Kompas.com - 20/10/2014, 12:42 WIB
Mobil yang membawa Presiden Jokowi dan rombongan berjalan pelan saat tiba di kawasan Semanggi, Senin (20/10/2014) siang dalam perjalanan ke Bundaran HI karena massa tumpah ruah ke jalan. KOMPAS TVMobil yang membawa Presiden Jokowi dan rombongan berjalan pelan saat tiba di kawasan Semanggi, Senin (20/10/2014) siang dalam perjalanan ke Bundaran HI karena massa tumpah ruah ke jalan.
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Mobil kepresidenan yang membawa Joko Widodo-Jusuf Kalla terpaksa harus berjalan merayap saat melintas di kawasan Semanggi, Jakarta Selatan, Senin (20/10/2014) siang.

Ribuan warga tumpah ruah di jalan dan mendekat ke iring-iringan mobil yang membawa Jokowi. Massa tampak berusaha mendekat mobil berkelir hitam itu sehingga lajunya tersendat.

Padahal, itu wilayah steril. Alhasil, Paspampres turun untuk mengamankan. Mereka mengelilingi mobil Jokowi. 

Pasukan Paspampres yang mengenakan jas hitam pun harus turun ke jalan dan mengelilingi mobil kepresidenan. Satu petugas keamanan berjaket hitam yang menggunakan sepeda motor diiringi sepeda motor patroli tampak di depan mobil kepresidenan dan mencoba menghalau massa yang menghalangi laju kendaraan.

Iring-iringan Jokowi hendak menuju Bundaran HoteI Indonesia setelah meninggalkan Gedung Parlemen di Jalan Gatot Subroto. Mobil Mercedes-Benz berpelat Indonesia 1 itu tampak dikerumuni massa.

Sesuai rencana, setelah disumpah di Gedung MPR/DPR/DPD, Jalan Gatot Subroto, Jokowi-JK langsung bergegas menuju Bundaran HI untuk selanjutnya naik kereta kuda menuju Istana Negara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tragis Eno Farihah Diperkosa dan Dibunuh dengan Pacul, Salah Satu Pelakunya Masih Remaja (1)

Kisah Tragis Eno Farihah Diperkosa dan Dibunuh dengan Pacul, Salah Satu Pelakunya Masih Remaja (1)

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG: Potensi Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel, Jaktim, dan Bodebek

Peringatan Dini BMKG: Potensi Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel, Jaktim, dan Bodebek

Megapolitan
Pemkot Tangsel Gencarkan Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut

Pemkot Tangsel Gencarkan Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut

Megapolitan
Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Megapolitan
Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Megapolitan
Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Megapolitan
Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Megapolitan
Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Megapolitan
Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Megapolitan
Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Megapolitan
Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Megapolitan
Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.