Kompas.com - 10/10/2014, 10:11 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Mengidolakan sesuatu, bisa juga mendatangkan pendapatan. Kalimat itu dibuktikan Heru Sulansyah (21), pencinta K-Pop yang mendapatkan uang justru dari hal yang digemarinya itu.

Bila banyak fans hanya menghabiskan jutaan rupiah untuk menonton konser, membeli album, atau memiliki pernak-pernik terkait K-Pop yang digilai, Heru bisa juga mendapatkan uang dengan menulis buku terkait idolanya.

Buku Heru tetap menyoal K-Pop. Namun, dia mengemasnya dalam balutan komedi. Hasilnya, keempat bukunya menjadi bestseller.

"Pas mereka (orangtua) tahu gue suka K-pop, mereka fine-fine saja. Pas mereka tahu gue bikin buku dan dapat penghasilan, mereka bilang bangga. Itu cita-cita gue. Kalimat yang pengen gue denger dari orangtua," tutur Heru saat bertemu Kompas.com, pada medio September 2014.

Empat buku soal K-Pop yang ditulis Heru adalah SM Entertainment Salah Gaul (SMSG), SM Entertainment Salah Gaul 2, K-Pop Salah Gaul, dan K-Pop Salah Gaul The Stories.

Gara-gara teman perempuan sekelas

Semua bermula pada 2010. Heru bertutur, saat itu dia duduk di bangku kelas 2 SMA. Perkenalannya dengan K-Pop adalah gara-gara teman perempuan sekelasnya.

"Waktu itu, di kelas gue, ada satu temen cewek, namanya Nurma, yang suka Super Junior," ujar Heru. "Mungkin dia ngerasa kesepian jadi K-Popers satu-satunya di kelas, jadi dia nyoba nularin virusnya ke temen deketnya, yaitu gue sama Ela."

Gara-gara Nurma "nyari temen" itu, Heru ternyata ketularan suka K-Pop. Bedanya, Heru lebih suka girlband SNSD.

"Soalnya pertama kali lihat bening gitu," tutur dia soal alasan yang menjadikannya Soshi, sebutan fans SNSD. Selain SNSD yang "bening", dia juga berpendapat musik K-Pop easy listening dan video klipnya menarik untuk ditonton.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapolda Metro Jaya dan Anies Ikuti Upacara HUT Ke-76 Bhayangkara secara Virtual dari Jakarta

Kapolda Metro Jaya dan Anies Ikuti Upacara HUT Ke-76 Bhayangkara secara Virtual dari Jakarta

Megapolitan
Tebet Eco Park Akan Dibuka Kembali, Warga yang Langgar Aturan Berpotensi Mendapatkan 'Kartu Merah'

Tebet Eco Park Akan Dibuka Kembali, Warga yang Langgar Aturan Berpotensi Mendapatkan "Kartu Merah"

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Mal Harus Tutup Pukul 22.00 WIB, Kapasitas 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Mal Harus Tutup Pukul 22.00 WIB, Kapasitas 75 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Bioskop Turun Jadi 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Bioskop Turun Jadi 75 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Pelaksanaan WFO Kembali Dibatasi 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Pelaksanaan WFO Kembali Dibatasi 75 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Transportasi Umum Tak Dibatasi

PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Transportasi Umum Tak Dibatasi

Megapolitan
Rekayasa Lalin di Bundaran HI Telah Dimulai, Berpeluang Dipermanenkan dengan Sanksi Tilang

Rekayasa Lalin di Bundaran HI Telah Dimulai, Berpeluang Dipermanenkan dengan Sanksi Tilang

Megapolitan
PPKM di Jakarta Naik Level 2, Kapasitas Tempat Ibadah Kembali Dibatasi

PPKM di Jakarta Naik Level 2, Kapasitas Tempat Ibadah Kembali Dibatasi

Megapolitan
PPKM di Jakarta Kembali ke Level 2 Mulai 5 Juli hingga 1 Agustus

PPKM di Jakarta Kembali ke Level 2 Mulai 5 Juli hingga 1 Agustus

Megapolitan
Saat Pria di Bekasi Putus Asa Tak Bisa Lunasi Utang, Nekat Jadi Polisi Gadungan hingga Lukai Korban

Saat Pria di Bekasi Putus Asa Tak Bisa Lunasi Utang, Nekat Jadi Polisi Gadungan hingga Lukai Korban

Megapolitan
Babak Baru Kasus Pemerkosaan Belasan Santriwati di Pondok Pesantren Depok: 3 Ustaz dan 1 Siswa Jadi Tersangka

Babak Baru Kasus Pemerkosaan Belasan Santriwati di Pondok Pesantren Depok: 3 Ustaz dan 1 Siswa Jadi Tersangka

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Tambah 67 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 1.207 Pasien Dirawat atau Isoman

UPDATE 4 Juli: Tambah 67 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 1.207 Pasien Dirawat atau Isoman

Megapolitan
Buat Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Dishub DKI Sebut Ganjil Genap Tak Cukup untuk Urai Macet

Buat Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Dishub DKI Sebut Ganjil Genap Tak Cukup untuk Urai Macet

Megapolitan
Mahasiswi Aniaya Polisi karena Tak Terima Ditegur Saat Lawan Arus, Kini Dibebaskan lewat 'Restorative Justice'

Mahasiswi Aniaya Polisi karena Tak Terima Ditegur Saat Lawan Arus, Kini Dibebaskan lewat "Restorative Justice"

Megapolitan
Satu Keluarga Diusir dari Rusun karena Kasus Buang Bayi, Apa yang Tidak Boleh Dilakukan Penghuni Rusunawa DKI?

Satu Keluarga Diusir dari Rusun karena Kasus Buang Bayi, Apa yang Tidak Boleh Dilakukan Penghuni Rusunawa DKI?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.