Jantung Berdebar, Kepanasan, dan Kaki Pegal demi Melihat Jokowi-JK

Kompas.com - 20/10/2014, 20:16 WIB
Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla menaiki kereta kuda di Bundaran HI, Jakarta Pusat, Senin (20/10/2014). KOMPAS.COM/FABIAN JANUARIUS KUWADOPresiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla menaiki kereta kuda di Bundaran HI, Jakarta Pusat, Senin (20/10/2014).
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Bundaran Hotel Indonesia, Senin (20/10/2014) siang, berubah menjadi lautan manusia. Teriknya panas matahari tidak menghalangi warga turun ke jalan untuk menyambut Joko Widodo dan Jusuf Kalla yang baru saja dilantik sebagai Presiden dan Wakil Presiden.

Warga dari segala lapisan berbaur untuk merayakan pelantikan Jokowi dan JK. Mulai dari warga biasa dengan tampilan sederhana, hingga yang berdandanan necis.

Meski akses terganggu kirab Jokowi-JK, karyawan yang berkantor di kawasan Sudirman dan Thamrin ikut bergabung untuk merayakan hari bersejarah itu.

Lidia Sumbayak (26), misalnya. Karyawati swasta yang berkantor di Menara BCA Sudirman ini sudah bersiaga di Bundaran HI sekitar pukul 12.00 WIB sebelum Jokowi-JK tiba.

"Niatnya mau datang lebih awal, ternyata ada meeting di BEJ (Bursa Efek Jakarta). Sempat takut enggak bakal sempat melihat Jokowi karena pukul 11.00 siang masih di BEJ," kata Lidia.

Beruntung, ketakutannya tidak menjadi kenyataan. Untuk kali pertama, ia akhirnya melihat langsung sosok yang dielu-elukanya itu.

Lidia tak sendirian. Ia datang bersama-sama rekan kerjanya. Mereka kompak dalam balutan busana kantor serba putih sebagai rasa penghormatan untuk Presiden. "Kemarin, lewat e-mail, karyawan kantor diberi info untuk pakai baju nuansa putih," ujarnya.

Sebagian lalu memilih tinggal di depan gedung, sementara Lidia dan dua rekan kerja perempuan "nekat" menerobos kerumunan massa saking ingin melihat Jokowi-JK lebih dekat dan merasakan euforia perayaan ini.

Ia rela berpanas-panasan di tengah kerumunan massa, tidak peduli ketika harus berdesak-desakan, berebut menjabat tangan Jokowi yang diarak menggunakan andong.

"Whatever happens, it's for Jokowi," ujar Lidia berserah. Ia mengaku sangat senang bisa melihat langsung Jokowi.

Halaman:
Baca tentang


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Megapolitan
Ketika Anggota Ormas Mengaku 'Aparat' Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Ketika Anggota Ormas Mengaku "Aparat" Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Megapolitan
2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

Megapolitan
Cerita LHI Mengalami Kekerasan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soekarno-Hatta

Cerita LHI Mengalami Kekerasan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Fakta Tewasnya Briptu Andry, Ditabrak Anggota TNI yang Mengantuk Saat Berkendara

Fakta Tewasnya Briptu Andry, Ditabrak Anggota TNI yang Mengantuk Saat Berkendara

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

Megapolitan
Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Megapolitan
Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Megapolitan
Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X