Tersangka Mengaku Bunuh Kakek di Karawaci karena Tolak Beri Oral Seks

Kompas.com - 28/10/2014, 03:43 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorPalupi Annisa Auliani
TANGERANG, KOMPAS.com — Polisi menangkap Mahdiar (44), tersangka pelaku pembunuhan Souw Ceng Ki (75), Sabtu (25/10/2014). Kepada penyidik, Mahdiar mengaku sebagai kekasih pria Ceng Ki.

"Berdasarkan pemeriksaan sementara, tersangka mengaku kesal karena korban menolak memberikan oral seks kepada tersangka," ujar Kasat Reskrim Polrestro Tangerang, Ajun Komisaris Besar Sutarmo, Senin (27/10/2014).

Menurut Sutarmo, Mahdiar mengaku sudah sering berhubungan sesama jenis dengan Ceng Ki. Adapun Mahdiar sebelumnya pernah menjadi mandor kuli bangunan yang merenovasi rumah Ceng Ki.

"Hubungan mereka, menurut tersangka, terus berlanjut dari proses renovasi rumah masih berjalan sampai (renovasi) sudah selesai," kata Sumarno.

"Tersangka kerap menggunakan waktu saat Ceng Ki sendirian. Dia sudah hafal karena istri Ceng Ki pada pagi hari pasti mengantar cucunya ke sekolah," ujar Sutarmo.

Dalam pengakuannya kepada polisi, kata Sutarmo, Mahdiar mengaku marah karena Ceng Ki menolak memberinya oral seks. Kemarahan itu membuat Mahdiar mencekik Ceng Ki hingga tewas.

Setelah Ceng Ki tewas, kata Sutarmo, Mahdiar mengaku baru mengikat tangan, kaki, dan leher Ceng Ki ke tempat tidur.

Seperti diberitakan sebelumnya, Ceng Ki ditemukan tewas di dalam rumahnya, di Jalan Perumahan Danau Indah Blok K No 9 RT 02 RW 03 Kelurahan Pabuaran Tumpeng, Karawaci, Kota Tangerang, pada 10 Oktober 2014.

Saat jasad Ceng Ki ditemukan, tangan dan kakinya terikat, mulutnya pun tersumpal kaus kaki.

(Banu Adikara/Suprapto)

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Warta Kota
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemuda di Bintaro Diancam dan Diperas 5 Orang yang Mengaku Polisi

Pemuda di Bintaro Diancam dan Diperas 5 Orang yang Mengaku Polisi

Megapolitan
Perampok Bersenpi Beraksi di Minimarket Kembangan, Uang Rp 26 Juta Raib

Perampok Bersenpi Beraksi di Minimarket Kembangan, Uang Rp 26 Juta Raib

Megapolitan
Antisipasi Arus Balik ke Jakarta, Depok Ikut Awasi di Sejumlah Titik

Antisipasi Arus Balik ke Jakarta, Depok Ikut Awasi di Sejumlah Titik

Megapolitan
Jabodetabek Panas Beberapa Hari Terakhir, Suhu Paling Tinggi di Area Bandara Soetta dan Kemayoran

Jabodetabek Panas Beberapa Hari Terakhir, Suhu Paling Tinggi di Area Bandara Soetta dan Kemayoran

Megapolitan
Di Hadapan Emil dan Pepen, Jokowi Puji Kota Bekasi Berhasil Tekan Penularan Covid-19

Di Hadapan Emil dan Pepen, Jokowi Puji Kota Bekasi Berhasil Tekan Penularan Covid-19

Megapolitan
Pemalsu SIKM Bakal Dijerat Pidana, Ancaman hingga 12 Tahun Penjara

Pemalsu SIKM Bakal Dijerat Pidana, Ancaman hingga 12 Tahun Penjara

Megapolitan
Anies: Kalau Masyarakat Tidak Taat, Terpaksa PSBB Diperpanjang...

Anies: Kalau Masyarakat Tidak Taat, Terpaksa PSBB Diperpanjang...

Megapolitan
Lucinta Luna Jalani Sidang Perdana di PN Jakbar secara Virtual Rabu Besok

Lucinta Luna Jalani Sidang Perdana di PN Jakbar secara Virtual Rabu Besok

Megapolitan
Merasa Gerah Beberapa Hari Terakhir? Ini Penjelasan BMKG

Merasa Gerah Beberapa Hari Terakhir? Ini Penjelasan BMKG

Megapolitan
Petugas Mulai Periksa SIKM Penumpang yang Hendak Masuk Jakarta dari Bandara Soetta

Petugas Mulai Periksa SIKM Penumpang yang Hendak Masuk Jakarta dari Bandara Soetta

Megapolitan
Tak Punya SIKM, Pendatang di Terminal Pulo Gebang Akan Dipulangkan atau Dikarantina

Tak Punya SIKM, Pendatang di Terminal Pulo Gebang Akan Dipulangkan atau Dikarantina

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Minta Pemprov DKI Serius Atur Kegiatan di Pasar untuk Cegah Covid-19

Anggota DPRD DKI Minta Pemprov DKI Serius Atur Kegiatan di Pasar untuk Cegah Covid-19

Megapolitan
Kota Bekasi Akan Mengikuti Jakarta Soal Pembukaan Kembali Mal

Kota Bekasi Akan Mengikuti Jakarta Soal Pembukaan Kembali Mal

Megapolitan
6.347 Warga Ajukan SIKM untuk Keluar Masuk Jakarta, Mayoritas Ditolak Pemprov DKI

6.347 Warga Ajukan SIKM untuk Keluar Masuk Jakarta, Mayoritas Ditolak Pemprov DKI

Megapolitan
Satu Keluarga di Bekasi Positif Covid-19, Sempat Ikut Shalat Id di Masjid

Satu Keluarga di Bekasi Positif Covid-19, Sempat Ikut Shalat Id di Masjid

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X