Di RS Abdi Waluyo, Gayatri "Dijaga" oleh Tentara

Kompas.com - 24/10/2014, 02:49 WIB
Mobil Suzuki Katana berplat nomor TNI yang terparkir di Rumah Sakit Abdi Waluyo, Jalan HOS Cokroaminoto, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (24/10/2014) FATHUR ROCHMANMobil Suzuki Katana berplat nomor TNI yang terparkir di Rumah Sakit Abdi Waluyo, Jalan HOS Cokroaminoto, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (24/10/2014)
|
EditorFidel Ali Permana


JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Rumah Sakit Abdi Waluyo menyatakakan bahwa Gayatri Wailissa (17), remaja asal Ambon yang mendunia karena keahliannya menguasai 13 bahasa asing, masih hidup. Saat ini, Gayatri tengah "dijaga" oleh beberapa orang tentara.

"Sekarang dia (Gayatri) dijaga sama tentara. Sekitar 4 orang," ujar seorang petugas keamanan RS Abdi Waluyo, Yance, di Rumah Sakit Abdi Waluyo, Jalan HOS Cokroaminoto, Menteng, Jumat (24/10/2014).

Yance mengatakan, dari semenjak Gayatri dirawat, memang banyak tentara yang datang menemui Gayatri. Namun Yance enggan menyebutkan sejak kapan Gayatri masuk Rumah Sakit Abdi Waluyo.

"Pokoknya banyak tentara. Tadi juga banyak. Cuma sekitar jam sepuluhan (22.00 WIB) udah pada pulang. Sekarang paling sisa 4-5 orang," ucap Yance.

Yance juga mengatakan, Gayatri saat ini masih hidup dan dirawat di ruang ICU lantai 2 RS Abdi Waluyo. Keluarga Gayatri, kata Yance, sekitar pukul 00.00 WIB telah meninggalkan rumah sakit dengan menggunakan sepeda motor dan juga mobil Suzuki APV berplat TNI.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, tampak terparkir sebuah mobil Suzuki Katana bercat hijau tua dengan plat nomor TNI 245300. Yance mengatakan mobil tersebut yang digunakan oleh tentara yang menjaga ruangan Gayatri.

Sebelumnya, Gayatri Wailissa (17) remaja asal Ambon yang mendunia karena keahliannya menguasai 13 bahasa asing, Kamis (23/10/2014) sekira pukul 19.15 WIB meninggal dunia di Rumah Sakit Abdi Waluyo d kawasan Menteng Jakarta Pusat. Gayatri meninggal dunia setelah menjalani perawatan intensif di rumah sakit tersebut selama empat hari.

Oleh dokter yang menanganinya, Gayatri didiagnosa menderita pendarahan di otak. Orang tua, Dedy Darwis Wailissa yang dihubungi dari Ambon, Kamis malam mengatakan putrinya kesayangannya itu meninggal dunia setelah empat hari dirawat di ruang ICU di rumah sakit tersebut.

“Menurut dokter Agus yang menanganinya, anak saya meninggal karena pembuluh darah otaknya pecah, sebelum meninggal dunia, anak saya sempat dirawat i empat hari,” ungkap Dedy. (Baca: Sempat Simpang Siur, Orang Tua Gayatri Pastikan Anaknya Meninggal Dunia)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Epidemiolog Sebut Penggunaan GeNose untuk Tes Covid-19 Terburu-buru dan Tabrak Prosedur

Epidemiolog Sebut Penggunaan GeNose untuk Tes Covid-19 Terburu-buru dan Tabrak Prosedur

Megapolitan
Korsleting, Mobil Toyota Corolla DX Terbakar di Depan Rumah Cilandak

Korsleting, Mobil Toyota Corolla DX Terbakar di Depan Rumah Cilandak

Megapolitan
Saat Anies Diminta Mundur oleh Kader Partai Pengusungnya

Saat Anies Diminta Mundur oleh Kader Partai Pengusungnya

Megapolitan
27 RS Menunggu Stok Plasma Kovalesen di PMI Kabupaten Bekasi

27 RS Menunggu Stok Plasma Kovalesen di PMI Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Jadi Syarat Naik Kereta, Apa Beda GeNose, Rapid Test, dan Swab?

Jadi Syarat Naik Kereta, Apa Beda GeNose, Rapid Test, dan Swab?

Megapolitan
Cerita Dokter di RS Wisma Atlet, Jungkir Balik karena Klaster Liburan...

Cerita Dokter di RS Wisma Atlet, Jungkir Balik karena Klaster Liburan...

Megapolitan
3 Fakta Kasus Prostitusi Anak, Muncikari Jual 4 Korban hingga Kronologi Penangkapan

3 Fakta Kasus Prostitusi Anak, Muncikari Jual 4 Korban hingga Kronologi Penangkapan

Megapolitan
Saat Ini Ada 4.826 Pasien Covid-19 di Depok, Ini Sebaran Kelurahannya

Saat Ini Ada 4.826 Pasien Covid-19 di Depok, Ini Sebaran Kelurahannya

Megapolitan
4 Fakta Seputar Penangkapan Komplotan Perampok Minimarket di Ciputat

4 Fakta Seputar Penangkapan Komplotan Perampok Minimarket di Ciputat

Megapolitan
Dalam 2 Pekan, 8.000 Tenaga Kesehatan di Jakpus Disuntik Vaksin

Dalam 2 Pekan, 8.000 Tenaga Kesehatan di Jakpus Disuntik Vaksin

Megapolitan
Tersangka Terakhir yang Membegal Perwira Marinir di Medan Merdeka Selatan Ditangkap

Tersangka Terakhir yang Membegal Perwira Marinir di Medan Merdeka Selatan Ditangkap

Megapolitan
5 Hal yang Perlu Diketahui soal GeNose, Mulai dari Harga hingga Tingkat Akurasi

5 Hal yang Perlu Diketahui soal GeNose, Mulai dari Harga hingga Tingkat Akurasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Duduk Perkara Kisruh di Gerindra soal Dorongan Agar Anies Mundur

[POPULER JABODETABEK] Duduk Perkara Kisruh di Gerindra soal Dorongan Agar Anies Mundur

Megapolitan
Wagub: Jakarta Segera Tambahkan 3 Rumah Sakit Rujukan Covid-19

Wagub: Jakarta Segera Tambahkan 3 Rumah Sakit Rujukan Covid-19

Megapolitan
 Jumlah Kasus Covid-19 di Depok Sudah Lebih dari 25.000

Jumlah Kasus Covid-19 di Depok Sudah Lebih dari 25.000

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X