Buruh Sindir Upah Jakarta Lebih Rendah dari Tangerang

Kompas.com - 22/10/2014, 12:05 WIB
Aparat kepolisian melakukan pengamanan di sekitar Balaikota DKI Jakarta, saat sekitar 1.000 buruh berunjuk rasa, Rabu (22/10/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusAparat kepolisian melakukan pengamanan di sekitar Balaikota DKI Jakarta, saat sekitar 1.000 buruh berunjuk rasa, Rabu (22/10/2014).
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Massa dari sekitar 14 elemen buruh melakukan aksi di depan Balaikota DKI Jakarta, Rabu (22/10/2014), menuntut kenaikan upah minimum pekerja (UMP) di DKI Jakarta. Dalam orasinya, buruh menyindir UMP DKI yang bahkan lebih rendah dari UMP di Tangerang.

Aksi ini disebut diikuti hampir sekitar 1.000 orang. Massa yang berunjuk rasa tepat di Jalan Medan Merdeka Selatan itu mendapat pengawalan dari puluhan petugas kepolisian baik yang berjaga di dalam maupun di luar Balaikota DKI Jakarta.

Buruh yang terlibat aksi, misalnya, dari Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI)Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), dan lainnya.

Dengan membawa bendera dan spanduk,mereka meneriakkanyel dan melakukan orasi. Dalam orasinya, buruh menyinggung UMP DKI Rp 2,4 juta, yang "tertinggal" dari UMP di Tangerang Rp 2,6 juta. Menurut buruh, seharusnya UMP di Ibu Kota menjadi barometer bagi daerah lain.

"Biaya hidup di Tangerang itu lebih rendah dibanding di Jakarta," kata salah satu orator aksi dari mobil komando, Rabu siang.

"Karena apa? Ibu kota ini. Ini bukan kabupaten kota. Kalau kabupaten kota yang saya tahu enggak ada rumah tingkat begini," sambung orator lain.

Dalam aksi tersebut, para buruh meminta Gubernur DKI Jakarta Basuki TjahajaPurnama (Ahok) untuk memutuskan UMP DKI 2015 sebesar Rp 3 jutaan.

Mereka meminta kenaikan UMP sebesar 30 persen dari tahun ini. "Naikkanupah DKI Jakarta 30 persen, gunakan hati nurani Anda," seru buruh.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil: Situ di Depok Jarang Termanfaatkan Maksimal

Ridwan Kamil: Situ di Depok Jarang Termanfaatkan Maksimal

Megapolitan
Pemilik Rumah di Kamar, Pencuri Nekat Ambil 2 Ponsel di Pejaten Barat

Pemilik Rumah di Kamar, Pencuri Nekat Ambil 2 Ponsel di Pejaten Barat

Megapolitan
Serang Lawan dengan Air Keras dan Celurit, Empat Pemuda Geng Garjok di Kedoya Ditangkap

Serang Lawan dengan Air Keras dan Celurit, Empat Pemuda Geng Garjok di Kedoya Ditangkap

Megapolitan
Ini Rekayasa Lalu Lintas Selama Uji Coba Underpass Senen Extension

Ini Rekayasa Lalu Lintas Selama Uji Coba Underpass Senen Extension

Megapolitan
Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis di Kota Bekasi, Dinsos: Ibunya ODGJ

Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis di Kota Bekasi, Dinsos: Ibunya ODGJ

Megapolitan
TPU Pondok Ranggon Hampir Penuh, Sudah 4.550 Jenazah Covid-19 Dimakamkan Selama Pandemi

TPU Pondok Ranggon Hampir Penuh, Sudah 4.550 Jenazah Covid-19 Dimakamkan Selama Pandemi

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Jakarta Ngotot Naik Gaji di Masa Pandemi, Warga: Luar Biasa Ya

Anggota DPRD DKI Jakarta Ngotot Naik Gaji di Masa Pandemi, Warga: Luar Biasa Ya

Megapolitan
Antisipasi Banjir, 5 Lokasi Pengungsian Disiapkan di Karet Tengsin

Antisipasi Banjir, 5 Lokasi Pengungsian Disiapkan di Karet Tengsin

Megapolitan
Foto Viral Surat Hasil Swab Rizieq Positif Covid-19, MER-C Bantah Mengeluarkan

Foto Viral Surat Hasil Swab Rizieq Positif Covid-19, MER-C Bantah Mengeluarkan

Megapolitan
Diusulkan Naik, Ini Bedanya Besaran Gaji Anggota DPRD DKI Tahun 2020 dengan 2021

Diusulkan Naik, Ini Bedanya Besaran Gaji Anggota DPRD DKI Tahun 2020 dengan 2021

Megapolitan
Isolasi Mandiri di Rumah Dinas, Anies Ajak Warga Terapkan Protokol Kesehatan

Isolasi Mandiri di Rumah Dinas, Anies Ajak Warga Terapkan Protokol Kesehatan

Megapolitan
Cerita Anies Jalani Isolasi: Semua Harus Mandiri, Termasuk Live Instagram..

Cerita Anies Jalani Isolasi: Semua Harus Mandiri, Termasuk Live Instagram..

Megapolitan
Absen di Pemeriksaan Polda, Rizieq Shihab Hadiri Reuni 212 secara Daring

Absen di Pemeriksaan Polda, Rizieq Shihab Hadiri Reuni 212 secara Daring

Megapolitan
Jakpus Gelar Simulasi Penanganan Banjir Saat Pandemi di Karet Tengsin

Jakpus Gelar Simulasi Penanganan Banjir Saat Pandemi di Karet Tengsin

Megapolitan
Pemkot Bekasi Siapkan 26 Pompa Air Portabel untuk Cegah Banjir

Pemkot Bekasi Siapkan 26 Pompa Air Portabel untuk Cegah Banjir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X