Ahok: Mendagri Tetap Akan Melantik Saya Jadi Gubernur

Kompas.com - 12/09/2014, 13:13 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Thajaja Purnama atau Ahok saat ditemui di Balaikota, Jakarta, Senin (2/9/2014). Adysta Pravitra RestuWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Thajaja Purnama atau Ahok saat ditemui di Balaikota, Jakarta, Senin (2/9/2014).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku santai terhadap berbagai pernyataan beberapa anggota DPRD yang mengancam tak akan melantiknya sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Basuki yakin bahwa Menteri Dalam Negeri tetap akan melantiknya meskipun mendapat penolakan dari DPRD. [Baca: Lulung: Ahok Harus Dibinasakan Kariernya]

"Kalau enggak dapat usulan pelantikan dari DPRD, Mendagri tetap akan melantik saya jadi gubernur. Itu sudah diatur dalam UU," kata Basuki, di Balaikota Jakarta, Jumat (12/9/2014).

Pria yang akrab disapa Ahok itu menolak kembali menanggapi ancaman dan tudingan anggota DPRD DKI Abraham Lunggana (Lulung). Basuki lebih memilih fokus bekerja dan merealisasikan program unggulan Ibu Kota. [Baca: Ahok: Kita Lihat Siapa yang Kariernya Akan Binasa...]

Terlebih lagi, Basuki hanya memiliki sisa waktu selama tiga tahun untuk memimpin Jakarta. Tak hanya Lulung, Basuki juga enggan menanggapi berbagai pernyataan Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Mohammad Taufik yang diarahkan kepadanya.

"Ya komentar itu enggak usah didengarlah. Kita kerja hanya untuk mencari rida Tuhan saja. Saya juga sudah bilang, banyak anggota DPRD yang punya hati nurani. Yang merasa dilecehkan dengan pernyataan saya, mungkin hati nuraninya berbeda dengan saya," ujar Basuki.

Apakah berbagai pernyataan Lulung dan Taufik itu hanya sebagai ungkapan "sakit hati" terdahulu? Sebelumnya, Basuki pernah berseteru dengan Lulung saat Pemprov DKI sedang gencar-gencarnya melakukan penertiban pedagang kaki lima (PKL) Tanah Abang, Jakarta Pusat.

"Enggak usah bahas itu lagi deh. Nanti makin kamu bahas, dia makin demen dan makin ngetop, enggak usah bahas itu lagi," kata Basuki.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satpol PP Jagakarsa Bahas Sanksi untuk Pusat Kuliner yang Tepergok Layanani Pembeli Makan di Tempat

Satpol PP Jagakarsa Bahas Sanksi untuk Pusat Kuliner yang Tepergok Layanani Pembeli Makan di Tempat

Megapolitan
Ini Kata Pemilik soal Kafe Broker yang Disegel Setelah Foto Kerumunan Pengunjung Viral

Ini Kata Pemilik soal Kafe Broker yang Disegel Setelah Foto Kerumunan Pengunjung Viral

Megapolitan
Calon Wali Kota Tangsel Muhamad Sakit, Rahayu Saraswati Kampanye Virtual Hari Ini

Calon Wali Kota Tangsel Muhamad Sakit, Rahayu Saraswati Kampanye Virtual Hari Ini

Megapolitan
Ahok Akan Cabut Laporan Kasus Pencemaran Nama Baiknya di Polda Metro Jaya

Ahok Akan Cabut Laporan Kasus Pencemaran Nama Baiknya di Polda Metro Jaya

Megapolitan
Pusat Kuliner di Jagakarsa Sembunyikan Pembeli, Satpol PP Merasa Kecolongan

Pusat Kuliner di Jagakarsa Sembunyikan Pembeli, Satpol PP Merasa Kecolongan

Megapolitan
Dinsos Salurkan 198 Alat Bantu Fisik bagi Penyandang Disabilitas di DKI

Dinsos Salurkan 198 Alat Bantu Fisik bagi Penyandang Disabilitas di DKI

Megapolitan
Sering Didatangi Warga Selama PSBB, Taman Spot Budaya Dukuh Atas Dipasang Garis Pembatas

Sering Didatangi Warga Selama PSBB, Taman Spot Budaya Dukuh Atas Dipasang Garis Pembatas

Megapolitan
Pemprov DKI Sediakan 3 Tempat Isolasi Mandiri Baru untuk Pasien Covid-19

Pemprov DKI Sediakan 3 Tempat Isolasi Mandiri Baru untuk Pasien Covid-19

Megapolitan
Pencuri Kabel Bus Transjakarta Ditangkap

Pencuri Kabel Bus Transjakarta Ditangkap

Megapolitan
Dua Pekan PSBB, Landainya Kasus Aktif Covid-19 Tak Berbanding Lurus dengan Angka Penyebarannya

Dua Pekan PSBB, Landainya Kasus Aktif Covid-19 Tak Berbanding Lurus dengan Angka Penyebarannya

Megapolitan
Warga Jakarta Cari Hiburan ke Bekasi Selama PSBB, Wali Kota: Asal Protokol Kesehatan Dijaga

Warga Jakarta Cari Hiburan ke Bekasi Selama PSBB, Wali Kota: Asal Protokol Kesehatan Dijaga

Megapolitan
Polisi Buru Pebalap Liar yang Aksinya Tersebar di Media Sosial

Polisi Buru Pebalap Liar yang Aksinya Tersebar di Media Sosial

Megapolitan
Distribusi Bansos Tahap VII di Jakarta Timur Molor

Distribusi Bansos Tahap VII di Jakarta Timur Molor

Megapolitan
Mengenang 28 September 2016

Mengenang 28 September 2016

Megapolitan
Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan, Warnet dan 4 Kafe di Bekasi Disegel Tiga Hari

Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan, Warnet dan 4 Kafe di Bekasi Disegel Tiga Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X