Ancol Rugi Kecil Saja Tutup Sea World

Kompas.com - 16/10/2014, 15:08 WIB
Salah satu pengunjung Sea World, Ludwig merefund tiket di Sea World. Ia tak dapat mengunjungi tempat rekreasi itu karena penutupan. Jumat (3/10/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusSalah satu pengunjung Sea World, Ludwig merefund tiket di Sea World. Ia tak dapat mengunjungi tempat rekreasi itu karena penutupan. Jumat (3/10/2014).
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pembangunan Jaya Ancol menutup kegiatan operasional tempat rekreasi air Sea World karena ada sengketa kerja sama. Ancol mengklaim, penutupan ini hanya berdampak kerugian kecil bagi pendapatan mereka.

"Secara material kecil sekali, relatif kecil (kerugiannya)," kata Direktur Utama PT Pembangunan Jaya Ancol, Gatot Setyowaluyo, dalam jumpa pers di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara, Kamis (16/10/2014).

Gatot menyebutkan nilai kerugian itu sekitar 2 persen dari total pendapatan Ancol per tahun. Tahun lalu, sebut dia, pendapatan Ancol adalah Rp 1,3 triliun. "Dan (rugi) itu enggak akan berlarut, (hanya) dalam beberapa saat," imbuh dia.

Menurut Gatot, kontrak kerja sama selama 20 tahun dengan Sea World telah berakhir pada 20 September 2014. Pada 27 September 2014, Ancol memblokade Sea World, dan hanya mengizinkan masuk karyawan wahana wisata itu saja untuk merawat biota laut yang ada.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X