Kompas.com - 08/10/2014, 16:37 WIB
Sepeda kesayangan bakal calon wali kota Depok, JJ Rizal, ini hilang dari pelataran stasiun Pondok Cina Depok, Jawa Barat, pada Jumat (3/10/2014). DokSepeda kesayangan bakal calon wali kota Depok, JJ Rizal, ini hilang dari pelataran stasiun Pondok Cina Depok, Jawa Barat, pada Jumat (3/10/2014).
EditorPalupi Annisa Auliani
DEPOK, KOMPAS.com - Bakal calon wali kota Depok, JJ Rizal, mendapat cobaan lagi. Kali ini, dia harus berpisah dengan teman seperjalanannya selama hampir 10 tahun terakhir, sebuah sepeda dengan frame bermerek Marin. Sepeda ini hilang di pelataran Stasiun Pondok Cina, Depok, yang tak punya sistem parkir untuk sepeda.

"Hilang pada Jumat (3/10/201/4)," kata Rijal, saat dihubungi, Rabu (8/10/2014). Cerita soal kehilangan sepeda ini juga dia tuturkan dalam laman Facebook-nya. "Padahal 25 November 2014 nanti dia (sepeda itu) tepat 10 tahun menemani perjalanan saya."

Dari kehilangannya ini, Rizal menyayangkan ketiadaan sistem parkir di stasiun. Padahal, ujar dia, para pesepeda pada dasarnya tak keberatan harus membayar biaya parkir, yang tentu saja secara logika berbeda nominalnya dengan tarif parkir sepeda motor dan mobil.

"Harusnya ada lahan khusus (untuk parkir) sepeda. Tak masalah bayar parkir. Dulu bahkan ada pajak sepeda (penneng)," papar Rizal. Kalau di luar negeri, para pengguna sepeda membayar pajak sepeda dan parkir ini, tetapi mendapatkan keringanan dan kemudahan untuk pajak lain karena pemerintah setempat mendorong warga beralih ke transportasi publik dan ramah lingkungan.

Hilangnya Marin si Hitam

Seperti biasa, kata Rizal, pada Jumat itu dia beraktivitas sejak siang. Dia mengendarai sepeda ke stasiun Pondok Cina dan melanjutkan perjalanan ke Jakarta dengan menumpang kereta.

"Karena tidak ada parkir khusus sepeda, maka saya parkir di mana tempat yang tidak menganggu apalagi sampai mengambil lahan parkir motor. Gembok saya pasang. Biar aman diikatkan ke pagar," papar Rizal.

Sepulang dari aktivitasnya di Jakarta, sekitar pukul 22.00 WIB, Rizal tak lagi mendapati sepedanya di tempat terakhir kali dia tambatkan. "Saya ke petugas jaga parkir dan melapor," ujar dia.

Kepada petugas tersebut, Rizal menggambarkan ciri-ciri sepedanya. Namun, jawaban yang dia dapat adalah, "Tidak ada yang lihat, sepeda mas hilang dan maaf kami hanya bertanggung jawab pada motor serta mobil." Seusai memberikan jawaban itu, sang petugas langsung saja berlalu dan masuk kembali ke pos jaganya.

Rizal pun berusaha mendapat kejelasan soal nasib sepedanya dengan mendatangi satpam stasiun dan melaporkan kembali soal hilangnya si Marin. Satpam itu, kata dia, menjawab, "Maaf mas bukan tanggungjawab kami, coba ke petugas parkir."

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Datangi Polres Jakarta Timur, Keluarga Kakek Korban Pengeroyokan Minta Semua Pelaku Ditangkap

Datangi Polres Jakarta Timur, Keluarga Kakek Korban Pengeroyokan Minta Semua Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Kronologi Penyitaan 1.847 Pil Ekstasi dari Tiga Lokasi di Jakarta

Kronologi Penyitaan 1.847 Pil Ekstasi dari Tiga Lokasi di Jakarta

Megapolitan
Polisi Sita 1.847 Pil Ekstasi dan 0,2 Gram Sabu, Harganya di Pasar Gelap Capai Rp 1 Miliar

Polisi Sita 1.847 Pil Ekstasi dan 0,2 Gram Sabu, Harganya di Pasar Gelap Capai Rp 1 Miliar

Megapolitan
Pemkot Jaksel Gandeng Kota Kasablanka Gelar Vaksinasi 'Booster', Targetkan 1.000 Penerima Per Hari

Pemkot Jaksel Gandeng Kota Kasablanka Gelar Vaksinasi "Booster", Targetkan 1.000 Penerima Per Hari

Megapolitan
Pengedar Ekstasi Diamankan di Jakarta Barat, Polisi Masih Cari Satu Pelaku Lain

Pengedar Ekstasi Diamankan di Jakarta Barat, Polisi Masih Cari Satu Pelaku Lain

Megapolitan
Trotoar di Cilandak yang Sempat Dibongkar Sudah Diperbaiki

Trotoar di Cilandak yang Sempat Dibongkar Sudah Diperbaiki

Megapolitan
Polisi Tangkap 12 Tersangka Pengedar Obat Keras Ilegal di Bekasi

Polisi Tangkap 12 Tersangka Pengedar Obat Keras Ilegal di Bekasi

Megapolitan
Tangkap Kurir Narkoba yang Bawa 17 Kilogram Ganja di Depok, Polisi Buru Dua Pengendalinya

Tangkap Kurir Narkoba yang Bawa 17 Kilogram Ganja di Depok, Polisi Buru Dua Pengendalinya

Megapolitan
Penyedia Pinjol di PIK Disebut Ancam Martabat Peminjam Saat Tagih Pembayaran

Penyedia Pinjol di PIK Disebut Ancam Martabat Peminjam Saat Tagih Pembayaran

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Ungkit Penebangan Pohon di Monas, Sebut untuk Penuhi Ambisi Balap Formula E

Ketua DPRD DKI Ungkit Penebangan Pohon di Monas, Sebut untuk Penuhi Ambisi Balap Formula E

Megapolitan
Ingin Kembalikan Marwah TMII, Pengelola Tutup SnowBay Waterpark

Ingin Kembalikan Marwah TMII, Pengelola Tutup SnowBay Waterpark

Megapolitan
Polisi Gerebek Pinjol Online di PIK, Satu Manajer Ditangkap

Polisi Gerebek Pinjol Online di PIK, Satu Manajer Ditangkap

Megapolitan
Warga Tolak Pelintasan Sebidang di Kemayoran Ditutup: Itu Akses Utama Saya Pergi ke Pasar dan Antar Anak Sekolah

Warga Tolak Pelintasan Sebidang di Kemayoran Ditutup: Itu Akses Utama Saya Pergi ke Pasar dan Antar Anak Sekolah

Megapolitan
'Micro-lockdown' Usai, Warga RW 02 Krukut Dapat Kembali Beraktivitas

"Micro-lockdown" Usai, Warga RW 02 Krukut Dapat Kembali Beraktivitas

Megapolitan
Curi Ponsel Siswa SMP di Dasbor Motor lalu Ditangkap Warga, Pelaku: Saya Gelap Mata

Curi Ponsel Siswa SMP di Dasbor Motor lalu Ditangkap Warga, Pelaku: Saya Gelap Mata

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.