Jalan Kerap Macet di Kelapa Gading karena Penghuni Rusunami Gading Nias Parkir Liar

Kompas.com - 05/09/2014, 22:43 WIB
Kondisi malam jalan Kelapa Nias Raya arah apartemen Grand Emerald dan Rusunami Gading Nias di Kelapa Gading yang kerap dijadikan area perkir liar penghuni rusunami. Jumat (5/9/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusKondisi malam jalan Kelapa Nias Raya arah apartemen Grand Emerald dan Rusunami Gading Nias di Kelapa Gading yang kerap dijadikan area perkir liar penghuni rusunami. Jumat (5/9/2014).
|
EditorFidel Ali Permana


JAKARTA, KOMPAS.com - Semakin larut malam, kendaraan-kendaraan pribadi mulai menepi di pinggiran jalan sekitar rusunami Gading Nias, di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Sejumlah kendaraan ini dimiliki oleh para penghuni rusunami tersebut.

Di atas pukul 19.00, fenomena penghuni rusunami yang parkir di tepian jalan mulai terlihat. Hal ini dapat diamati di sisi-sisi sepanjang Jalan Kelapa Nias Raya atau Jalan Pegangsaan Dua, tak jauh dari Rusunami Gading Nias.

Pemilik mobil turun, berjalan masuk ke rusunami, menitipkan kendaraannya pada jasa juru parkir. Berbagai jenis mobil tersebut berjejer di tepian jalan. Mobil ini tidak diparkir di area Rusunami Gading Nias karena disinyalir dimiliki penghuni yang memiliki kendaraan lebih dari satu.

Maklum, pengelola menerapkan kebijakan kepemilikan satu kendaraan bagi satu penghuni. Dampaknya, arus lalu lintas dari arah Kelapa Gading yang melintasi jalur depan rusunami ini cukup tersendat. Apalagi jalan ini terbilang ramai, mulai dari kendaraan kecil seperti sepeda motor sampai dengan kendaraan yang paling besar, yakni truk trailer.

Kemacetan biasa terjadi pada jam sibuk lalu lintas. Angkutan umum juga menyumbang macet karena mengetem di depan pintu masuk rusunami. Hal ini, menurut salah seorang warga setempat, lumrah terjadi. Akibatnya, lalu lintas pada jam pulang atau jam berangkat kerja pagi hari dilanda macet.

"Jam-jam 7 malam itu sudah mulai ramai. Jalan dari arah Kelapa Gading sampai ke arah Pegangsaan itu macet total. Kendaraan dari Gading Nias itu yang bikin macet," ujar seorang pria yang berprofesi sebagai tukang ojek di sekitar lokasi, Jumat (5/9/2014).

Jejeran kendaraan ini, lanjut pria tersebut, mempersempit ruang gerak kendaraan. Khususnya sebelum tikungan Jalan Kelapa Nias Raya arah Pegangsaan Dua. Sepeda motor yang biasa melaju di kiri kala macet, lanjutnya, ikut menumpuk di tengah lajur.

"Motor kan jadinya enggak bisa jalan dari kiri," ujar dia. Belum lagi, sambungnya, bubaran pelajar sebuah sekolah yang berdekatan dengan Rusunami Gading Nias. Penghuni Gading Nias, Ad (34), mengatakan, mobil yang parkir di luar itu biasanya karena pemilik rusunami yang tak kebagian lahan parkir. Sebab, lanjutnya, di atas pukul 18.00, parkir di apartemen itu sudah penuh.

"Kalau parkir di luar itu karena enggak muat. Asal jangan pulang lebih dari jam 6 malam, itu sudah enggak dapat parkir," kata Ad.

Ia mengatakan, pengelola memang menerapkan kebijakan satu kendaraan untuk satu penghuni. Namun, dengan kebijakan tersebut, kata Ad, tetap tidak akan menampung kendaraan para penghuni.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Pengemudi Ojol Jotos Karyawan Toko Roti di Pondok Gede

Seorang Pengemudi Ojol Jotos Karyawan Toko Roti di Pondok Gede

Megapolitan
Polisi Periksa RT hingga Camat Tanah Abang Terkait Kerumunan di Acara Rizieq

Polisi Periksa RT hingga Camat Tanah Abang Terkait Kerumunan di Acara Rizieq

Megapolitan
Polisi Pastikan Rizieq Shihab Akan Dites Swab Sebelum Diperiksa soal Kerumunan di Petamburan

Polisi Pastikan Rizieq Shihab Akan Dites Swab Sebelum Diperiksa soal Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Bekasi Tembus 10.000, KBM Tatap Muka Tetap Jalan

Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Bekasi Tembus 10.000, KBM Tatap Muka Tetap Jalan

Megapolitan
Pemkot Jaktim Bakal Terus Bangun Bank Sampah di Tiap RW

Pemkot Jaktim Bakal Terus Bangun Bank Sampah di Tiap RW

Megapolitan
UPDATE 30 November: 10.112 Pasien Covid-19 Dirawat di Jakarta

UPDATE 30 November: 10.112 Pasien Covid-19 Dirawat di Jakarta

Megapolitan
Komisi A DPRD DKI Sebut Pencopotan Wali Kota Jakarta Pusat Sudah Sesuai Aturan

Komisi A DPRD DKI Sebut Pencopotan Wali Kota Jakarta Pusat Sudah Sesuai Aturan

Megapolitan
Surat Suara yang Diterima KPU Tangsel Kurang 1.035 Lembar

Surat Suara yang Diterima KPU Tangsel Kurang 1.035 Lembar

Megapolitan
Direksi RS Ummi dan MER-C Penuhi Panggilan Polisi soal Kontroversi Tes Swab Rizieq Shihab

Direksi RS Ummi dan MER-C Penuhi Panggilan Polisi soal Kontroversi Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Tambah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Stadion Patriot

Pemkot Bekasi Akan Tambah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Stadion Patriot

Megapolitan
854 Surat Suara Pilkada Tangsel Cacat, Bakal Dimusnahkan Jelang Pencoblosan

854 Surat Suara Pilkada Tangsel Cacat, Bakal Dimusnahkan Jelang Pencoblosan

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan Begal Pesepeda, Pemimpinnya Ditembak Mati

Polisi Tangkap Komplotan Begal Pesepeda, Pemimpinnya Ditembak Mati

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Disebut OTG

Positif Covid-19, Wagub DKI Disebut OTG

Megapolitan
Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Bekasi Tembus 10.000, Pemkot: Tidak Ada Masalah

Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Bekasi Tembus 10.000, Pemkot: Tidak Ada Masalah

Megapolitan
Wisma Atlet Dikhawatirkan Penuh Jika Tak Ada Penurunan Kasus Covid-19

Wisma Atlet Dikhawatirkan Penuh Jika Tak Ada Penurunan Kasus Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X