Rusun Daan Mogot, kedelapan bangunan sudah berdiri kokoh. Namun, hanya ada dua yang tampak sudah rapi dan beres. Yakni rusun yang berada di sebelah Timur.

Dua tower itu sudah dicat berwarna putih dikombinasikan cokelat dan kuning. Sementara di Rusun Angke Tambora di Jakarta Barat hingga kini masih dalam tahap pembangunan. Meskipun ketiga towernya sudah berdiri kokoh. Ketiga towernya sudah sesuai dengan lantai yang diperuntukan yakni 16 lantai.

Menurut Purwoko, Petugas keamanan di rusun Daan Mogot yang sedang berjaga, sejak senin (4/8/2014) belum ada aktivitas pengerjaan. "Masih sepi, masih pada libur lebaran. Bos-bos dan pekerjanya masih pada di kampung," kata Purwoko.

Ia melanjutkan, proyek tersebut sudah diliburkan sejak 24 Juli dan sepengetahuannya akan dimulai kembali pada Senin mendatang. "Libur sudah lama dari 24 kemarin. Paling baru mulai lagi senin besok. Nah kalau mau tanya kapan selesainya senin besok saja ya mas," ujar pria yang tinggal di Rawa Buaya tersebut.

Saat dihubungi, Kepala Bidang Pembangunan Perumahan Dinas Perumahan DKI Jakarta, Sukmana membenarkan masih belum rampungnya proyek tersebut. Menurut Sukmana, melihat kondisi saat ini perkiraannya pada september mendatang dari delapan blok rusunawa Daan Mogot baru dua blok yang dapat dihuni. Sedangkan dari tiga tower Rusun Angke, baru dapat dihuni para warga pada November mendatang.

"Rusun Daan Mogot itu kan kewajiban pengembang soalnya anggarannya itu diluar APBD. Kami hanya sebagai pemantau saja. Kalau di Angke memang kami yang mengerjakan, tapi itu diperuntukan untuk warga rusun lama dan warga sekitar Tambora. Bukan warga dari bantaran kali," kata Sukmana.

Sukmana menjelaskan, sekitar 4.000 unit rusunawa di Jakarta yang saat ini tengah dikerjakan, di antaranya Daan Mogot, Pulo gebang, Muara Baru, Jatinegara dan sebagainya itu memang diperuntukan untuk warga penghuni bangunan liar dan bantaran kali. (Wahyu Tri Laksono).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menegok Taman Proklamasi yang Miliki 3 Monumen Bersejarah Terkait Kemerdekaan Indonesia...

Menegok Taman Proklamasi yang Miliki 3 Monumen Bersejarah Terkait Kemerdekaan Indonesia...

Megapolitan
Warga Hujani Anies dengan Teriakan Calon Presiden Saat Bagikan SPPT PBB-P2 di Mangga Besar

Warga Hujani Anies dengan Teriakan Calon Presiden Saat Bagikan SPPT PBB-P2 di Mangga Besar

Megapolitan
Lenggak-lenggok ala Citayam Fashion Week Warga Persada Raya di Bekasi

Lenggak-lenggok ala Citayam Fashion Week Warga Persada Raya di Bekasi

Megapolitan
Keseruan Perayaan HUT ke-77 RI di Aliran Kali Baru Pangeran Jayakarta Bekasi, Ada Lomba Gebuk Bantal hingga Panjat Pinang

Keseruan Perayaan HUT ke-77 RI di Aliran Kali Baru Pangeran Jayakarta Bekasi, Ada Lomba Gebuk Bantal hingga Panjat Pinang

Megapolitan
Kondisi Mental Korban Pelecehan Seksual Verbal oleh Karyawan Kawan Lama Group Belum Stabil

Kondisi Mental Korban Pelecehan Seksual Verbal oleh Karyawan Kawan Lama Group Belum Stabil

Megapolitan
Mengenal Djiauw Kie Siong, Pemilik Rumah Tempat Soekarno-Hatta 'Diculik' di Rengasdengklok

Mengenal Djiauw Kie Siong, Pemilik Rumah Tempat Soekarno-Hatta "Diculik" di Rengasdengklok

Megapolitan
Pemkot Jaktim Sebut 106 Rumah Korban Kebakaran Pasar Gembrong Telah Direvitalisasi

Pemkot Jaktim Sebut 106 Rumah Korban Kebakaran Pasar Gembrong Telah Direvitalisasi

Megapolitan
Sebanyak 9.444 Narapidana di Jakarta Dapat Remisi, 111  Orang Langsung Bebas pada HUT ke-77 RI

Sebanyak 9.444 Narapidana di Jakarta Dapat Remisi, 111 Orang Langsung Bebas pada HUT ke-77 RI

Megapolitan
Terima Remisi Kemerdekaan, 25 Warga Binaan Lapas Bulak Kapal Bebas

Terima Remisi Kemerdekaan, 25 Warga Binaan Lapas Bulak Kapal Bebas

Megapolitan
Selesai Direvitalisasi, Halte Transjakarta GBK Kembali Beroperasi Hari Ini

Selesai Direvitalisasi, Halte Transjakarta GBK Kembali Beroperasi Hari Ini

Megapolitan
Menelusuri Tempat Naskah Proklamasi Disusun: Dulu Kediaman Perwira Tinggi Jepang, Kini Museum

Menelusuri Tempat Naskah Proklamasi Disusun: Dulu Kediaman Perwira Tinggi Jepang, Kini Museum

Megapolitan
Saat Anies Ingin Punya Foto Kenang-kenangan Bersama Istri di Monas...

Saat Anies Ingin Punya Foto Kenang-kenangan Bersama Istri di Monas...

Megapolitan
Upacara HUT ke-77 RI Selesai, Ruas Jalan di Sekitar Istana Negara dan Monas Kembali Dibuka

Upacara HUT ke-77 RI Selesai, Ruas Jalan di Sekitar Istana Negara dan Monas Kembali Dibuka

Megapolitan
Ruko 4 Lantai di Tambora Jakbar Terbakar, 6 Orang Meninggal Dunia dan 3 Luka-luka

Ruko 4 Lantai di Tambora Jakbar Terbakar, 6 Orang Meninggal Dunia dan 3 Luka-luka

Megapolitan
Jejak Perjuangan di Gedung Joang 45: Hotel Mewah yang Jadi Markas Pemuda Revolusioner

Jejak Perjuangan di Gedung Joang 45: Hotel Mewah yang Jadi Markas Pemuda Revolusioner

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.