Rekreasi Bareng Keluarga di "Jakarta Night Market"

Kompas.com - 13/09/2014, 20:41 WIB
Kumpulan Kaki Lima Night Market di Jalan Medan Merdeka, Jakarta Pusat. Sabtu (13/9/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusKumpulan Kaki Lima Night Market di Jalan Medan Merdeka, Jakarta Pusat. Sabtu (13/9/2014).
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Acara "Jakarta Night Market" yang digelar di sepanjang jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Sabtu (13/9/2014), menjadi ajang rekreasi keluarga.

"Senang ke sini mengisi waktu akhir pekan, anak-anak juga senang karena suasananya meriah," kata Rahmawati, warga Utan Kayu yang berkunjung ke Jakarta Night Market.

Ia datang bersama keluarga menikmati nasi kebuli yang dijajakan di stan yang sudah disediakan.

Para pengunjung yang sebagian besar bersama keluarga hilir mudik mencari jajanan sesuai selera dan menikmati makanan mereka dengan duduk disepanjang trotoar Jalan Medan Merdeka Selatan.


Berbagai jenis makanan dan minuman dijual di Jakarta Night Market mulai dari makanan tradisional Betawi seperti kerak telor, sejumlah makanan tradisional lain seprti nasi ulam, gudeg Jogja, hingga berbagai macam sosis panggang.

Selain itu juga terdapat aneka minuman seperti sop durian, es durian, es cendol, teh rosella, sampai bir pletok.

Sebanyak 400 pedagang memeriahkan acara yang digelar di depan Gedung Balaikota DKI Jakarta sampai Gedung Kementerian Badan Usaha Milik Negara itu.

Selain makanan dan minuman, berbagai jenis pernak-pernik mulai dari kalung, gelang, suvenir khas Betawi, sandal dan sepatu hingga pakain juga dijajakan.

Para pengunjung yang menikmati makanan dan minuman juga dimanjakan dengan hiburan musik Betawi serta gambus yang tampil dipanggung yang disediakan panitia di ujung jalan.

Pada penyelenggaran Jakarta Night Market kali ini menggunakan transaksi non tunai melalui Bank DKI. Pengunjung nantinya diwajibkan untuk membeli e-card yang didalamnya terdapat sejumlah saldo. Namun untuk pekan ini pengunjung masih bisa bertransaksi dengan uang tunai.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Pengungkapan Klinik Psikotropika, Pemilik Tak Punya Izin, Jutaan Butir Akan Dijual

Fakta Pengungkapan Klinik Psikotropika, Pemilik Tak Punya Izin, Jutaan Butir Akan Dijual

Megapolitan
Hujan Deras Sabtu Dini Hari, 10 RT di DKI Tergenang

Hujan Deras Sabtu Dini Hari, 10 RT di DKI Tergenang

Megapolitan
Aksi 212 Berantas Korupsi, Dijaga Ribuan Polisi dan Selesai Tepat Waktu

Aksi 212 Berantas Korupsi, Dijaga Ribuan Polisi dan Selesai Tepat Waktu

Megapolitan
Kabar Terbaru Zat Radioaktif di Tangsel, Mengontaminasi Dua Warga Batan Indah

Kabar Terbaru Zat Radioaktif di Tangsel, Mengontaminasi Dua Warga Batan Indah

Megapolitan
Robohnya Atap SMKN 24: Antara Cuaca Buruk dan Indikasi Kecurangan Saat Direhab

Robohnya Atap SMKN 24: Antara Cuaca Buruk dan Indikasi Kecurangan Saat Direhab

Megapolitan
BMKG: Jakarta Diprediksi Turun Hujan Lokal Sore Ini

BMKG: Jakarta Diprediksi Turun Hujan Lokal Sore Ini

Megapolitan
Kritik Formula E di Monas, Ikatan Arsitek: Mereka Enggak Peduli soal Kesakralan

Kritik Formula E di Monas, Ikatan Arsitek: Mereka Enggak Peduli soal Kesakralan

Megapolitan
Minta Bayaran Rp 450.000 Setelah Antar 3 Penumpang, 3 Tukang Ojek Ditangkap Polisi

Minta Bayaran Rp 450.000 Setelah Antar 3 Penumpang, 3 Tukang Ojek Ditangkap Polisi

Megapolitan
Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Megapolitan
50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

Megapolitan
Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Megapolitan
Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Megapolitan
Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Megapolitan
PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X