Kompas.com - 29/10/2014, 16:57 WIB
Bus transjakarta dipenuhi penumpang saat jam pulang kerja di kawasan Jalan MH Thamrin, Jakarta, Rabu (21/8/2013). KOMPAS / IWAN SETIYAWANBus transjakarta dipenuhi penumpang saat jam pulang kerja di kawasan Jalan MH Thamrin, Jakarta, Rabu (21/8/2013).
EditorHindra Liauw
KOMPAS.com - Mereka bukannya tidak mampu membeli kendaraan pribadi. Berpendidikan dan bekerja di lembaga negara dan perusahaan swasta multinasional, gaji mereka cukup memadai sebagai kelas menengah baru. Namun, mereka memilih kendaraan umum untuk pergi ke kantor, demi mengurangi kemacetan lalu lintas Ibu Kota!

Komitmen mengurangi kemacetan lalu lintas itu juga dikampanyekan. Media sosial dioptimalkan untuk menggalang kepedulian khalayak untuk mengikuti ayunan langkah kecil mereka.

Kecintaan Andreas Lucky Lukwira (28) terhadap angkutan umum bermula saat ia duduk di bangku SD. Sikap itu sedikit bertentangan dengan kebiasaan orangtuanya yang menyediakan mobil antar-jemput.

”Mama bilang naik angkot itu tidak enak. Penumpangnya tidak kita kenal. Tetapi, bagi saya, suasana di angkot itu tidak monoton, sementara di mobil antar-jemput ketemu orang itu-itu saja,” kata pria yang baru menikah dan tinggal di kawasan Cipayung, Jakarta Timur, Senin (13/10).

Saking senangnya naik angkutan umum, pernah suatu ketika untuk sebuah urusan keluarga, Andreas kecil menjajal bus seorang diri menuju Malang, Jawa Timur. Kala itu, ibunya tak sempat menemaninya pulang kampung.

Setamat kuliah di Jurusan Kriminologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia dan belum mendapat pekerjaan tetap, Andreas tertarik menjadi kenek bus umum. Ia sempat menempuh rute Pondok Gede-Pasar Baru selama setengah tahun.

Dalam kurun waktu lebih dari 15 tahun mengakrabi berbagai jenis angkutan umum di Jabodetabek, Andreas menyaksikan masa kejayaan metromini dan bus-bus besar merajai jalanan Jakarta. Belakangan, peran angkutan umum ini memudar. Mobilitas warga kini lebih bersandar kepada kendaraan pribadi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Dengan kondisi seperti ini, kalau semua dibiarkan naik kendaraan pribadi, Jakarta makin macet. Kita yang naik angkutan umum, walau cuma satu-dua orang, sudah berperan kurangi macet,” kata pegawai instansi pemerintah ini.

Komitmen serupa dipegang Ratri Wibowo (26), pekerja di perusahaan swasta asing yang berkantor di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan. Warga Depok ini mengenal angkutan umum ketika bersekolah di Rawamangun, Jakarta Timur.

”Naik angkot itu enak. Tidak perlu susah cari parkir, tidak mikir macet, dan bisa tidur di dalam angkutan,” kata lajang yang biasa dipanggil Wibo ini saat ditemui di Halte Transjakarta Karet Kuningan, Selasa (21/10).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal dan Lokasi Mobil Vaksin Keliling di Jakarta pada Kamis, 23 September

Jadwal dan Lokasi Mobil Vaksin Keliling di Jakarta pada Kamis, 23 September

Megapolitan
Jam Operasional Restoran dan Kafe di Jakarta Kini Dibagi Dua, Berikut Aturannya

Jam Operasional Restoran dan Kafe di Jakarta Kini Dibagi Dua, Berikut Aturannya

Megapolitan
Pemprov Akan Periksa Data Kemendikbud Terkait 25 Klaster Sekolah Tatap Muka di Jakarta

Pemprov Akan Periksa Data Kemendikbud Terkait 25 Klaster Sekolah Tatap Muka di Jakarta

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 39,9 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 39,9 Persen dari Target

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cara Dapatkan Bantuan Rp 1,2 Juta untuk PKL | Luhut Polisikan Haris Azhar

[POPULER JABODETABEK] Cara Dapatkan Bantuan Rp 1,2 Juta untuk PKL | Luhut Polisikan Haris Azhar

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tambah 11 Kasus di Kota Tangerang, 171 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 22 September: Tambah 11 Kasus di Kota Tangerang, 171 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
BNN Sebut Ada 753 Pengguna Narkoba Aktif di Kota Tangerang, Kemungkinan Lebih Banyak

BNN Sebut Ada 753 Pengguna Narkoba Aktif di Kota Tangerang, Kemungkinan Lebih Banyak

Megapolitan
Pemkot Tangsel Targetkan Pemotongan Tiang di Tengah Jalan WR Supratman Rampung Dua Pekan

Pemkot Tangsel Targetkan Pemotongan Tiang di Tengah Jalan WR Supratman Rampung Dua Pekan

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tangsel Catat Penambahan 18 Kasus Covid-19

UPDATE 22 September: Tangsel Catat Penambahan 18 Kasus Covid-19

Megapolitan
Saat Biarawan Gereja yang Cabuli Anak Panti Akhirnya Diadili dan Proses Panjang di Baliknya

Saat Biarawan Gereja yang Cabuli Anak Panti Akhirnya Diadili dan Proses Panjang di Baliknya

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Megapolitan
Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Megapolitan
Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Megapolitan
KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

Megapolitan
Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.