Polusi Udara Jakarta Pudarkan Emas Monas

Kompas.com - 24/10/2014, 21:08 WIB
Para pengunjung syukuran rakyat di Monas, terlihat menaiki atap salah satu toilet umum, Senin (20/10/2014). Sekalipun sudah ditegur petugas mereka tetap nekat. Kompas.com/Robertus BelarminusPara pengunjung syukuran rakyat di Monas, terlihat menaiki atap salah satu toilet umum, Senin (20/10/2014). Sekalipun sudah ditegur petugas mereka tetap nekat.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Akibat tingginya polusi udara di DKI Jakarta, kadar emas di lidah api puncak Tugu Monumen Nasional disebut mulai memudar. Keadaan tersebut diperparah jarangnya pembersihan atas puncak tugu tersebut.

"Secara fisik, sudah ada pemudaran warna dan penurunan kadar emasnya. Sekarang ini kalau kita oleskan tangan ke emas di puncak Monas, tangan kita pasti hitam sekali karena benda itu selama ini tidak pernah dibersihkan," kata Ahli Konservasi dari Unit Pengelola Cagar Budaya DKI Jakarta, Hubertus Sabirin, di Jakarta, Jumat (24/10/2014).

Hubertus mengatakan, turunnya kadar emas di puncak Monas disebabkan kandungan karbon monoksida dari polusi udara asap knalpot kendaraan di ibu kota. Kandungan tersebut, kata dia, menyebabkan korosi di seluruh bagian permukaan besi yang dibalut lapisan emas hingga membuatnya pudar.

Menurut Hubertus, sampai saat ini belum ada penelitian untuk menghitung penurunan kadar emas di puncak Monas. Namun, ia mengatakan penurunan kadar emas tersebut bisa dilihat secara kasat mata dari adanya perubahan warna.

Lebih lanjut, Hubertus menegaskan perlunya tindakan sesegera mungkin untuk mengatasi hal tersebut. Karena bila tidak, bukan tidak mungkin lambat laun emas di puncak Monas akan benar-benar memudar.

"Kondisi penurunan kadar emas di puncak Monas ini tidak bisa dibiarkan berlarut-larut. Harus segera mungkin dilindungi dengan cara membersihkan karat yang menempel dan menambal kembali lapisan emasnya," imbuh Hubertus.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Megapolitan
Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Megapolitan
Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

Megapolitan
Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Megapolitan
Bukan Asli Betawi, 'Lu', 'Gue', 'Cincong' Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Bukan Asli Betawi, "Lu", "Gue", "Cincong" Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Megapolitan
[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

Megapolitan
Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Megapolitan
Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

Megapolitan
Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X