Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penumpang Sempat Gagap Bertransaksi Pakai Tiket Elektronik

Kompas.com - 12/08/2014, 22:21 WIB
JAKARTA, KOMPAS.com — Hari pertama penerapan sistem tiket elektronik bus transjakarta secara penuh di Koridor I (Blok M-Kota), Senin (11/8), sempat diwarnai kegagapan. Sebagian penumpang yang terbiasa bertransaksi dengan karcis, belum serta- merta bisa mengakses pembayaran dengan kartu.

Penyebab utamanya diduga karena minimnya sosialisasi seputar penerapan sistem tersebut.

Hal ini, antara lain, terpantau di Halte Karet, Jakarta Pusat, kemarin siang. Di halte ini hanya terdapat tiga petugas penjaga loket. Dari 10 calon penumpang, 7 di antaranya belum memiliki kartu elektronik. Perdebatan sempat muncul antara calon penumpang itu dan petugas.

Calon penumpang terlihat memaksa menggunakan karcis. Mereka menyodorkan selembar uang kertas untuk membeli karcis. Namun, petugas menolak lalu menyatakan pemakaian karcis sudah ditiadakan.

”Saya cuma pergi ke Kota, mengapa harus bayar Rp 20.000. Saya juga jarang menggunakan bus ini,” kata Lisa (28), pekerja di kawasan Karet.

Pengakuan Lisa cukup logis. Pasalnya, pada hari-hari sebelumnya, dengan karcis senilai Rp 3.500, ia bisa menggunakan bus transjakarta sekali perjalanan.

Kegagapan serupa dialami Lia (21), seorang pencari kerja di Jakarta. Perempuan muda ini menyatakan tidak punya uang untuk membeli tiket elektronik karena masih memerlukan biaya untuk naik angkutan kota. Bagi Lia yang mengantongi uang dalam jumlah terbatas, harga tiket elektronik sebanyak Rp 20.000 dengan jumlah saldo yang sama menambah bebannya.

Juga terpantau banyak penumpang yang tidak siap dengan pemberlakuan tiket elektronik. Di halte Mangga Besar contohnya, dalam 15 menit, ada tiga penumpang yang hanya menyiapkan uang sebesar Rp 3.500, sesuai harga karcis sobek transjakarta pada umumnya. Saat petugas menjelaskan bahwa mulai hari Senin di Koridor I hanya berlaku tiket elektronik, mereka menolak membeli tiket dan memilih meninggalkan halte.

Penumpang yang akan naik bus Angkutan Perbatasan Terintegrasi Busway Transjakarta (APTB) juga merasa dirugikan karena harus membayar dua kali. Demikian pula pengguna Bus Kota Terintegrasi Busway (BKTB).

Farid Hasanudin (30), misalnya. Calon penumpang yang akan menggunakan APTB Jakarta-Bogor ini kecewa.

”Saya terpaksa membeli kartu seharga Rp 20.000. Ini kartu hanya untuk masuk koridor saja,” ujarnya sambil menunjukkan kartu. Padahal, di dalam bus APTB dia harus bayar lagi Rp 14.000.
Praktis

Sebaliknya, Aprilia (21), penumpang transjakarta, menilai penggunaan e-ticket di transjakarta mudah dan praktis. ”Tidak usah antre panjang, tinggal tap, dan masuk,” kata Aprilia. Namun, dirinya merasa sosialisasi e-ticket masih minim. Aprilia baru mengetahui penggunaan e-ticket di transjakarta dari teman, sehari sebelum e-ticket digunakan.

Direktur Utama PT Transportasi Jakarta ANS Kosasih mengatakan, penggunaan tiket elektronik malah sebetulnya memberikan kemudahan bagi masyarakat dalam bertransportasi. Dengan sekali membeli tiket penumpang dapat beberapa kali melakukan perjalanan. ”Penumpang cukup mengisi ulang ketika saldo dalam kartu habis,” tuturnya.

Proses waktu transaksi masuk ke halte pun bisa berlangsung cepat. Penumpang tidak perlu antre untuk membeli karcis. Penumpang bisa mengisi tiket elektronik di gerai yang menjadi mitra bus transjakarta.

”Selain itu, dengan menggunakan tiket elektronik, penumpang juga diajak mengurangi sampah kertas,” ujarnya.

Pargaulan Butarbutar, Kepala Unit Pengelola Transjakarta Busway, menyampaikan, penerapan sistem tiket elektronik akan diberlakukan secara menyeluruh di 12 koridor. Selain Koridor I yang saat ini menjadi percontohan, pihaknya berharap, pada akhir 2014, semua koridor harus bisa melayani sistem tiket elektronik.

