Sudah Jual Rumah untuk Obati Cellista, Orangtua Harapkan Bantuan Pemda Solo

Kompas.com - 01/11/2014, 12:34 WIB
Penulis Jessi Carina
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Cellista Asanfa. Bayi perempuan penderita penyakit langka, Alegille Syndrom itu kini masih terbaring lemah di rumahnya. Penyakit langka itu telah membuat Cellista harus bolak-balik masuk rumah sakit akibat komplikasi.

Ibu Cellista, Fani, menceritakan pengorbanannya bersama sang suami demi mengobati Cellista. "Jadi saya sudah menjual rumah dan kendaraan dan menggadaikan apa saja yang berharga. Karena biaya saya tanggung sendiri," ujar Fani kepada Kompas.com Sabtu (1/11/2014).

Seharusnya, bulan ini Cellista harus menjalani operasi transplantasi hati di Jepang. Cellista dirujuk ke dokter khusus di Jepang setelah RSCM menyatakan belum mampu menangani penyakitnya yang langka.

Lagi-lagi karena masalah biaya, Cellista jadi terhambat untuk menjalani transplantasi itu. Terang saja, biaya yang harus dikeluarkan memang besar yaitu Rp 600 juta. Ayah Cellista, Saryanto yang berprofesi sebagai sales makanan dan juga Fani yang hanya seorang ibu rumah tangga tidak mampu membiayai pengobatan semahal itu.

Mengadu ke pemerintah Solo

Tak ada jalan lain, akhirnya Fani mencoba mengadu ke Pemerintah Kota Solo. Fani dan Cellista memang berdomisili di kota asal Presiden RI Joko Widodo itu. Fani datang ke kantor pemerintahan dan menceritakan soal penyakit yang diderita anaknya itu.

"Saya sudah berusaha dari dulu mencari bantuan ke pemerintah tapi hanya diberi kartu PKMS (Pelayanan Kesehatan Masyarakat Solo) dengan biaya Rp 2 juta per anak," ujar Fani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak hanya sampai disitu, Fani juga mencoba mengadukan nasib putrinya kepada anggota DPRD di Solo. Sejak tahun lalu, Fani mencoba mengirimkan proposal kepada salah satu komisi disana. Akan tetapi, proposal tersebut tidak pernah mendapat jawaban.

Akhirnya, bulan lalu, Fani kembali mencoba mengirimkan proposal kepada anggota DPRD di komisi yang mengatur soal kesehatan. Nihil. Hasilnya sama. Proposal dari Fani belum direspon dengan apapun juga.

"Satu bulan yang lalu saya mengumpulkan proposal lagi ke anggota DPRD Solo bidang kesehatan tapi belum ada jawabanya," ujar Fani.

Kini, Fani hanya bisa pasrah menunggu. Semoga saja, anggota dewan yang terhormat itu membaca proposalnya dan tergerak untuk membantu. Jika bisa, Fani tidak ingin mengharapkan apapun dari pemerintah. Kondisi keuangannya yang serbat terbatas lah yang membuatnya mau melakukan ini. "Demi Cellista," ujar Fani.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Divonis Bersalah, Mantan Lurah Pancoran Mas Depok Minta Maaf Gelar Hajatan Saat PPKM Darurat

Divonis Bersalah, Mantan Lurah Pancoran Mas Depok Minta Maaf Gelar Hajatan Saat PPKM Darurat

Megapolitan
Antisipasi Banjir, Sudin SDA Jakut Siagakan 20 Unit Mobil Pompa

Antisipasi Banjir, Sudin SDA Jakut Siagakan 20 Unit Mobil Pompa

Megapolitan
Cek Sumur Resapan, Pemkot Jakpus Akan Sidak 400 Gedung

Cek Sumur Resapan, Pemkot Jakpus Akan Sidak 400 Gedung

Megapolitan
Diberi 10 Catatan Rapor Merah, Ini Tanggapan Pemprov DKI Jakarta

Diberi 10 Catatan Rapor Merah, Ini Tanggapan Pemprov DKI Jakarta

Megapolitan
Spesialis Pembobol Toko Diringkus Polisi, Satu Masih Buron

Spesialis Pembobol Toko Diringkus Polisi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Gelar Nikahan Anak Saat PPKM Darurat, Mantan Lurah Pancoran Mas Depok Divonis Denda Rp 1 Juta

Gelar Nikahan Anak Saat PPKM Darurat, Mantan Lurah Pancoran Mas Depok Divonis Denda Rp 1 Juta

Megapolitan
Cegah Banjir, 40 Petugas PPSU Bersihkan Saluran Air di Kebon Bawang

Cegah Banjir, 40 Petugas PPSU Bersihkan Saluran Air di Kebon Bawang

Megapolitan
Jelang Peringatan Maulid Nabi, Pemkot Bekasi Ingatkan Covid-19 Masih Mengancam

Jelang Peringatan Maulid Nabi, Pemkot Bekasi Ingatkan Covid-19 Masih Mengancam

Megapolitan
Kali Bekasi Tercemar, Wali Kota Minta Pemkab Bogor Ikut Awasi Limbah Industri

Kali Bekasi Tercemar, Wali Kota Minta Pemkab Bogor Ikut Awasi Limbah Industri

Megapolitan
1.073 Orang yang Terlibat PTM Terbatas Jenjang SMP di Kota Tangerang Negatif Covid-19

1.073 Orang yang Terlibat PTM Terbatas Jenjang SMP di Kota Tangerang Negatif Covid-19

Megapolitan
Unlawfull Killing Km 50, Kuasa Hukum Sebut Penembakan Berawal dari Tak Hadirnya Rizieq Shihab ke Polda Metro Jaya

Unlawfull Killing Km 50, Kuasa Hukum Sebut Penembakan Berawal dari Tak Hadirnya Rizieq Shihab ke Polda Metro Jaya

Megapolitan
Rachel Vennya Akui Kabur dari Kewajiban Karantina, Begini Alasannya

Rachel Vennya Akui Kabur dari Kewajiban Karantina, Begini Alasannya

Megapolitan
Disidak, 3 Gedung Kantor di Menteng Belum Punya Sumur Resapan

Disidak, 3 Gedung Kantor di Menteng Belum Punya Sumur Resapan

Megapolitan
LBH Jakarta: Anies Pakai Pergub yang Dibuat Ahok untuk Legalkan Penggusuran

LBH Jakarta: Anies Pakai Pergub yang Dibuat Ahok untuk Legalkan Penggusuran

Megapolitan
Crane Terguling di Depok, Ada Kemungkinan Jumlah Tersangka Bertambah

Crane Terguling di Depok, Ada Kemungkinan Jumlah Tersangka Bertambah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.