Bersaksi di Kasus Transjakarta, Udar Mengaku Pengadaan Bus Bukan Kewenangannya

Kompas.com - 03/11/2014, 19:39 WIB
Mantan Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Udar Pristono bersaksi dalam sidang korupsi pengadaan bus Transjakarta di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (3/11/2014) Ambaranie Nadia K.MMantan Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Udar Pristono bersaksi dalam sidang korupsi pengadaan bus Transjakarta di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (3/11/2014)
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Mantan Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Udar Pristono dihadirkan sebagai saksi dalam sidang kasus dugaan korupsi pengadaan bus transjakarta dan bus sedang tahun anggaran 2013. Dalam kasus ini, Sekretaris Dinas Perhubungan DKI Jakarta Drajad Adhyaksa serta Ketua Pengadaan Barang dan Jasa Bidang Konstruksi I Dishub DKI Jakarta Setiyo Tuhu ditetapkan sebagai terdakwa.

Dalam kesaksiannya, Udar mengaku telah mendelegasikan tugas kepada Drajad dan Setiyo dalam pengadaan bus transjakarta.

"Kami mendelegasikan tugas dan kewenangan ke dua beliau ini. PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) dalam hal ini Pak Drajad bertugas juga sebagai KPA (kuasa pengguna aggaran) dan sekretaris Dishub. Dan Pak Setiyo sebagai ketua pejabat pengadaan," ujar Udar dalam persidangan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (3/11/2014).

Udar mengatakan, Drajad ditetapkan sebagai PPK berdasarkan Surat Kepala Dinas Perhubungan pada 28 Februari 2013. Sementara penetapan panitia pengadaan berdasarkan Surat Kepala Dinas Perhubungan pada 18 Februari 2013. Menurut Udar, tugasnya sebagai pengguna anggaran adalah berkoordinasi dengan Drajad dan Setiyo serta melakukan pengawasan terhadap kemajuan pekerjaan pengadaan bus transjakarta.


"Dalam tugas PA, ada mengawasi anggaran, tapi tidak khusus, seluruhnya," ujarnya.

Udar memaparkan, tugas Drajad selaku PPK yang dibantu tim dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi adalah merencanakan, melaksanakan, dan mengawasi pengadaan bus.

"Jadi saya tidak ikut serta nyemplung di situ, tapi dalam rangka sebagai pimpinannya koordinasi," kata Udar.

Dalam surat dakwaan, Udar selaku Kepala Dishub DKI Jakarta sekaligus pengguna anggaran disebut terlibat dalam penyalahgunaan kewenangan oleh Drajad selaku pejabat pembuat komitmen sekaligus kuasa pengguna anggaran dalam pengadaan bus transjakarta beserta Setiyo selaku Ketua Pengadaan Barang dan Jasa Bidang Konstruksi I Dishub DKI Jakarta.

Selain Udar, pihak lain yang disebut terlibat dalam kasus tersebut yaitu Direktur Pusat Teknologi Industri dan Sistem Transportasi Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi Prawoto, Direktur Utama PT Korindo Motors Chen Chong Kyeong, Direktur Utama PT Mobilindo Armada Cemerlang Budi Susanto, dan Direktur PT Ifani Dewi Agus Sudiarso.

Berdasarkan Dokumen Pelaksanaan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah Nomor 1.07.008.18.001.5.2 yang disahkan pada 26 Februari 2013, terdapat anggaran Program Peningkatan Pengelolaan Transjakarta berupa busway articulated dan busway single sebesar Rp 1 triliun dari APBD DKI Jakarta Tahun Anggaran 2013. Anggaran tersebut kemudian diubah berdasarkan DPPA-SKPD menjadi Rp 848,1 miliar.

Paket pengadaan bus transjakarta itu terdiri dari lima paket pekerjaan pengadaan busway articulated, lima paket pekerjaan pengadaan busway single, dan lima paket pengadaan bus sedang. Dari 15 paket tersebut, hanya 14 paket yang berhasil dilelang serta sebanyak empat paket yang telah dilaksanakan dan diserahterimakan kepada Dishub DKI Jakarta dengan jumlah bus sebanyak 125 unit.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X