Ancol Bantah Tak Tanggapi Perpanjangan Kerja Sama dari Sea World

Kompas.com - 16/10/2014, 16:34 WIB
Jalan masuk menuju Sea World di tutup terkait masalah sengketa perjanjian antara Ancol dan Sea World. Kompas.com/Robertus BelarminusJalan masuk menuju Sea World di tutup terkait masalah sengketa perjanjian antara Ancol dan Sea World.
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - PT Sea World Indonesia mengklaim telah mengajukan perpanjangan kerja sama tiga tahun sebelum masa jatuh tempo untuk pengelolaan wahana air, kepada Ancol. Namun, Sea World mengklaim Ancol tidak pernah menanggapi pengajuan perpanjangan kerja sama itu.

Ketika dikonfirmasi, Direktur Utara PT Sea World Gatot Setyowaluyo membantah hal tersebut. "Kita bukan tidak menanggapi," kata Gatot, dalam jumpa pers di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara, Kamis (16/10/2014).

Persoalannya, Sea World dianggap tidak sejalan dengan Ancol dalam hal penentuan kesepakatan. Pertama, Sea World menafsirkan salah satu klausul perjanjian, bahwa perpanjangan kontrak dapat dilakukan otomatis.

Sementara itu Ancol mengatakan bahwa tidak benar ada perpanjangan otomatis tersebut. Menurut Ancol, perpanjangan perjanjian terjadi apabila pengembalian aset sudah dilakukan setelah jatuh tempo.


"Jadi tidak ada opsi yang sifatnya otomatis semuanya perjanjian baru dan lama, bila masanya sudah berakhir harus ke Pembangunan Jaya Ancol," ujar Gatot.

Setelah itu, baru ada negosiasi untuk perjanjian baru. Pihaknya juga mengklaim, Sea World mengambil keputusan secara sepihak. Misalnya, menentukan pembagian keuntungan pada Ancol yang nilainya diturunkan oleh Sea World.

Awalnya, Sea World menyetor 5 persen keuntungan penjualan tiket dan 6 persen keuntungan ritel. Namun, Gatot mengatakan, nilainya diturunkan Sea World.

"Di mana ada perjanjian baru, (tapi) malah turun?" ujar dia.

Meskipun demkian, ia tidak menyebut berapa persen nilai keuntungan baru yang diminta Ancol. "Persentasenya kita belum bicara," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Megapolitan
AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

Megapolitan
Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Megapolitan
Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Megapolitan
Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Megapolitan
Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Megapolitan
Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Megapolitan
Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Megapolitan
Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Megapolitan
Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Megapolitan
Camat Pastikan Bantuan Logistik Korban Banjir Kebon Pala Aman

Camat Pastikan Bantuan Logistik Korban Banjir Kebon Pala Aman

Megapolitan
Aetra Pastikan Gangguan Air Bersih 4 Kelurahan di Jakarta Timur Kembali Normal Minggu

Aetra Pastikan Gangguan Air Bersih 4 Kelurahan di Jakarta Timur Kembali Normal Minggu

Megapolitan
Wartawan Gadungan yang Ditangkap Satpol PP Tangerang Kabur Saat Hendak Diserahkan ke Polisi

Wartawan Gadungan yang Ditangkap Satpol PP Tangerang Kabur Saat Hendak Diserahkan ke Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X