Kompas.com - 14/08/2014, 10:56 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Saat sidak di Samsat Jakarta Pusat (Jakpus) dan Samsat Jakarta Utara (Jakut) di Jalan Gunung Sahari Raya No 13, Rabu (13/8), Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Restu Mulya Budiyanto (MB) kesal bukan kepalang. Dia menemukan uang Rp 30 juta di tas punggung seorang pria.

Awalnya, Restu menemukan ada dua orang bukan karyawan Samsat duduk di lorong menuju ruang arsip. Padahal, ruangan tersebut hanya petugas yang diperbolehkan masuk.

Kedua laki-laki tersebut tengah merapikan belasan STNK beserta fotokopinya. Tak hanya itu, mereka juga sedang menyusun beberapa dokumen yang dimasukkan tas hitam mereka.

Keberadaan mereka membuat kesal Restu. Kecurigaannya pun muncul dan langsung bertanya kepada kedua pria tersebut.

"Loh? Siapa kalian? Kahan petugas bukan? Kalau liukan ngapain di sini?" tanya Restu kepada kedua pria tersebut.

Kedua pria itu hanya menundukkan kepala dan menjawab, "Mau perpanjang STNK, Pak," ucap salah seorang dari mereka singkat.

Restu mendesak kedua pria ini untuk membuka tasnya. Kedua pria ini membawa tas pinggang hitam. Namun, dekat kedua pria itu ada tiga tas punggung warna hitam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Coba buka tasnya. saya mau lihat dulu. Isi tas kamu apa. Kayaknya sibuk banget duduk di sini," desak Restu.

Kedua pria itu memperlambat gerakan mereka membuka tas dengan mengajak bicara Restu terkait perpanjangan STNK. Namun, Dirlantas Polda Metro Jaya ini dengan tegas mengatakan, "Buka!"

Akhirnya, ketika dibuka, tas kedua pria ini ditemukan Rp 26 juta dari tas Erik (30) dan dari tas Yadi (35) bersi Rp 9,5 juta. Uang segepok yang mereka bawa itupun dipertanyakan Restu.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RedDoorz Sayangkan Peristiwa yang Menimpa Hotelnya di Ampera Raya

RedDoorz Sayangkan Peristiwa yang Menimpa Hotelnya di Ampera Raya

Megapolitan
Perumahan Beverly Hills Jababeka Jadi Tempat Isolasi Pekerja Industri yang Positif Covid-19

Perumahan Beverly Hills Jababeka Jadi Tempat Isolasi Pekerja Industri yang Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19, 6 Pasien Meninggal

UPDATE 28 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19, 6 Pasien Meninggal

Megapolitan
Polisi: Tak Ditemukan Bukti Kuat Terkait Dugaan Kerumunan dan Praktik Prostitusi di RedDoorz Ampera Raya

Polisi: Tak Ditemukan Bukti Kuat Terkait Dugaan Kerumunan dan Praktik Prostitusi di RedDoorz Ampera Raya

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap di Tangsel Baru Tercapai 14 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Vaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap di Tangsel Baru Tercapai 14 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Tambah 5.525 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.035 Pasien Sembuh

UPDATE 28 Juli: Tambah 5.525 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.035 Pasien Sembuh

Megapolitan
Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos Risma: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos Risma: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Megapolitan
Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Megapolitan
Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Megapolitan
Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Megapolitan
Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Megapolitan
Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Megapolitan
Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X