Kompas.com - 22/08/2014, 15:44 WIB
Dinas Pertamanan DKI memperbaiki taman Bundaran Bank Indonesia yang rusak akibat aksi massa jelang putusan Mahkamah Konstitusi. Desy Hartini/KOMPAS.comDinas Pertamanan DKI memperbaiki taman Bundaran Bank Indonesia yang rusak akibat aksi massa jelang putusan Mahkamah Konstitusi.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta telah memulai perbaikan taman di sekitar Bundaran Bank Indonesia (Bundaran Patung Kuda) seusai kericuhan yang melibatkan massa Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, Kamis (21/8/2014) kemarin.

Namun, biaya perbaikan tersebut menggunakan dana dari anggaran pendapatan dan belanja daerah, tidak seperti rencana semula yang hendak meminta ganti rugi kepada kubu Prabowo.

Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Nandar Sunandar mengatakan, penggunaan dana APBD disebabkan proses perbaikan taman di kawasan tersebut harus dilakukan secara cepat. Sebab, letaknya berada di jalan protokol.

"Sekarang kami sedang mencangkul. Border-border juga mulai ditanami kembali. Hari ini sudah akan normal lagi. Kami kerahkan enam truk dan satu tangki untuk membersihkan, menanam, dan menyiram. Perbaikannya pakai APBD karena kan jalur protokol yang harus cepat diperbaiki," kata Nandar saat dihubungi, Jumat (22/8/2014).

Meski demikian, Nandar menegaskan, pihak Prabowo tetap harus melakukan ganti rugi di kawasan lain, seperti yang pernah dilakukan di kawasan Kanal Banjir Timur. Ketika itu, kubu Prabowo melakukan pergantian tanaman sebagai kompensasi atas kerusakan taman di depan kantor KPU akibat membeludaknya massa saat pendaftaran capres-cawapres pada 20 Mei lalu.

"Kami akan upayakan untuk berkomunikasi dengan orang-orang yang kemarin berkegiatan di sana. Kami sadar mereka pasti capek, apalagi ada kekecewaan. Pasti emosi. Nanti waktu yang tepat baru kami hubungi mereka," kata Nandar.

Kericuhan massa pada Kamis kemarin berawal dari upaya pendukung Prabowo-Hatta yang berniat merangsek ke depan Gedung Mahkamah Konstitusi saat pembacaan putusan perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk menghalau massa, pihak kepolisian terpaksa menembakkan gas air mata dan menyemprotkan air dari kendaraan taktis.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi: Volume Kendaraan ke Arah Mal Lebih Tinggi Dibandingkan ke Tempat Wisata

Polisi: Volume Kendaraan ke Arah Mal Lebih Tinggi Dibandingkan ke Tempat Wisata

Megapolitan
Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Sudah Diperiksa Polisi

Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Sudah Diperiksa Polisi

Megapolitan
Polisi: Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Juga Anak-anak

Polisi: Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Juga Anak-anak

Megapolitan
Kapolres Jakut Tegaskan Kasus Pencabulan Anak di Koja Sudah Masuk Penyelidikan

Kapolres Jakut Tegaskan Kasus Pencabulan Anak di Koja Sudah Masuk Penyelidikan

Megapolitan
Ragunan Dibuka Hari ini, Aturan Kendaraan Ganjil Genap Berlaku

Ragunan Dibuka Hari ini, Aturan Kendaraan Ganjil Genap Berlaku

Megapolitan
Kala Rachel Vennya Bakal Kembali Diperiksa soal Penggunaan Mobil Bernopol RFS

Kala Rachel Vennya Bakal Kembali Diperiksa soal Penggunaan Mobil Bernopol RFS

Megapolitan
UPDATE 22 Oktober 2021: 4 Warga Depok Meninggal karena Covid-19

UPDATE 22 Oktober 2021: 4 Warga Depok Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Masjidnya Berizin tapi Disegel, Ahmadiyah Depok Bantah Sebar Ajaran: Kami Hanya Shalat dan Mengaji

Masjidnya Berizin tapi Disegel, Ahmadiyah Depok Bantah Sebar Ajaran: Kami Hanya Shalat dan Mengaji

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi Hujan

Megapolitan
Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Megapolitan
Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Megapolitan
Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Megapolitan
59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.