Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/09/2014, 19:34 WIB
Alsadad Rudi

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com — Anggota DPRD dari Fraksi PPP Abraham "Lulung" Lunggana mengaku telah menyerahkan sendiri mobil Lamborghini miliknya ke Mapolda Metro Jaya. Menurut dia, proses penyerahan dilakukan pada Minggu (31/8/2014).

"Saya proaktif sebelum kepolisian memanggil saya. Saya sudah datang sendiri ke sana kemarin buat menyerahkan mobil beserta dokumen kelengkapan," kata Lulung, Senin (1/9/2014).

Lulung menjelaskan, tujuannya menyerahkan mobil sebelum pemanggilan adalah semata-mata untuk mempermudah kerja korps baju coklat itu. Sebab, kata dia, kepolisian harus meminta izin ke Kementerian Dalam Negeri terlebih dahulu apabila ingin memanggilnya.

"Saya ini kan anggota Dewan, jadi harus minta izin dulu ke sana," ujar anggota DPRD dari Dapil Jakarta Barat itu.

Lebih lanjut, Ketua DPW PPP DKI Jakarta itu mengatakan bahwa pelat nomor B 1285 SHP dari mobil tersebut memang tidak terdaftar karena statusnya pelat sementara dari dealer. Lulung mengakui bahwa mobil tersebut merupakan milik dari salah seorang temannya.

"Jadi itu punya teman. Kemarin pas habis touring, langsung saya bawa ke sana (pelantikan DPRD). Lalu saya parkirkan," ucap dia.

Sebelumnya diberitakan, Lulung mengendarai Lamborghini Gallardo warna hijau pada pelantikan anggota DPRD DKI Jakarta periode 2014-2019 di Gedung DPRD, Senin (25/8/2014). Namun, pihak kepolisian memastikan bahwa nomor polisi mobil itu, yakni B 1285 SHP, tidak terdaftar di Polda Metro Jaya. [Baca: Lulung Serahkan Lamborghini Miliknya ke Polisi]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Nekat Merokok di Kampung Tanpa Asap Rokok Matraman, Siap-siap Kena Denda

Nekat Merokok di Kampung Tanpa Asap Rokok Matraman, Siap-siap Kena Denda

Megapolitan
Sudah 2 Tahun Beraksi, Komplotan Pencuri Motor di Pesanggrahan Pakai Kunci Buatan Sendiri

Sudah 2 Tahun Beraksi, Komplotan Pencuri Motor di Pesanggrahan Pakai Kunci Buatan Sendiri

Megapolitan
BNN: Pengguna Narkotika di Indonesia Turun, Lebih dari 300.000 Anak Terselamatkan

BNN: Pengguna Narkotika di Indonesia Turun, Lebih dari 300.000 Anak Terselamatkan

Megapolitan
3 Guru Honorer SDN Malaka Jaya 10 Jaktim Digaji Pakai Dana BOS, Ada yang Dapat Cuma Rp 500.000

3 Guru Honorer SDN Malaka Jaya 10 Jaktim Digaji Pakai Dana BOS, Ada yang Dapat Cuma Rp 500.000

Megapolitan
Soal Kasus Aiman, TPN Ganjar-Mahfud: Kebebasan Berbicara Jangan Dibungkam

Soal Kasus Aiman, TPN Ganjar-Mahfud: Kebebasan Berbicara Jangan Dibungkam

Megapolitan
Anies-Muhaimin Belum Tentukan Jadwal Kampanye Bersama

Anies-Muhaimin Belum Tentukan Jadwal Kampanye Bersama

Megapolitan
Perjalanan KRL Tujuan Bogor Sempat Terhambat akibat Gangguan Persinyalan

Perjalanan KRL Tujuan Bogor Sempat Terhambat akibat Gangguan Persinyalan

Megapolitan
Fakta-fakta Guru SDN di Jaktim yang Dapat Upah Rp 300.000 per Bulan: Tak Keberatan hingga Gaji Dinaikkan

Fakta-fakta Guru SDN di Jaktim yang Dapat Upah Rp 300.000 per Bulan: Tak Keberatan hingga Gaji Dinaikkan

Megapolitan
Bendung Katulampa Siaga 2, BPBD DKI Pantau Permukiman di Bantaran Ciliwung

Bendung Katulampa Siaga 2, BPBD DKI Pantau Permukiman di Bantaran Ciliwung

Megapolitan
Tak Terlalu Pedulikan Gimik Politik, Timnas Anies-Muhaimin: Kami Ingin Sebarkan Gagasan

Tak Terlalu Pedulikan Gimik Politik, Timnas Anies-Muhaimin: Kami Ingin Sebarkan Gagasan

Megapolitan
2 Pencuri Motor di Pesanggrahan Ditangkap Polisi

2 Pencuri Motor di Pesanggrahan Ditangkap Polisi

Megapolitan
Guyonan Heru Budi, ASN DKI yang Mau Cepat Naik Jabatan Bisa Pindah Tugas ke IKN

Guyonan Heru Budi, ASN DKI yang Mau Cepat Naik Jabatan Bisa Pindah Tugas ke IKN

Megapolitan
Cerita Dini dan Supono, Gigih Mencari Kerja di Usia Paruh Baya demi Anak Semata Wayangnya

Cerita Dini dan Supono, Gigih Mencari Kerja di Usia Paruh Baya demi Anak Semata Wayangnya

Megapolitan
Kafe Kloud Senopati Ditutup Permanen karena Kasus Narkoba, Pemilik Berharap Diberi Kesempatan Kedua

Kafe Kloud Senopati Ditutup Permanen karena Kasus Narkoba, Pemilik Berharap Diberi Kesempatan Kedua

Megapolitan
Sudirman Said: Anies-Muhamin Tak Ada Persiapan Khusus Hadapi Debat Capres-Cawapres

Sudirman Said: Anies-Muhamin Tak Ada Persiapan Khusus Hadapi Debat Capres-Cawapres

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com