Dihalau Polisi, Massa Prabowo Batal ke Kantor Jokowi

Kompas.com - 21/08/2014, 15:47 WIB
Ratusan Brimob yang melakukan istirahat usai bubarnya massa Prabowo-Hatta, di Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (21/8/2014) Alsadad RudiRatusan Brimob yang melakukan istirahat usai bubarnya massa Prabowo-Hatta, di Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (21/8/2014)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com — Massa pasangan calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto-Hatta Rajasa tak jadi merangsek ke Balaikota Jakarta, tempat Gubernur DKI Jakarta sekaligus presiden terpilih Joko Widodo berkantor, Kamis (21/8/2014).

Massa dihalau oleh barisan kepolisian yang mengamankan jalan tersebut. Pantauan Kompas.com, saat kericuhan di Bundaran Bank Indonesia terjadi, Kamis (21/8/2014), pukul 14.30 WIB, massa Prabowo-Hatta yang disiram dengan meriam air oleh aparat kepolisian berusaha menyelamatkan diri ke berbagai arah, salah satunya ke arah Balaikota.

Untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan, anggota Brimob yang sebelumnya telah disiagakan di halaman Balaikota segera bergegas turun ke jalan untuk membentuk blokade di depan Gedung Perpustakaan Nasional, sekitar 50 meter dari Balaikota.

Massa pun membubarkan diri pada pukul 15.00 WIB karena tak berhasil menembus blokade aparat keamanan. Setelah itu, para anggota Brimob istirahat sambil tetap bersiaga di lokasi. Sementara itu, untuk penjagaan di area dalam Balaikota Jakarta, disiagakan ratusan personel TNI dari Batalyon Kavaleri 7 Jayakarta yang dilengkapi dengan senjata laras panjang.


Kericuhan massa di Bundaran BI berawal dari upaya massa Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, yang berniat merangsek ke depan Gedung MK, saat pembacaan perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jalan Medan Merdeka Barat. Untuk menghalau massa, pihak kepolisian terpaksa menembakkan air dari kendaraan taktis.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Megapolitan
Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Megapolitan
Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Megapolitan
Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Megapolitan
Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Megapolitan
Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Megapolitan
Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Megapolitan
Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Megapolitan
Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Megapolitan
Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Megapolitan
Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Megapolitan
35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

Megapolitan
Benyamin Sesalkan Aksi Protes yang Libatkan Pelajar Terhadap Pembangunan Rusunami di Ciputat

Benyamin Sesalkan Aksi Protes yang Libatkan Pelajar Terhadap Pembangunan Rusunami di Ciputat

Megapolitan
Kena Protes Sekolah, Pihak Rusunami di Ciputat Akan Minimalisasi Debu dari Proyek

Kena Protes Sekolah, Pihak Rusunami di Ciputat Akan Minimalisasi Debu dari Proyek

Megapolitan
Dukung Bayar SPP Pakai Go-Pay, Wakil Wali Kota Bekasi: Jadi Lebih Praktis dan Transparan

Dukung Bayar SPP Pakai Go-Pay, Wakil Wali Kota Bekasi: Jadi Lebih Praktis dan Transparan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X