Tagar #ShameOnYouSBY dan #ShamedByYou Muncul di Bundaran HI

Kompas.com - 28/09/2014, 11:08 WIB
Spanduk bergambar Presiden Susilo Bambang Yudhoyono beserta tokoh-tokoh dari Koalisi Merah Putih yang diberi tanda silang, dipasang para pengunjuk rasa anti Pilkada Tak Langsung di jembatan penyebrangan, di kawasan Bundaran HI, Minggu (28/9/2014) pagi Alsadad RudiSpanduk bergambar Presiden Susilo Bambang Yudhoyono beserta tokoh-tokoh dari Koalisi Merah Putih yang diberi tanda silang, dipasang para pengunjuk rasa anti Pilkada Tak Langsung di jembatan penyebrangan, di kawasan Bundaran HI, Minggu (28/9/2014) pagi
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorEgidius Patnistik
JAKARTA, KOMPAS.com — Warga penentang pelaksanaan pilkada tak langsung membuat tulisan #ShameOnYouSBY dan #ShamedByYou di badan jalan di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Minggu (28/9/2014). Hal tersebut dilakukan sebagai penutup aksi pengumpulan tanda tangan dan fotokopi KTP yang dilakukan komunitas yang menamakan diri Koalisi Kawal RUU Pilkada sebagai bentuk protes terhadap pengesahan UU Pilkada yang baru oleh DPR RI pada Jumat lalu.

Tulisan itu dibuat dengan menggunakan lem isolasi warna putih.

Menurut pengakuan salah satu relawan aksi, tujuan mereka melakukan hal tersebut untuk menanggapi hilangnya tagar dengan tulisan yang sama di jejaring sosial Twitter. "Kan yang di Twitter udah dihilangkan intelijen, jadi kita tulis lagi di sini," ujar relawan itu.

Selain menulis tagar, para pengunjuk rasa juga meneriakkan "SBY Pembohong, SBY Penipu" sambil membawa spanduk bergambar wajah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono beserta beberapa tokoh Koalisi Merah Putih. Di spanduk tersebut, wajah SBY dan tokoh-tokoh Koalisi Merah Putih diberi tanda silang dan di bawahnya diberi tulisan "Mereka adalah Pengkhianat Demokrasi".

Tulisan #ShameOnYouSBY dan #ShamedByYou itu cukup menarik perhatian warga yang berada di sekitar lokasi yang kebetulan sedang berolahraga karena bertepatan dengan pelaksanaan hari bebas kendaraan bermotor atau car free day. Beberapa bahkan tampak berfoto-foto dengan latar belakang tulisan tersebut.

Aksi protes yang dilakukan oleh Koalisi Kawal RUU Pilkada dibarengi dengan pengumpulan fotokopi KTP dan tanda tangan yang nantinya akan dilayangkan ke Mahkamah Konstitusi, bersamaan dengan berkas-berkas gugatan yang akan diajukan terkait persetujuan UU itu oleh DPR. Menurut salah seorang relawan aksi, Sira, pihaknya telah menyiapkan alat khusus bagi warga yang kebetulan sedang tidak membawa fotokopi KTP.

"Kalau tidak bawa fotokopi KTP tidak masalah. Asal KTP yang asli dibawa, nanti biar kami yang fotokopi," ujar dia.

Sementara bagi warga di luar Jakarta yang kebetulan tidak bisa datang ke lokasi unjuk rasa, para pengunjuk rasa meminta untuk mengirimkan fotokopi KTP-nya ke alamat e-mail perludem@gmail.com.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Preman di Cakung yang Terekam Video Palak Sopir Truk Akhirnya Ditangkap

3 Preman di Cakung yang Terekam Video Palak Sopir Truk Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Majikan yang Aniaya ART di Cengkareng

Kronologi Penangkapan Majikan yang Aniaya ART di Cengkareng

Megapolitan
PUPR Serahkan Rusunawa Pasar Rumput ke Pemprov DKI Akhir 2019

PUPR Serahkan Rusunawa Pasar Rumput ke Pemprov DKI Akhir 2019

Megapolitan
Operasi Zebra Jaya Digelar Lagi, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Operasi Zebra Jaya Digelar Lagi, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Megapolitan
Pemprov DKI Kaji Tarif Sewa Rusunawa Pasar Rumput

Pemprov DKI Kaji Tarif Sewa Rusunawa Pasar Rumput

Megapolitan
BMKG: Suhu di Jakarta Diprediksi 35 Derajat Celsius, Waspada Angin Kencang

BMKG: Suhu di Jakarta Diprediksi 35 Derajat Celsius, Waspada Angin Kencang

Megapolitan
Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Megapolitan
Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Megapolitan
Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Megapolitan
Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Megapolitan
PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Megapolitan
PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X