”Di antara 12 koridor tersebut hanya Koridor IV (Pulo Gadung-Dukuh Atas) dan VI (Ragunan-Dukuh Atas) yang belum memiliki mesin sistem tiket elektronik,” kata Pargaulan.

Penumpang bus yang mengakses Koridor II, III, V, VII, VIII, IX, X, dan XI bisa menggunakan tiket elektronik meski koridor- koridor itu masih melayani karcis.

Tulus Abadi, Ketua Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia, menyampaikan, prinsip tiket elektronik adalah meningkatkan kenyamanan penumpang. ”Ini juga menjadi terobosan langkah dalam bertransportasi,” ujarnya. (A05/A15/*)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

2 Pengendara Motor Ribut di Depan ITC Kuningan, Rumput sampai Rusak

2 Pengendara Motor Ribut di Depan ITC Kuningan, Rumput sampai Rusak

Megapolitan
Oknum Paspampres Pembunuh Imam Masykur Menolak Dihukum Mati, Klaim Tak Rencanakan Pembunuhan

Oknum Paspampres Pembunuh Imam Masykur Menolak Dihukum Mati, Klaim Tak Rencanakan Pembunuhan

Megapolitan
Teganya Suami Bakar Istri Hidup-hidup karena Cemburu Buta Usai Lihat 'Chat' dari Pria Lain

Teganya Suami Bakar Istri Hidup-hidup karena Cemburu Buta Usai Lihat "Chat" dari Pria Lain

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 3 Buruh Pengeroyok Sopir Truk di Cikarang Ditangkap | Gibran Dianggap Berkegiatan Politik di CFD Jakarta

[POPULER JABODETABEK] 3 Buruh Pengeroyok Sopir Truk di Cikarang Ditangkap | Gibran Dianggap Berkegiatan Politik di CFD Jakarta

Megapolitan
Lokasi BPJS Keliling di Bekasi Bulan Desember 2023

Lokasi BPJS Keliling di Bekasi Bulan Desember 2023

Megapolitan
20 Tempat Wisata di Jakarta untuk Libur Natal dan Tahun Baru

20 Tempat Wisata di Jakarta untuk Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Hadapi Banjir hingga Perubahan Iklim, Heru Budi dan Wali Kota Melbourne Jajaki Rencana Kerja Sama

Hadapi Banjir hingga Perubahan Iklim, Heru Budi dan Wali Kota Melbourne Jajaki Rencana Kerja Sama

Megapolitan
Optimis Prabowo-Gibran Bisa Menang Satu Putaran, AHY: Harus Kompak dan Kerja Keras

Optimis Prabowo-Gibran Bisa Menang Satu Putaran, AHY: Harus Kompak dan Kerja Keras

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan Acara Perayaan Tahun Baru 2024 di Jalan Sudirman hingga Kawasan Monas

Pemprov DKI Siapkan Acara Perayaan Tahun Baru 2024 di Jalan Sudirman hingga Kawasan Monas

Megapolitan
Hujan Lebat di Jakarta, Status Pos Angke Hulu Siaga 3

Hujan Lebat di Jakarta, Status Pos Angke Hulu Siaga 3

Megapolitan
Lebih Rendah dari Tuntutan Jaksa, Rihani Divonis Tiga Tahun Penjara

Lebih Rendah dari Tuntutan Jaksa, Rihani Divonis Tiga Tahun Penjara

Megapolitan
Mahfud MD Berkunjung ke MTS di Bekasi, Warga Harap Kampungnya Jadi Makin Maju

Mahfud MD Berkunjung ke MTS di Bekasi, Warga Harap Kampungnya Jadi Makin Maju

Megapolitan
Kasus Pneumonia Anak Meningkat, Kapan Orangtua Perlu Waspada?

Kasus Pneumonia Anak Meningkat, Kapan Orangtua Perlu Waspada?

Megapolitan
DPRD DKI Larang Pemprov Pakai Gedung Sekolah untuk Gudang Logistik Pemilu 2024

DPRD DKI Larang Pemprov Pakai Gedung Sekolah untuk Gudang Logistik Pemilu 2024

Megapolitan
Mahfud MD Kunjungi MTS di Bekasi, Warga Bersorak 'Ganjar-Mahfud'

Mahfud MD Kunjungi MTS di Bekasi, Warga Bersorak "Ganjar-Mahfud"

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com