Relawan Nobar Pelantikan Jokowi-JK di Monas

Kompas.com - 20/10/2014, 11:18 WIB
Para relawan menyaksikan acara pelantikan Jokowi-JK menjadi presiden-wakil presiden melalui layar yang dipasang di panggung utama Syukuran Rakyat Salam 3 Jari di Monas, Jakarta Pusat, Senin 920/10/2014). KOMPAS.COM/PRAVITA RESTU ADYSTAPara relawan menyaksikan acara pelantikan Jokowi-JK menjadi presiden-wakil presiden melalui layar yang dipasang di panggung utama Syukuran Rakyat Salam 3 Jari di Monas, Jakarta Pusat, Senin 920/10/2014).
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Relawan Jokowi yang berada di kawasan Monumen Nasional (Monas), Gambir, Jakarta Pusat, tidak mau melewatkan momentum istimewa pelantikan Joko Widodo-Jusuf Kalla, Senin (20/10/2014).

Meskipun tidak bisa menyaksikan langsung di Kompleks Parlemen, mereka menonton bareng (nobar) pelantikan tersebut melalui layar besar yang dipasang di panggung utama Syukuran Rakyat Salam 3 Jari di Monas.

Awalnya, pada pukul 10.00 WIB, panitia akan menampilkan pelantikan melalui layar berukuran sekitar 4 x 4 meter itu. Namun, hingga pukul 10.30 WIB, belum ada tanda-tanda gambar di layar hitam itu. Relawan pun sempat menanyakan kenapa panitia tidak jadi melangsungkan menonton bareng pelantikan itu.

"Ya kecewa sih enggak. Ya enggak apa-apa kok kalau enggak nobar. Ya kita tahulah semua lagi sibuk," ucap Naima kepada Kompas.com di Monas, Jakarta Pusat, Senin (20/10/2014).

Tak lama kemudian, suara khas petugas protokoler terdengar melalu pengeras suara di atas panggung sisi selatan Monas itu. Namun, tak tampak di layar hitam itu gambar pelantikan Jokowi-JK. Lima menit berlalu, Jokowi "muncul" pada layar itu.

Para relawan Jokowi pun berhamburan ke satu titik, yakni depan layar hitam itu. Suasana hening ketika mereka mendengar pidato Jokowi dalam pelantikan. Sesekali terdengar tepuk tangan riuh mereka. Tepuk tangan itu terdengar nyaring ketika Jokowi menyebut nama Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Megapolitan
Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Megapolitan
Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Megapolitan
Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Megapolitan
3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

Megapolitan
Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih 'Asli Depok dan Jawa'

Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih "Asli Depok dan Jawa"

Megapolitan
Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Megapolitan
Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Megapolitan
Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Megapolitan
Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Megapolitan
Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X